Friday, July 17, 2009

MetroPolis 2009 - Bab 1

Enbi dan Cat



Malaysia; 100 tahun akan datang…

Vaskoff begitu ralik membelek-belek sekeping kad yang ditempatkan di dalam bekas plastik khas. Wajahnya tampak berseri-seri dek berasa sangat teruja. Sudah begitu lama beliau mencari kad tersebut. Melalui maklumat supernet (generasi baharu bagi internet) yang diperolehinya, Vaskoff telah berjaya mengesani sebuah kedai koleksi kad-kad eksotik yang menjual kad buruannya. Ianya terletak di Malaysia. Di Perak Darul Ridzuan. Atau lebih tepatnya di Ipoh, Perak Darul Ridzuan, Malaysia Barat.

“Tuan menangis? Tuan tak apa-apa?”

Vaskoff mengalihkan pandangannya ke arah suara tersebut. Ianya milik seorang lelaki dalam lingkungan umur 30-an. Kulit sawo matangnya adalah jenis yang cerah. Tubuhnya agak kurus dan tinggi lampai. Wajahnya sedap-sedap mata memandang namun penampilannya yang tampak mewah dan bergaya menyebabkan mana-mana gadis pun sanggup meluangkan masa untuk menoleh buat kali kedua. Lelaki tersebut yang lebih mesra dipanggil Enbi, adalah pemilik kedai koleksi kad-kad eksotik tersebut.

“Saya sanggup terbang beribu-ribu batu daripada Russia semata-mata untuk kad ini. Kad watak ‘Dark Magician’ edisi pertama versi Amerika Syarikat adalah kad terakhir yang akan melengkapkan koleksi kad dagangan Yu-Gi-Oh! ‘Legend of Blue Eyes White Dragon’ saya. Tentulah saya menangis kegembiraan,” balas Vaskoff sambil menyeka air matanya.

“Memang benar. Kesemua nilai kad-kad koleksi versi Amerika Syarikat telah melambung naik hingga ke tahap 400 peratus semenjak negara tersebut dimusnahkan 60 tahun yang lalu. Malah kad ‘Dark Magician’ pada pertama kali dikeluarkan pun telah menjadi mahal dan sukar didapati. Perkara tersebut berlaku pada 112 tahun yang lalu,” ujar Enbi sambil tersenyum penuh bermakna.

“Saya faham. Harga kad ini tentunya mahal dan tiada kompromi untuk sebarang diskaun. Baiklah; berapakah harga yang tuan kenakan? Jangan kata tuan enggan menjualnya untuk memaksa saya menawarkan harga yang tinggi. Berterus terang sahaja. Berapa pun saya sanggup membayarnya,” ujar Vaskoff dengan tenang dan berkeyakinan.

“Senang hati saya kalau tuan berkata begitu. Okey; saya hanya akan menjualnya pada harga RM700,000.00 sahaja. Tiada kompromi,” balas Enbi dengan nada yang masih sempat bergurau.

“Saya sanggup membelinya dengan harga tersebut,” Vaskoff terus mengeluarkan kad banknya dan menyerahkannya kepada Enbi. Enbi segera memasukkan kad tersebut ke dalam mesin pengimbas dan mula menekan kekunci papan komputernya. Nilai bayaran tersebut siap sedia untuk dipindahkan daripada akaun Vaskoff di Russian VIP Bank ke akaun Enbi di Bank Enbi Sdn. Bhd.

“Oh, tuan pun memiliki sebuah bank perdagangan rupanya,” puji Vaskoff.

“Bank kecil sahaja. Saya dan beberapa orang kawan tidak percayakan bank-bank perdagangan lain yang kerap kehilangan wang pelanggan. Jadi kami menubuhkan bank yang eksklusif untuk menyimpan wang kami. Barulah kami dapat tidur lena. Maklumlah, dunia sekarang ini perompak berkolar putih lebih dahsyat daripada perompak jalanan,” perjelas Enbi seraya ketawa.

