Sunday, July 5, 2009

Emo Hero Bab 48 (Akhir)




Emo Hero Bab 48 (Akhir)

“Apa kau buat kat sini, Leen? Ni… Anak siapa pulak ni?” Shaleen tertawa melihatkan kekalutan yang wujud di dalam pertanyaanku. Budak kecil tersebut pula dengan selamba menarik-narik seluarku. Budak ni nak membogelkan aku ke? Sudah dikira kelucahan melampau ni!

“Nizam bagi kau kunci, ya?” tanyaku pula dengan nada geram.

“Tanyalah dia sendiri.” jawab Shaleen seraya menguak pintu apartmentku seluas-luasnya. Maka ternampaklah olehku kelibat tubuh Nizam yang sedang enak melepak di sofa sedang melambaikan tangan kepadaku. Ewah! Macam nak pelawa aku mengapak kepalanya saja!

“Woi! Kau orang berdua ni bukan muhrim, tau? Mana boleh lepak berdua-duaan kat sini. Rumah aku pulak tu! Menyesal betul bagi kau kunci apartment aku.” omelku.

“Kami bukan berdualah! Kakak Nizam pun ada bersama. Nun ada di dapur.” perjelas Shaleen terhadap kegusaranku.

“Si kecik ni anak sedara kamu la, ya Zam?” tanyaku sambil meneliti budak kecil yang amat comel tadi. Kini beliau menarik-narik seluar Wadi pula. Wadi terus sahaja mendukungnya. Oh… rupa-rupanya dia nak didukung…

“Ha-ah. Namanya Aqilah. Dia menangis nak mengikut kakak aku tadi.” jawab Nizam yang lebih mirip kepada melaung.

“Jemputlah masuk. Buatlah macam rumah sendiri.” pelawa Shaleen dengan nada gurauan. Aku dan Wadi membuat muka menyampah dengan gurauan tersebut. Kini gadis berbangsa Cina yang suatu ketika dulu mampu membunuh seorang Sasterawan Negara dengan percakapannya kini mampu bertutur Bahasa Melayu dengan begitu baik sekali. Malah lebih baik daripada sesetengah orang Melayu yang kebanyakannya lebih suka menggunakan bahasa rojak.

“Dah bersiap ke ni? Adrina akan sampai ke KLIA dalam pukul 3.00 petang ni.” ujarku dalam nada mendesak. Nizam dan Wadi tergelak.

“Punya la tak sabar-sabar nak berjumpa dengan Adrina. Keloloh betul!” sindir Wadi. Aku membuat isyarat kasar dengan jari tengahku kepadanya sebagai membalas sindiran tadi. Stone Cold Steve Austin pasti berbangga kerana ajaran sesatnya itu telah diterima pakai oleh golongan professional sepertiku.

“Nah.” ujar Shaleen tiba-tiba seraya mencampakkan kunci apartmentku ke arah Nizam. Mujurlah dengan tangkas sahabatku itu menyambutnya. Kalau tidak, pasti hinggap ke muka kacaknya yang mampu membawa sponsor dari mak-mak Datin yang gersang.

“You ni kasar betullah. Macam mana la nak menjadi isteri yang solehah kalau macam ni?” sindir Nizam.

“Eleeh… bila dah kahwin nanti, I jadi isteri yang lemah-lembut dan sopanlah.” balas Shaleen seraya mnjelirkan lidahnya ke arah Nizam. Sahabatku itu terus bangun lantas mendekati gadis tersebut.

“Okey. Kalau begitu, boleh la I mengganas jugak!” ujar Nizam seraya menendang betis kanan Shaleen. Namun ianya lebih kepada perlakuan bergurau. Nizam cuba menendang lagi namun Shaleen berjaya mengelak sambil tertawa dan menjerit-jerit.

“Woi! Ini dah dikira sebagai keganasan rumah tangga ni! Aku panggil polis nanti! Eh! Lupa pulak polis dah memang ada kat sini. Inspektor Sahaaab! Sila gari ini playboy pencen.” ujarku sambil memandang ke arah Wadi. Wadi yang sedang mendukung Aqilah hanya tertawa.

“Hai Arip; Wadi. Baru sampai, ya? Patutlah riuh-rendah di ruang tamu.” Aku memandang ke arah empunya suara yang menegurku. Beliau adalah kakak Nizam yang bernama Nora Niza.

“Hai Kak Nora.” sapaku kembali dengan mesra. Wadi juga berbuat perkara yang sama.

