Sunday, December 27, 2009

MetroPolis 2009 - Bab 13

Konsep Pertarungan Sebenar


5 hari kemudian...

Seorang pemuda yang tinggi lagi tegap tubuhnya kelihatan sedang begitu asyik berlatih seni permainan pedangnya. Gerak-gerinya amat lancar dan lincah tetapi amat mempersonakan. Seolah-olah beliau sedang menari di udara. Ternyata seni permainan pemuda tersebut adalah amat tinggi dan hebat. Sayangnya tiada sesiapa pun yang dapat menyaksikan persembahan yang hebat tersebut sungguhpun ianya dipersembahkan di sebuah sekolah pedang yang dikenali sebagai Dojo Pedang Mangkubumi. Malah sekolah pedang tersebut kelihatan begitu suram lagi kusam seolah-olah tiada berpenghuni. Cuma segala tindak-tanduknya itu diperhatikan oleh dua orang warga tua yang lengkap berpakaian pendekar. Pun begitu pakaian mereka kelihatan lusuh seolah-olah pengemis sahaja layaknya.

Akhirnya pemuda tersebut berhenti. Beliau menarik nafas sedalam-dalamnya dan kemudian melepaskannya secara perlahan-lahan. Kemudian beliau memandang ke sekelilingnya. Kelihatan daun-daun kering di yang gugur di sekeliling pemuda tersebut kesemuanya menjadi cebisan-cebisan kecil. Pemuda tersebut yang berasa agak gembira melihatkan keadaan sedemikian terus berlari mendapatkan kedua-dua orang tua tadi.

“Bagaimana, tok-tok guru? Baikkah seni permainan pedang saya tadi?” tanya pemuda tersebut dengan nada teruja sungguhpun diselang-seli dengan nafas mengahnya. Kedua-dua orang tua tersebut berpandangan sesama sendiri. Kemudian mengalihkan pandangan mereka ke arahnya seraya tersenyum sinis.

“Kau masih belum bersedia lagi, Terawez. Gerakanmu masih belum lancar dan nampak tidak bersungguhan. Nampaknya kemahiran berpedangmu masih tidak berkembang ke tahap kemuncak.” ujar salah seorang yang dipanggil oleh pemuda tadi sebagai ‘tok guru’. Pemuda tersebut kelihatan sedikit kecewa. Namun senyuman manis masih terukir di bibirnya. Beliau mula membongkok lantas memberikan sembah hormat terhadap kedua orang gurunya itu.

“Terima kasih kerana mengambil berat tentang permainan pedang saya, tok-tok guru. Saya memohon maaf di atas sikap sambil lewa saya tadi. Saya berjanji akan lebih bersungguh-sungguh menajamkan kemahiran berpedang saya nanti.” ujar pemuda yang bernama Terawez itu. kedua orang tok gurunya tersenyum.

“Oh ya, saya memohon untuk keluar pergi bekerja sekarang. Saya masih belum cukup wang bagi membayar yuran pembelajaran bagi bulan ini. Izinkan saya pergi, tok-tok guru.” pohon Terawez. Kedua orang gurunya tersenyum lantas menganggukkan kepala. Terawez segera berlari kencang meninggalkan mereka berdua. Setelah beberapa ketika tatkala kelibat pemuda itu tidak lagi dalam pandangan mata mereka, salah seorang warga tua tadi mula memandang ke arah seorang lagi.

“Sampai bila kita nak menipu Terawez, bang? Saya risau lambat-laun dia akan dapat tahu bahawa dia sudah berpuluh kali ganda lebih hebat daripada kita dari segi kemahiran dan teknik berpedang.” ujarnya kepada warga tua yang merupakan abang kandungnya.

“Jangan bimbanglah, dik. Terawez tu memang handal tapi dia itu lurus bendul. Dia takkan perasan punyalah! Lagipun bagaimana kita nak memperolehi wang untuk makan minum kita selain daripada Terawez?” balas abangnya dengan nada yang agak tegang. Si adik bungkam. Sejurus kemudian beliau menjuruskan pandangannya ke arah tempat anak muridnya itu bermain pedang tadi.

