Monday, December 17, 2012

MetroPolis Episod 3 - Bab 15



MetroPolis Episod 3
Bab 15
Ahli Baharu (Bah. 1)



Tal Kushaini menahan cungapnya. Kecederaan yang dialami olehnya adalah begitu berat sekali. Ternyata lawan yang dihadapi oleh Tal kali ini adalah setanding dengan gurunya Ren Fairuz. Sempat pula beliau mengerling di sekitar jangkauan pandangan. Batalion tentera Organisasi yang berpengkalan di Algeria kini telah dibinasakan sama sekali dalam masa tidak sampai sehari. Lebih kurang dua ribu orang tentera terlatih yang rata-ratanya berpangkat Guardian habis kesemuanya dibunuh. Kebanyakan bangunan di markas Organisasi tersebut telahpun musnah dijilat api. Pesawat udara dan darat dengan persenjataan yang berat juga telah rosak binasa. Kesemua perkara ini telah dilakukan oleh seorang individu sahaja. Namun beliau yang berada di pihak Masonik itu sebenarnya mempunyai kedudukan teratas dalam hierarki pendekar. Kini lawan yang menggerunkan tersebut tegak berdiri dalam lingkungan tujuh puluh meter daripada Tal Kushaini.

“Memang aku bukan tandinganmu, Adaj.” ujar Tal seraya tertawa kecil. Rupa-rupanya lawan orang kanan Maharaja Pemancung Angin ini adalah Maharaja Adaj yang dianggap sebagai salah seorang Dajjal yang akan muncul dan melakukan kerosakan di muka bumi kelak. Maharaja Adaj mempunyai paras rupa yang segak dan lembut. Rambutnya hitam dan bersinar dengan kepanjangan separas pinggang. Tubuhnya tinggi lampai dan agak kurus. Kulitnya pula agak pucat dan kering. Pemimpin tertinggi pertubuhan Masonik tersebut turut ketawa kecil.

“Namun kau langsung tidak takutkan aku. Malah begitu gembira sekali nampaknya sekarang. Adakah kerana kau tahu bahawa kau akan mendapat syahid pada hari ini?” tanya Adaj dengan nada ramah. Tal agak tergamam dengan soalan yang dilontarkan kepadanya tadi. Namun beliau kembali mengukir riak ceria di bibirnya seketika kemudian.

“Harap-harapnya begitulah. Tapi jangan mimpilah aku akan memberikan nyawaku dengan begitu saja.” balas Tal. Kedua-dua mereka ketawa bagaikan kawan baik yang sedang bergurau. Namun mereka sedang mempertaruhkan nyawa di medan pertempuran buat masa ini. Dengan pantas Tal Kushaini menghalakan kedua belah telapak tangannya ke arah Adaj lalu dibacakannya potongan ayat dari Surah Al-Baqarah pada ayat yang ke dua ratus enam puluh enam yang membawa maksud “... maka kebun itu ditiup angin keras yang mengandungi api, lalu terbakarlah...”. Dari telapak tangannya berderu letusan angin yang dengan pantas menuju ke arah Adaj.

“Ktulu!” teriak Adaj seraya menghalakan tapak tangannya ke arah letusan angin tersebut. Muncul tiba-tiba seekor jin yang amat besar lagi menakutkan. Tubuhnya seperti bongkah-bongkah batu gunung dan seolah-olah dipenuhi dengan rekahan di sana-sini. Dari celahan rekahan tersebut mengalir keluar cecair nanah yang berasap dan berbau hamis. Letusan serangan angin Tal Kushaini lantas berlaga dengan jin yang diseru oleh Adaj untuk melindungi dirinya itu. Satu letupan yang amat kuat terjadi. Jin yang digelar sebagai Ktulu tadi menjerit-jerit kesakitan. Tubuhnya marak dibakar dengan api yang mendebukan setiap incinya.