“Nizam yang paksa akak ke sini. Dia kata tak elok kalau dia dengan Shaleen saja di dalam rumah kamu. Akak kena la setuju. Kalau tak entah apa pulak perkara tak elok yang terjadi.” maklum Kak Nora dengan nada menyindir.

“Betul tu. Nizam ni bukannya boleh dipercayai sangat. Dia ni dah diperakui sebagai karnivor terganas dalam teori rantaian makanan pemangsa.” kutukku pula. Kini giliran Nizam pula menunjukkan isyarat lucah kepadaku.

“Elok sangat la kamu dengan Shaleen dalam bab-bab mencarut ni. Macam pinang dibelah dua.” perliku lagi. Kami semua tertawa.

“Awak okey ke Wadi? Dari tadi awak tak banyak berbunyi dan nampak monyok saja.” tanya Shaleen. Wadi yang tersentak dengan pertanyaan tersebut hanya mampu melemparkan senyuman tawar.

“Saya okey. Jangan risau.” balasnya pendek. Ternyata luka di hatinya masih belum pulih sepenuhnya.

“Awak pasti akan mendapat seorang gadis yang benar-benar menyayangi awak nanti. Allah tak akan menzalimi orang yang baik macam awak.” ujar Shaleen lagi. Aku memandang ke arah Nizam. Beliau yang sedang memandang ke arah Shaleen jelas melakarkan senyuman bangganya.

“Terima kasih, Leen.” ucap Wadi seraya tersenyum.

“Ha! Macam itulah baru dikatakan tersenyum. Orang Jawa kalau tersenyum memang manis.” usik Shaleen pula.

“Kecuali si Wadi.” tokok Nizam. Kami semua ketawa terbahak-bahak.

“Aku gari kau nanti, Zam!” ancam Wadi sebaik sahaja menghabiskan baki tawanya.

“Boleh tak aku pinjam gari kau tu bila aku nak pergi honeymoon nanti?’ tanya Nizam. Aku, Wadi dan Kak Nora kembali menyambung tawa kami. Nizam pula tersengih-sengih tatkala dijeling tajam oleh Shaleen.

“Eh! Aku nak bersiap dulu. Kalau ada sesiapa yang nak bersiap, pergi buat cepat.” ujarku.

“Kami berdua dah bersiap.” balas Nizam. Aku memandang ke arah Wadi pula.

“Aku pakai macam ini saja la.” ujarnya.

“Akak tak ikut. Tumpang melepak kat rumah kamu, ya Arip?” ujar Kak Nora pula. Nampaknya aku seorang yang belum bersiap lagi.

***************************************************

Kami berempat tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur lebih kurang dua jam selepas bertolak. Aku yang sudah biasa dengan tempat tersebut tidak perlu tercangak-cangak untuk mencari pintu balai ketibaan pesawat dari Milan, Itali. Sungguhpun kesekian kalinya kemari, aku masih belum dapat mengurangkan rasa kekagumanku terhadap senibinanya yang estetik dan canggih. Aku sempat singgah di kedai bunga untuk menyambut tetamu yang paling istimewa di hatiku hari ini. Namun alangkah terkejutnya tatkala tiba di balai ketibaan tersebut.

“Alamak! Kapal terbang dari Milan tiba awal dari jadual la.” ujarku setelah meneliti carta jadual penerbangan yang terpampang di dinding. Aku segera menyeluk kocek untuk mengeluarkan telefon bimbitku.

“Alamak! Ini telefon urusan rasmi. Aku terlupa bawak telefon yang satu lagilah!” teriakku dengan nada panik bercampur kecewa. Kecewa dengan sikapku yang kelam-kabut sehingga terlupa membawa benda yang paling penting buat masa ini.

“Tentu Adrina dah call berkali-kali tadi.” ujar Wadi yang menambahkan perasaan bersalah serta panikku.

“Takkan kau tak ingat nombor telefon Adrina, beb?” tanya Nizam.

“Bukan Arip tak ingat. Tapi kan Rina tinggal kat Milan selama ini? Tentulah dia pakai perkhidmatan telefon mudah-alih yang berbeza dengan kita. Jadi di sini hanya Adrina yang boleh call Arip.” maklum Shaleen sebelum sempat aku menjawab soalan tersebut.

“Hm. Kalau begitu tentu Adrina kena beli sim card dan telefon di Malaysia. Jadi tentu dia akan beli di kedai-kedai kat airport ni, kan?” Pernyataan Nizam kembali membuatkan aku berasa teruja dan ceria. Aku menepuk-nepuk bahu Nizam dengan agak kuat.