“Tapi tengoklah tu, bang! Kesemua daun-daun di gelanggang latihan pecah-pecah menjadi cebisan kecil terkena aura-aura Terawez tadi. Dalam sejarah sekolah pedang kita, belum pernah ada penuntut yang sampai ke tahap menggerunkan macam dia!” ujar si adik dengan air muka kebimbangan.

*****************************************************


“Hai Enbi! Bagaimana keadaan awak sekarang?” tegur Catherine sebaik sahaja ternampak kelibat sahabat baiknya itu memasuki restoran beliau. Enbi yang kini tampak lebih sihat membalas sapaan gadis manis tersebut dengan senyuman ceria.

“Aku berasa sangat sihat sekarang. Ubat ganjil yang Ren Fairuz berikan memang sangat mujarab. Tak sangka dia pandai dalam bidang perubatan tradisional. Aku minum ubat itu 3 kali setiap hari selama 7 hari. Sekarang kecederaanku sudah pulih sepenuhnya.” balas Enbi dengan nada teruja.

“Nazrul telefon semalam. Dia pun sudah segar-bugar sekarang semenjak mengambil ubat buatan Ustaz Ren.” ujar Catherine. Enbi mengangguk.

“Aku benar-benar terhutang budi kepada Ren. Jadi, aku telah memberitahu dia bahawa dia boleh minum seberapa banyak air kotak yang dia mahu dari peti sejuk balai. Bukan main suka lagi dia!” maklum Enbi seraya ketawa terbahak-bahak. Catherine turut tertawa.

“Hoi budak! Aku dengar kau sudah mati. Macam mana pula kamu berada di sini?” Sindiran pedas tersebut mematikan tawa Enbi. Enbi terus mencelang ke arah empunya suara iaitu David, abang kandung Catherine.

(Dalam bahasa Cantonese) “Apek tua bedebah! Dah jemu hidup ke?” cerca Enbi pula. David menjegilkan mata. Catherine dengan pantas meleteri mereka berdua yang pantang bertemu muka. Akhirnya kedua-duanya beralah. Dengan nada merengus David mengorak langkahnya kembali ke dapur.

“Err... David! Tunggu dulu!” Suara panggilan Enbi mematikan derap kaki David. Beliau berpaling seraya memandang Enbi dengan riak kehairanan.

“Aku perlukan bantuan kau,” sambung Enbi lagi, yang memahami ekspresi wajah David. David meneliti air muka seterunya. Terlukis riak sugul pada wajah tersebut. Akhirnya beliau mengambil keputusan untuk kembali ke meja Enbi dan duduk di sebelahnya.

“Bantuan apa?” tanya David.

“Aku mahu kau mengajarku teknik Shinkuai,” pinta Enbi. Teknik Shinkuai adalah juga teknik pertarungan ala jalanan (street fighting). Mata David terbeliak mendengarnya. Begitu juga dengan Catherine.

“Hah?” tanya David yang tidak mempercayai apa yang didengarinya sebentar tadi.

“Kau pakar dalam teknik Shinkuai. Aku sanggup membayar berapa yang kau mahu untuk mengajarku dan Nazrul teknik Shinkuai,” Enbi mengulangi niatnya sekali lagi. David ketawa dengan senang hati.

“Bagaimana? Kau setuju atau tidak?” tanya Enbi. Nadanya kurang sabar.

“Boleh; tapi kau mesti bayar. Nazrul tak perlu bayar sebab aku sukakan dia. Kau… aku benci!” jawab David seraya ketawa. Enbi tersenyum dan mengangguk tanda setuju.

“Kenapa Enbi minta David mengajar teknik berlawan? Kenapa tak minta saya yang ajar?” bentak Catherine dengan nada tersinggung.

“Teknik kau memerlukan komitmen dan disiplin yang tinggi. Malah Enbi perlu menjanakan staminanya ke tahap yang tertinggi sebelum belajar. Ia akan mengambil masa yang sangat lama. Teknik Shinkuai tidak perlukan itu semua. Ia suatu teknik bebas yang memberi keutamaan kepada tahap keupayaan orang yang mempelajarinya.” perjelas David yang memahami niat sebenar Enbi.