“Oh! Kau ini sangat hebat dan masih mampu mengancam nyawaku, Tal Kushaini. Thor! Muse!” pekik Adaj seraya menghalakan kedua tapak tangannya di sisi kiri dan kanan Ktulu. Muncul pula dua ekor jin jantan dan betina. Jin yang jantan lengkap berperisai dan dipersenjatai dengan sebilah tukul yang sangat besar. Sosok tubuhnya tegap dan dipenuhi dengan calar-balar parut lama. Wajahnya bengis persis seekor babi hutan. Manakala si betina pula kurus dan tinggi. Rambutnya putih mengurai dengan wajah cengkung yang menyeramkan. Kulitnya pucat lesi dan dipenuhi dengan liang-liang luka besar yang tidak henti mengalirnya darah.

“Teruklah aku! Dia asyik menyeru keluar jin-jin yang kuat dan hebat!” rungut Tal di dalam hati. Jin jantan yang digelarkan Thor tersebut meluru ke arah pendekar berpangkat Eksekutif tersebut dengan kepantasan yang luar biasa. Namun dengan pantas juga Tal Kushaini melentingkan tubuhnya ke udara dengan bantuan letusan angin di kedua belah kakinya. Tukul besar milik Thor yang dihentakkan ke ubun kepala musuhnya gagal menemukan sasaran. Sebaliknya tanah yang dihentak dengan tukul tadi meledak dan menjadi lekukan yang amat besar. Thor memekik dan menghayunkan-hayun tukulnya secara membabi buta. Tal mengambil peluang di atas amarah jin tersebut untuk menyelinap di belakangnya lantas meledakkan angin puting beliung ke arahnya. Thor yang kini hilang keseimbangan diri melambung naik dan berputar-putar ke udara dengan pantas.

“Nike!” pekik Adaj pula. Muncul seekor jin lagi yang mempunyai tubuh hampir lutsinar. Jin tersebut meluru masuk ke arah angin puting beliung hasil kuasa Karamah Tal tadi dan berjaya meneutralkannya. Malahan Thor juga berjaya ditahan di udara agar tidak jatuh terhempas ke bumi.

“Celaka!” teriak Tal seraya mengaktifkan pedang pemancung angin ciptaan Ren Fairuz dengan kuasa Karamahnya. Namun sebaik sahaja beliau ingin melibas pedang anginnya itu ke arah Thor dan Nike, tiba-tiba Tal kejang dan menjerit-jerit kesakitan. Mata pendekar Eksekutif itu sempat mengerling ke arah Muse yang kini mengumandangkan lagu yang menyakitkan telinga dan segenap urat sarafnya. Darah keluar memercik dari setiap liang luka Tal. Beliau benar-benar dalam keadaan derita sekarang. Maharaja Adaj pula hanya tersenyum kambing memerhatikan keadaan lawannya itu.

“Jaga-jaga Tal!” teriak Adaj. Namun amaran separuh hatinya itu sudah terlambat. Tubuh Tal tiba-tiba tertiarap ke bumi. Rupa-rupanya Nike telah menekan tubuhnya dengan kuasa angin yang tersangat keras. Manakala Thor pula menghentakkan tukulnya ke belakang Tal dengan sekuat-kuat hati. Bukan itu sahaja, malah tukul milik Thor tadi mengeluarkan arus elektrik yang amat tinggi. Tal menjerit-jerit kesakitan. Penderitaan yang dialaminya adalah begitu menyayat hati.

“Cukuplah Allah sebagai penjaga dan pelindungku!” jerit Tal tiba-tiba. Dengan tidak semena-mena muncul angin puting beliung besar yang menyedut Thor dan Nike ke dalamnya. Tal bingkas tegak berdiri. Beliau membacakan potongan surah al-Baqarah ayat dua ratus enam puluh enam tadi. Angin saiklon tadi kini marak dijilat api yang besar dan ganas. Jin Nike dan Thor sama-sama menjerit-jerit kesakitan dibakar di dalam api Karamah tersebut.