“Terima kasih, Zam! Aku tahu kedai mana dia akan pergi.” ujarku dengan gembira. Aku terus berlari meninggalkan sahabat-sahabatku yang terpinga-pinga. Jarak kedai yang menjual telefon mudah alih dan kad prabayar tersebut terletak kira-kira lima puluh meter dari tempat kami tadi. Aku berdoa agar Adrina masih berada di situ.

Akhirnya aku tiba di situ. Aku yang masih tercungap-cungap segera masuk ke kedai tersebut dan mulai meneliti wajah-wajah yang berada di dalamnya satu-persatu. Tindakanku itu menimbulkan rasa kurang senang di hati pemilik kedai tersebut. Beliau datang mendekatiku.

“Can I help you?” tanyanya. Agak kurang sopan cara beliau menyampaikan pertanyaanya. Aku yang mulai berasa sakit hati mengambil keputusan untuk tidak mengendahkan pertanyaannya.

“Can you understand me? Do you want me to talk in Bahasa Melayu?” tanyanya lagi. Pertanyaannya itu seakan menyentap jantungku. Dengan rasa penuh kemarahan aku menghunjamkan pandangan bengisku ke arahnya.

“Listen… you insignificant human. You are nowhere near my standard in anyway you can think of. That’s why I ignored you. So, be thankful that I’m not thinking of shutting your business down. Now do yourself a favour by keeping your filthy mouth shut, okay?” balasku dengan garang. Pemilik kedai tersebut tergamam dengan ancamanku. Begitu juga dengan para pelanggannya. Aku terus keluar dari premises tersebut dengan perasaan marah bercampur kecewa.

Hatiku menyumpah-nyumpah kerana terlupa membawa telefon selularku.Entah bagaimanalah aku akan dapat mencari Adrina di kawasan yang nan luas ini. Mungkin aku patut berpatah balik ke pintu balai ketibaan kalau-kalau Adrina akan kembali mencariku di situ. Mungkin juga aku patut pergi ke kaunter pertanyaan untuk membuat pengumuman agar Adrina mencariku di sana. Mungkin juga…

“Arif…”

Aku segera menoleh di belakangku. Buat seketika kurasakan masa seolah-olah terhenti. Seorang gadis yang amat jelita sedang tepat memandangku dengan senyuman gembira terukir di bibir. Sepasang matanya yang memukau itu bagaikan tidak puas-puas menatapku. Aku turut tersenyum. Hatiku kini berasa amat bahagia kerana saat-saat yang kutunggu selama ini untuk bertemu dengan orang yang kucintai tiba juga akhirnya. Gadis tersebut mulai menderapkan langkah mendekatiku.

“Adrina…” ucapku dengan nada gementar. Aku ternampak di tangan kanannya tergenggam kemas telefon mudah alih yang kelihatan baharu sahaja dibeli. Sahihlah Adrina telah cuba untuk menghubungiku.

“Saya kelam-kabut nak datang ke sini. Langsung tertinggal handphone peribadi kat rumah. Sorry, Rina.” pohonku. Adrina menggelengkan kepala tanda tidak kisah dengan kecuaianku itu. Bibirnya masih mengukir senyuman. Parasnya menjadi semakin jelita semenjak kali terakhir kami bertemu. Bukanlah beliau tidak mengemelkan gambar-gambarnya yang terkini selama ini. Namun bertemu dengan Adrina sendiri membuatkan aku terpaku dengan kejelitaannya.

“Arif dah nampak matang sekarang. Dah semakin kacak.” puji Adrina.

“Haha! Taklah! Rina yang betul-betul berubah.” balasku.

“Berubah? Macam mana tu?” tanyanya dengan senyuman nakal.

“Makin bertambah-tambah cantik sampaikan saya rasa kecil aje di depan Rina.” jawabku. Adrina tertawa kecil. Pipinya menjadi kemerah-merahan menahan malu. Buat seketika kami mendiamkan diri. Namun senyuman yang terlakar di bibir kami masih belum surut.

“Arif…” Akhirnya Adrina memulakan bicara.

“Ya, Rina.”

“Rina masih di hati Arif ke?” tanya Adrina dengan nada tersipu-sipu. Aku yang masih tersenyum terus medekatinya lantas merangkul tubuhnya. Adrina membalas dakapanku dengan rangkulan yang erat juga.