“Tapi...”

“Jadi aku dan Nazrul perlu mempelajari teknik yang sesuai dengan keupayaan kami pada masa ini dan mahu menguasainya dengan secepat mungkin. Si pencuri tersebut juga mengalami kecederaan yang agak parah pada kedua matanya. Aku menjangkakan dalam dua tiga minggu lagi dia pasti akan pulih. Perkara pertama yang beliau akan lakukan ialah membalas dendam terhadap aku dan Nazrul. Takkanlah kami berdua mahukan kau sentiasa berada di sisi kami melindungi kami pada setiap masa?” Penjelasan panjang lebar daripada Enbi membuatkan Catherine terdiam. Sungguhpun ianya sangat munasabah namun Catherine tetap berasa kecil hati.

“Saya faham.” Akhirnya Catherine bersuara. Perlahan.

*********************************************

Keesokan harinya...

Sudah hampir sejam Enbi dan Nazrul berlari-lari anak mengelilingi sebuah taman rekreasi yang lebih dikenali sebagai ‘Padang Polo’ oleh masyarakat Ipoh. David juga turut mengekori daripada belakang. Untuk memastikan mereka tidak curi tulang.

“Berhenti! Berhenti!” teriak David yang mengakhiri azab kedua adik-beradik tersebut. Deruan nafas mereka yang tidak henti mencungap jelas kedengaran di telinga David.

“Berjalan-jalan dengan perlahan. Tarik nafas dalam-dalam. Jangan duduk. JANGAN MINUM!” pekik David apabila ternampak Nazrul yang cuba meneguk air botol yang dibawanya bersama tadi.

“Suatu pergaduhan sebenarnya mengambil masa yang singkat saja. Paling lama pun 10 minit. Jika lebih dari itu, berkemungkinan besar ianya berakhir dengan seri. Namun dalam masa 10 minit tersebut, hidup dan mati kamu adalah bergantung padanya. Latihan larian sejam kamu tadi adalah untuk membolehkan kamu bertahan setakat 20 minit sahaja. Sekiranya dalam masa 10 minit keputusan pergaduhan tidak memihak kepada kamu, maka kamu ada masa 10 minit untuk memecut lari dan sekaligus menjauhkan diri daripada lawan kamu. Ingat, tidak ada malunya jika kamu mengalah dan melarikan diri jika ia akan menyelamatkan nyawa kamu.” terang David dengan panjang lebar. Enbi dan Nazrul sama-sama mengangguk bagaikan burung terkukur. Mereka tidak mampu berkata apa-apa buat masa ini kerana masih tercungap-cungap keletihan. Pada masa yang sama Enbi berasa kagum dengan David yang masih bernafas dengan tenang seolah-olah langsung tidak turut berlari sama tadi.

“Baiklah, untuk latihan hari ini kamu pakai dulu alat pelindung di dalam beg ini.” arah David seraya mengunjukkan sebuah beg yang dibawanya berlari bersama. Enbi yang menyambutnya dengan sebelah tangan sahaja hampir terjatuh. Beg tersebut sungguh berat. Enbi tidak menyangka David mampu membawa beg berat tersebut untuk dibawa berlari sama tadi.

********************************************


Lebih kurang 5 minit kemudian...

“Berat betul alat pelindung ni.” sungut Nazrul sambil membetulkan alat pelindung kepala yang dipakai olehnya. Enbi juga berasa begitu sukar untuk bergerak. Beberapa pengunjung di Padang Polo tersebut mulai memerhatikan mereka dengan rasa penuh minat.

“Baiklah! Sekarang aku mahu kamu berdua bergaduh. Tumbuk, tendang dan pukul dengan sepuas-puas hati.” arah David. Kedua-dua adik-beradik tersebut tersentak dengan arahan daripada jurulatih mereka. Mereka memandang sekeliling. Begitu ramai pengunjung pada pagi ini. Mereka kemudian berpandangan sesama sendiri.