“Ktulu! Mara! Anubis!” seru Maharaja Adaj yang menjelmakan dua lagi ekor jin bersama Ktulu yang masih lagi bernyawa. Beliau mahu membantu kedua-dua hambanya yang sudah tinggal nyawa-nyawa ikan itu. Muse pula semakin lantang mengalunkan lagu pembinasa sarafnya tadi. Kesakitan dan penderitaan Tal Kushaini kian bertambah. Namun seruan syahid semakin mengobar-ngobarkan sisa semangatnya yang masih ada. Mulutnya terkumat-kamit membacakan ayat ke empat puluh satu dari Surah Az-Zariyat (angin yang mencerai-beraikan) yang bermaksud “Dan tentang kaum ‘Aad, ketika Kami mengirimkan kepada mereka angin yang membinasakan”.

“Mampuslah kamu semua!” pekik Tal seraya mendepangkan kedua belah tangannya. Dari pusaran ganas angin puting beliung tersebut muncul puluhan pedang pemancung angin yang membelah apa sahaja di laluannya. Jin-jin yang bergelar Ktulu, Mara dan Anubis tidak sempat tiba untuk mengeroyok tubuh Tal. Kesemua mereka habis dipancung dengan kuasa Karamah milik Tal yang sempurna dan sangat dahsyat tersebut.

***********************************************

Di Ipoh, Perak di Malaysia. Beberapa jam sebelum itu...

“Daryll! Tuan Don ingin berjumpa denganmu!” Daryll yang juga dikenali sebagai Serigala Angin tiba-tiba menjadi bersemangat dan ceria. Beliau hampir-hampir sahaja mahu terlelap di dalam biliknya yang sunyi lagi membosankan itu. Daryll bingkas bangun dan terus sahaja mengekori Duali yang mulai bergerak keluar dari bilik tersebut.

Selang seminit kemudian akhirnya mereka berdua tiba di hadapan bilik Donald. Duali berdehem sebentar lantas mengetuk pintu dengan penuh rasa hormat. Pun begitu beliau terus sahaja membuka pintu tersebut tanpa menunggu dipelawa. Di hadapan mereka berdua Donald duduk menunggu dengan senyuman ceria.

“Apa khabar, tuan Don?” sapa Daryll dengan nada yang agak gusar. Sudah begitu lama beliau tidak bertemu dan berbicara dengan pemimpinnya itu.

“Aku baik dan sihat. Terima kasih kerana bertanya.” balas Donald dengan nada agak girang. Daryll menarik nafas lega. Sangkanya tentu ketuanya itu akan menambahkan hukuman lagi ke atas beliau kerana begitu berani mencabar Maharaja Pemancung Angin tidak lama dahulu.

“Daryll, aku mahu memberikan tugasan yang penting kepadamu. Namun kau duduklah dahulu.” arah Donald yang masih bernada mesra. Pun begitu hati Daryll berdetak bahawa arahan yang akan diberikan kepadanya ini pastinya suatu perkara yang kurang menyenangkan. Beliau sudah masak benar dengan sikap pemimpinnya itu.

***********************************************

Pada masa yang sama di markas Neon Melambai di Batu Gajah...

“Erika! Aku si Monsoon kini hadir di hadapanmu atas kepercayaan bahawa kau mempunyai maklumat yang teramat penting untuk disampaikan!” ujar ketua kumpulan Terendak Biru tersebut dengan suara yang amat lantang. Bersama beliau adalah empat orang ahli Terendak Biru yang amat handal. Erika tersenyum kambing bila Monsoon menyebut perkataan ‘percaya’ sedangkan beliau sendiri diiringi oleh empat orang terhebatnya.

“Monsoon! Apa kata kalau kita berdua bubarkan sahaja kumpulan kita dan menyerah diri kepada MetroPolis?” saran Erika. Terbelalak mata Monsoon mendengarkan kata-kata tersebut. Beliau menumbuk meja Jepun di hadapannya sekuat-kuat hati lantas bingkas berdiri. Telunjuk kanannya dihalakan tepat ke muka Erika.