“Ya. Saya sangat menyintai Rina.” jawabku membisik ke telinganya.

“I love you too, Arif.” bisik Adrina pula ke telingaku. Rangkulannya semakin erat.

Aku hanya memejamkan mataku untuk menikmati saat-saat manis ini. Segala yang pernah kami berdua lalui selama ini bagiku adalah demi untuk mematangkan cinta kami. Selama tiga tahun berjauhan di mata tidak langsung memudarkan cinta dan kasih antara aku dan Adrina. Inilah bukti terbaik kematangan cinta kami.

Aku berharap cinta kami akan kekal selama-lamanya… hingga ke syurga…


- Tamat -


*****************************************************************************
Notakaki :

Akhirnya kisah Arif dan Adrina dalam Zero Hero dan Emo Hero tamatlah sudah. Aku berasa amat lega tapi berasa agak sedih juga. Aku berharap agar kalian sukakan pengakhiran cerita ini. Selepas ini aku akan membuat cerita yang lain pula. Tapi tak tahu cerita apa. Apapun aku berharap agar ia lebih baik daripada Zero dan Emo Hero.

Cerita ini juga mungkin telah meninggalkan suatu pertanyaan kepada kalian semua iaitu berkenaan dengan tunang Nizam. Aku harap kalian mendapat jawapannya. Dan di kesempatan ini aku ingin mengucapkan jutaan terima kasih di atas komitmen kalian membaca cerita yang merapu daripadaku ini. Segala kritikan dan komen kalian semua amatlah dialu-alukan walaupun kritikan yang pedas dan negatif. Ianya tetap dialu-alukan. Malah aku akan melemparkan alu lesung padi ke muka kalian sebagai bukti keikhlasan hatiku. Haha! Aku melawak ajelah!

video

23 comments:

reza said...

cis kek keju...anak buah nizam ghupernyer....kuang3...sob sob sob dah abeh dah citer nieh....bile nak sambung citer baru...nak sambung metropolis ek...ahaks...apa-apa pon yg bro karang & post kat sini kompem aku baca...wahahaha

tim-mystic-crafts said...

huhuhu..dah abesss daaa...tenkiu for the great stories..
-peace-
tauke jam swatch..

Azmir said...

congrat !!! ...terhibur hati aku ..sepanjang..membaca novel selamba ko nie...
waiting for a next story.

Eddie said...

Finally The End...
yeehaaaa....

Anonymous said...

Nizam nak buat dgn gari masa honeymoon nanti?

Anonymous said...

Yo bro! Bila aku baca citer ni b'kali2, baghru aku perasan satu mende... Nizam bertunang ngan Shaleen, ya?

qy said...

finally!!haha..thankz 4 dis story.really enjoy it.wat cter len lg k..

Anonymous said...

yeah..suke la nizam bwk gari tyme honeymoon ngan shaleen...eww

Siti Nurdiyana said...

sgt best cite zero hero ngn emo hero. sempoi je :)

illa damya said...

baru jmpe n baru abis baca..mmg best cite ni...syok n suke sgt2...

rienalissa said...

baru jumpe zero hero n emo hero xsmpai smiggu..sgt999 best,tahniah!

ima zahra said...

hahaha.
akhirnya tamat jugak zero hero n emo hero ak baca 4 ari, 4 malam.

besttt~ aku suka. congrats yaaa~ =)

aisya adam said...
This comment has been removed by the author.
aisya adam said...

nk dye ngan shaleeennn!!!!!

siti sarah budak bidor said...

assalamualaikum,pergh,tak siap assignment aku baca citer ni.terima kasih!

Ara's Darlings said...

Sepanjang aku bace cite ni kn, aku dah dok terbyg2 cite ni difilemkan atau dibuat drama 1 ari nnt...mst rmai org nk tgk kan...aku siap da bygkn barisan para pelakon...nk dgr x? :D

Ara's Darlings said...
This comment has been removed by the author.
alin said...

kciwa skit ending die..

myzan said...

pergghhh! aku suka ending dia beb! 2 hari je aku baca cite zero nd emo hero. gempak3!
#walaupun baru jumpa citer ni. hee :D teruskan dgn neo hero pulak eh!

Feyrarie sEreen said...

thumbs up!but still I kecewa seesaangaaattt psl shaleen and arif will make a superb couple.,no offense^
like the humor element a lot!

Feyrarie sEreen said...
This comment has been removed by the author.
Feyrarie sEreen said...
This comment has been removed by the author.
Azlizan said...

Best!!!