“Tunggu apa lagi?” tanya David dengan keras.

“Kenapa kena buat begitu?” protes Nazrul.

“Kamu buat sajalah dulu! Jangan banyak tanya pula!” jerkah David. Enbi yang dari tadi mendiamkan diri tiba-tiba menerkam Nazrul. Kedua-dua mereka berguling-guling di atas tanah. Enbi bertubi-tubi menumbuk muka Nazrul yang dilindungi oleh kaca fiber yang sangat lasak. Nazrul yang pada mulanya hanya bertahan kembali membalas. Akhirnya kedua-duanya cuma bergelut-gelut seperti orang gila. David menggelengkan kepala. Setelah beberapa ketika akhirnya beliau meleraikan mereka berdua.

“Kamu bergaduh macam perempuan berebut kekasih! Nampaknya kamu memang tak biasa bergaduh.” komen David disambut dengan anggukan oleh Enbi dan Nazrul. Enbi turut terperasan bahawa semakin banyak mata yang bertumpu ke arah mereka sekarang. Allah sahaja yang tahu betapa malunya beliau sekarang.

“Sungguhpun Shinkuai adalah suatu seni pertarungan jalanan yang tidak menetapkan teknik-teknik tertentu, namun kamu juga patut tahu cara menumbuk, menendang, menerajang, menerjah, menyiku dan pelbagai teknik memukul lain dengan berkesan. Kalau boleh dengan hanya satu serangan yang mudah dan ringkas kamu mampu menumbangkan lawan.” perjelas David.

“Alat pelindung yang kamu pakai itu memang sangat berat. Ianya sebagai perintang terhadap kelincahan dan kepantasan pergerakan kamu. Malah, kamu juga akan cepat menjadi penat. Namun, dengan cara ini kelincahan, kepantasan, stamina dan kekuatan kamu akan bertambah sekali atau dua kali ganda. Pergerakan dan serangan kamu kelak akan sukar diramal oleh lawan kamu.” sambung beliau lagi.

“Kamu berdua juga perlu selalu bergaduh untuk membiasakan diri dan tubuh kamu kepada pertarungan sebenar yang sengit dan menyakitkan.” penjelasan David terhenti kerana mereka kini dirapati oleh sekumpulan empat orang lelaki. Sungguhpun hanya seorang daripada kumpulan tersebut berbadan besar, namun yang lain-lain juga nampak tegap dan mantap fizikalnya.

“Kamu badut bertiga ni belajar silatkah?” tanya si berbadan besar. Pasti beliau ketua kumpulan tersebut.

“Kamu berempat poliskah?” tanya David pula.

“Bukan, kami...”

“Kalau begitu, apa yang kami buat sekarang ini bukanlah urusan kamu. Jadi; pergilah berambus!” tingkah Enbi yang akhirnya bersuara setelah sekian lama mendiamkan diri. David tersentak. Kemudian memandang Enbi dengan ekspresi wajah : “Kamu sengaja mencari pasal, ya?”.

“Lancangnya mulut kamu ini. Jamlut ni adalah juara karate peringkat zon Kinta Selatan, tau?” jerkah salah seorang yang cuba membela ketua mereka. David tidak berkata apa-apa selain melangkah ke arah lelaki yang bernama Jamlut tadi. Kini mereka berdua dalam lingkungan pertarungan.

“Buka mata kamu berdua besar-besar. Biar aku tunjukkan seni pertarungan jalanan.” arah David kepada Enbi dan Nazrul. Matanya tajam mengawasi Jamlut. Lawannya segera memperkemaskan kuda-kuda dan membuka Kata-nya.

“Silap besar kamu mencabar aku, apek!” Sebaik sahaja Jamlut selesai berbicara, David terus melangkah merapatinya. Langkahnya begitu tenang namun mantap dan bertenaga. Jamlut yang tersentak dan menjadi panik dengan gaya lawannya dalam keadaan kuda-kudanya segera berundur untuk memperolehi jarak serangan yang sesuai. Namun David terus berjalan cepat merapati beliau.