“Bangsat! Kau mensia-siakan masa emasku hanya untuk menyebut perkataan yang sia-siakah?” jerkah Monsoon. Beberapa orang ahli terhandal Neon Melambai mula menampilkan diri. Empat orang pengiring Monsoon juga telah membuka langkah waspada. Namun dengan cepat Erika menahan anak-anak buahnya daripada bertindak melulu.

“Dengarlah dulu, Monsoon. Kau adalah seorang yang amat bijak dan mungkin melebihi kehebatanku. Itulah sebabnya aku membawa tawaran ini kepadamu. Namun kau dengarlah dulu habis-habisan. Kemudian barulah kau buat keputusan.” Erika menggunakan kebijaksanaannya untuk memujuk sekutunya itu. Monsoon yang pantang diampu akhirnya akur dengan permintaan tersebut. Beliau kembali duduk. Erika segera memberikan sekeping kertas kepada Monsoon.

“Jawatan kosong sebagai anggota polis di MetroPolis Enterprise?” baca Monsoon dengan nada kemusykilan. Matanya kemudian tepat memandang ke arah Erika.

“Ya! Aku fikir inilah jalan terbaik untuk kita bersatu dan membalas dendam secara halal terhadap ahli kumpulan Don!” ujar Erika dengan nada teruja.

***********************************************

Pada masa yang sama di Restoran Bubur Nasi Zhang milik Catherine...

David, abang Catherine yang kini mempunyai masa terluang membelek-belek risalah iklan yang diberikan oleh adiknya sebelum beliau bertolak menjalani rawatan Peranchis bersama Enbi. Catherine beriya-iya memujuknya agar menggantikan tempat beliau di dalam MetroPolis. Walhal David sehingga kini menyalahkan Enbi di atas kecederaan berat adiknya. Beliau termenung agak lama. David mempelajari senibela diri selama ini dengan niat untuk menjaga dan mempertahankan orang-orang yang disyanginya serta membela orang yang ditindas. Tatkala Enbi menubuhkan MetroPolis, hatinya begitu terpanggil untuk menyertai Enbi. Namun David begitu bimbang dengan niat sebenar buah hati adiknya itu. Enbi yang dikenalinya semenjak kecil adalah seorang yang sangat bermasalah dan dipenuhi dengan perasaan dendam. Tidak mustahil orang sepertinya itu akan menggunakan MetroPolis sebagai jalan untuk melampiaskan dendam kesumatnya.

Namun setakat ini ternyata sangkaannya itu salah. Enbi sememangnya berjaya membalas dendam terhadap orang-orang yang telah menganiayai bapanya. Namun tidak pernah walau sekali beliau menggunakan MetroPolis untuk mencapai matlamatnya itu. Enbi dan ahli MetroPolis telah bermati-matian membela orang-orang yang selama ini tertindas akibat badan kepolisan yang telah dikorporatkan. Mungkin itulah sebabnya mengapa beliau terus menyampaikan ilmu seni beladirinya kepada Enbi hingga Enbi menjadi handal dan terkenal. Mungkin David secara tidak langsung mahu ‘turut bersama’ di dalam perjuangan MetroPolis. Kini Catherine menawarkan peluang untuk beliau benar-benar bersama dengan MetroPolis. Hati David cukup gembira. Namun rasa was-wasnya masih ada.

“David! Pelanggan di meja tigabelas!” jerit si ibu yang langsung mematikan lamunan David. Beliau bingkas bangun menuju ke arah pelanggannya yang baharu tiba. Senyuman sentiasa meniti di bibir tatkala melayan mereka ketika mengambil pesanan. Namun hanya Tuhan sahaja yang mengetahui betapa berkecamuk hatinya sekarang.


- Bersambung -

1 comment:

Minami Kotaro said...

lambatnye update penat tggu huhu..