“Memang betul. Russian VIP Bank juga diperbadankan atas tujuan yang sama,” sokong Vaskoff seraya turut sama ketawa.

“Oh ya! Minta maaf, tuan. Saya perlu mengimbas cap jari tangan kanan dan kedua-dua belah retina mata tuan bagi tujuan pengesahan,” pinta Enbi dengan sopan.

“Tiada masalah. Tapi saya tak sangka bank sekecil macam itu pun mempunyai protokol yang setaraf seperti bank-bank korporat yang besar,” puji Vaskoff. Setelah selesai melakukan prosedur tersebut, Enbi bersegera meletakkan kad ‘Dark Magician’ tersebut ke dalam sebuah kotak logam anti-karat yang berukir cantik. Kotak tersebut kemudiannya diserahkan ke tangan Vaskoff sebagai isyarat urusan perniagaan mereka telahpun sempurna terlaksana.

“Terima kasih, tuan Vaskoff. Sila datang lagi!” Selesai sahaja Enbi mengungkapkan kata-kata tersebut, Vaskoff terus melangkah pergi ke arah pintu kedai; diiringi oleh empat orang pengawal peribadinya yang lengkap bersenjata. Enbi tersenyum memerhatikan mereka. Jutawan berumur 70 tahun tersebut memang seorang penggila kad-kad eksotik. Nama dan hobinya sering disebut-sebut di dalam majalah dan supernet. Tidak tersangka oleh Enbi bahawa Vaskoff akan menjengah ke kedai kecilnya pada hari ini.

“Kruuuuuutt…”

“Wah! Perut aku dah berbunyi! Rupa-rupanya dah pukul 2.46 petang.” ujar Enbi di dalam hati sambil menggosok-gosok perutnya.

“Kalau selalu terlambat makan macam ini, tentu aku akan kena gastrik. Pasti terpaksa dirawat di hospital. Bilnya pasti tinggi.” rungut hati Enbi lagi sambil berjalan melangkah keluar ke pintu kedai.

Sebaik sahaja melangkah keluar, Enbi disambut oleh bunyi hiruk-pikuk kota metropolitan, seratus tahun akan datang. Kebanyakan bangunannya berbentuk kapal layar dan berwarna hitam. Setiap bangunan diselaputi oleh plet-plet karbon untuk menerima cahaya suria dan menukarkannya kepada tenaga elektrik. Dipuncak setiap bangunan pula dipacakkan sebuah mesin penyah graviti. Kegunaannya adalah untuk mengapungkan ribuan satelit yang mengorbit cuma beberapa ratus kaki dari bumi. Satelit-satelit ini berfungsi sebagai pusat telekomunikasi dan pancaran digital pelbagai bentuk selain tempat untuk memancarkan iklan-iklan hologram.

Kenderaan canggih pelbagai jenama pula berpasuk-pasuk menyusuri setiap jalanraya di bandaraya Ipoh ini. Ianya terapung beberapa sentimeter dari bumi dengan menggunakan teknologi penyah graviti yang sama seperti mesin-mesin pengapung satelit tadi. Bagaimanapun kesemua kenderaan ini adalah separuh kawalan manusia manakala separuh lagi oleh komputer. Jadi apabila Enbi melintasi jalanraya secara automatik kenderaan-kenderaan tersebut berhenti tidak kira berapa kelajuannya. Dengan teknologi pelenyap kuasa momentum dan inertia, para pemandu dan penumpang tidak akan terhumban atau tersembam apabila kenderaan mereka berhenti atau terlanggar sesuatu secara tiba-tiba.