Jamlut yang berasa marah diperlakukan sedemikian rupa akhirnya menyerang David dengan gaya menyiku yang sangat pantas dan jitu. Namun dengan pantas tangan kanan David menampar lengan lawannya, segera menyelinap ke belakang dan secepat kilat mencekak rambut di bahagian belakang lawannya yang agak panjang. Tangan kirinya pula menepuk kedua-dua belah mata lawannya dengan sekuat-kuat hati.

“ARRGHH!” jerit Jamlut seraya memusing-musingkan tubuhnya untuk membuat serangan membabi-buta. Pun begitu David segera menjauhkan diri kerana serangan tersebut begitu pantas dan ganas. Sebelum sempat lawannya memulihkan penglihatan, David telahpun mencapai sebatang kayu dan dengan sekuat-kuat hati memukul bahagian pelipat lutut kirinya. Jamlut terpaksa berteleku untuk menahan kesakitan. Kesempatan ini digunakan oleh David untuk menerajang belakang lawannya dengan keras hingga tertiarap mencium tanah. Namun David masih enggan berhenti. Beliau memukul sekali lagi bahagian pelipat lutut kiri lawannya tadi dengan sekuat-kuat hati sehingga kayu tadi patah dua.

Salah seorang ahli kumpulan tadi bertindak menyerbu ke arah David. Namun David dengan pantas membaling segenggam tanah ke arah muka lawannya. Dalam keadaan lawannya keliru serta menahan kepedihan mata, David bingkas menendang bahagian anggota sulitnya dengan sekuat-kuat hati. Lawannya jatuh berguling-guling menahan kesakitan. Dua orang lagi segera tampil untuk melindungi mangsa kedua David tadi.

“Celaka! Kau menggunakan taktik kotor! Kau memang hina dan keji!” jerkah salah seorang daripada dua orang pemuda yang masih belum diapa-apakan. Namun mereka berdua tidak berani untuk berbuat apa-apa. Mereka tahu bahawa pemuda berbangsa Cina di hadapan mereka ini bukanlah sembarangan lawan.

“Hina? Keji? Hei, ini bukan pertandingan karate peringkat Zon Kinta. Ini adalah pertarungan sebenar yang menentukan hidup dan mati kamu semua. Segala taktik dan teknik yang digunakan dalam pertarungan ini adalah sah dan boleh digunakan. Matlamat pertarungan ini adalah untuk menentukan siapa kuat dan siapa lemah; siapa hidup dan siapa mati. Bukannya untuk mengutip pingat emas atau pingat perak. Itulah sebabnya mengapa aku, David Zhang tidak dibenarkan menyertai mana-mana pertandingan.” Ayat terakhir daripada David membuatkan kedua pemuda tersebut tergamam. Rupa-rupanya lawan mereka ialah David Zhang, seorang pakar Shinkuai yang dianggap antara pendekar yang terhandal di Malaysia.

Sementara itu Enbi dan Nazrul sama-sama berbalas pandangan. Insiden tadi benar-benar membuatkan mereka berasa kagum dan teruja. Darah mereka bagaikan bergolak ganas di dalam tubuh. Kini mereka benar-benar faham akan konsep pertarungan sebenar.



- Bersambung -


1 comment:

aabidflexter said...

''Telah Ditemukan Metode Baru
Mencari Uang Lewat Internet Dengan
Konsep "GFRS SYSTEM"

Apabila Anda sudah menerjuni bisnis internet sebelumnya, Anda pasti tahu, setiap situs lain yang pernah Anda kunjungi mengharuskan Anda untuk mengeluarkan uang lebih dulu sebelum mereka mengijinkan Anda mengetahui"rahasia" mereka...

Tapi disini, Anda bebas mengetahuinya.
Informasi ini 100% gratis.
Ayo..... buruan...

Tunggu apalagi...SEGERA. ..download Ebook nya

Silahkan Anda pelajari dulu....sekaligus dapatkan ID nya juga......GRATIS. ...!!!

http://metodebaru. com/mb6703

http://metodebaru. com/flexter