************************************************

Enbi menghayunkan langkah ke sebuah restoran yang terletak di seberang kedainya. Restoran tersebut dimiliki oleh kawan karibnya, Catherine Zhang. Sungguhpun Catherine berbangsa Cina, restorannya telah mendapat pengiktirafan ‘Halal dan Suci’ oleh PAIM (Perbadanan Agama Islam Malaysia). Lagipun di situ, Enbi boleh mendapat diskaun yang besar ke atas makanannya. Kalau bertuah, beliau mungkin akan dapat makan percuma setiap kali Catherine membuat resepi baharu atau anginnya tengah baik.

Sebaik sahaja melangkah masuk, seorang gadis manis berbangsa Cina menyambutnya dengan senyuman mesra. Wajahnya putih kekuningan kelihatan bersih dan berseri-seri tanpa sebarang bedak asas atau solekan yang tebal. Sepasang mata menawannya pula tidak seperti kebanyakan orang Cina. Ianya bulat dan galak bersama alis yang melentik. Hidungnya juga agak mancung. Bibirnya nipis dan berkilat semakin sedap dipandang kerana asyik disulamkan dengan senyuman. Gadis tersebut tidak lain tidak bukan adalah Catherine Zhang, pemilik Restoran Bubur Hainan yang tersohor di Perak. Beberapa pelanggan lelaki berhenti menyantap seketika untuk menyantap pula keayuan wajah gadis tersebut.

“Hai Cat! Waah… manisnya kau hari ini berbaju kurung. Nak pergi beraya ke mana?” sakat Enbi. Catherine tertawa manja. Semakin manis paras rupanya hingga membuatkan seorang pak cik yang sedang menikmati bubur nasi hampir tercekik sudu.

“Hai Enbi! Kenapa lambat?” tanya Catherine kembali yang nampaknya enggan membalas usikan Enbi tadi.

“Kruuuuttt…” Catherine memekup mulut dengan tangannya tatkala mendengarkan bunyi perut Enbi yang begitu kuat sekali. Enbi pula menjadi segan-silu dan terus sahaja menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal.

“Minta maaf… Perut saya yang berbunyi tadi. Bukannya saya terkentut,” maklum Enbi kepada para pelanggan yang menjeling ke arahnya.

“Mak, abang tu tipu. Dia terkentut tapi bagitau konon perutnya yang berbunyi,” kedengaran suara halus di belakang Enbi. Ia milik seorang budak kecil. Enbi menjeling tajam ke arah budak tersebut.

“Hei, hei! Jangan kacau pelanggan saya,” tegur Catherine seraya menarik kolar baju Enbi dari belakang. Pun begitu, Enbi sempat memberikan renungan ancamannya sekali lagi ke arah budak kecil tersebut sehingga beliau hampir menangis.

“Enbi; hari ini saya berjaya membuat resepi nasi bubur yang baru. Enbi nak cuba?” saran Catherine.

“Cat; nasi bubur di restoran ini adalah yang paling lazat di Malaysia. Tak putus-putus pengunjung datang ke mari, bagaikan ketagih candu. Buat apa nak buat resepi baru lagi?” tingkah Enbi. Namun pernyataannya itu adalah ikhlas.

“Ala… cubalah, ya? Tak perlu bayar untuk nasi bubur baru ni. Bolehlah, ya?” pujuk Catherine.

“Yalah; yalah… Asalkan percuma” jawab Enbi. Catherine segera berlari anak memasuki dapur. Kedengaran jelas beliau menyanyi dengan perasaan gembira. Beberapa minit kemudian, bubur nasi tersebut siap dihidangkan oleh Catherine untuk Enbi.

“Untuk Enbi. Percuma hari ini.” ujar Catherine seraya tertawa kecil. Ternyata beliau sedang menyakat Enbi. Enbi yang juga sedang bergurau sengaja membuat muka bengis terhadap gadis ayu tersebut hingga beliau tertawa.

“Wah… wanginya…” puji Enbi tatkala menghirup aroma bubur tersebut dengan deria baunya.

“Cubalah rasa. Enbi adalah orang yang pertama mendapat penghormatan merasainya, tau?” ujar Catherine. Enbi mula menjamah bubur nasi tersebut. Catherine pula hanya merenung sahsiah Enbi yang sedang lahap tersebut dengan senyuman berbunga-bunga.

‘Aku namakan bubur nasi ini : Kemanisan Cinta. Selepas Enbi menjamahnya, pasti beliau semakin terpaut hati kepadaku,’ bisik isi hati Catherine.

************************************************


Angan-angan Catherine :

“Catherine sayang, setelah aku menjamah bubur nasimu ini barulah aku tersedar yang selama ini aku telah terpaut hati padamu,” ujar Enbi dengan renungan teruja.

“Oh, Enbi… Syukurlah Enbi telah sedar akhirnya. Tidak sia-sia saya menamakan masakanku itu : Kemanisan Cinta,” maklum Catherine dengan perasaan terharu.

“Kemanisan Cinta? Patutlah ada rasa kayu manis. Oh, Catherine sayang… Sungguh luhur perasaan hatimu. Izinkanlah aku yang hina ini mencintaimu dengan sepenuh dan setelus hatiku,” rayu Enbi dalam keadaan berteleku.

“Oh, Enbi… saya rela menerima cinta Enbi; kerana saya juga mencintai Enbi,” balas Catherine dengan renungan mata yang redup. Enbi bingkas bangun dan terus mendakapnya. Kedua-dua pasangan kekasih tersebut ketawa dengan gembira kerana cinta mereka akhirnya bersemi.

************************************************

Dunia realiti :


“Aaa… hahahahahahaaa!!!”

“Apa kena pula kau ini, Cat? Hoi! Hoi Cat! Apahal ketawa berdekah-dekah ni? Cat! CAT!!!” seru Enbi dengan lantang sambil menggoncang-goncang bahu kawan karibnya. Baharulah Catherine kembali ke alam realiti dan fokus akan keadaan sekelilingnya.

“Kenapa ni?” tanya Enbi.

“Err… Tak ada apa-apa,” balas Catherine seraya menggaru-garu kepalanya yang tak gatal. Senyuman malu mulai berputik di bibir mungilnya. Rupa-rupanya gadis manis ini telah lama mencintai sahabat karibnya sendiri. Namun hingga kini tidak berani langsung untuk diungkapkan oleh bibir mungilnya.

“Apalah kau ni? Suka sangat mengelamun!” leter Enbi. Catherine hanya tersenyum dengan penuh makna ke arah Enbi. Namun sahabatnya hanya menghiasi wajahnya dengan riak yang selamba. Enbi kemudian melayangkan pandangan ke arah para pelanggan yang sedang menumpukan perhatian ke arah mereka berdua.

“Hei, tak baik merenung kawan baik saya macam itu, faham?” tegur Enbi kepada mereka.

“Bukan begitu… Kami ada terbau sesuatu…”

“JAHANAM!!! BUKAN AKU YANG KENTUT, FAHAM?!!!” bentak Enbi.

************************************************

Jam tangan Enbi tepat menunjukkan pukul 3.00 petang. Beliau telahpun selesai makan percuma tadi dan kembali membuka kedainya. Memang perangainya dari dahulu tidak mahu melepak di suatu tempat dengan lama yang sekaligus akan membazirkan masa. Masa itu emas. Enbi bukan sahaja kedekut untuk membazirkan wangnya dengan tidak tentu hala; malah beliau juga amat kedekut untuk membazirkan masanya dengan perkara-perkara yang baginya tidak penting untuk diluangkan dengan begitu lama.

Enbi merenung keadaan kedainya yang kecil dan agak berserabut tersebut. Segala perabot untuk peragaan kad-kad eksotiknya adalah barangan terpakai. Jadi hiasan dalamannya adalah cacamerba langsung tidak bergaya. Namun ada kebaikannya juga. Setakat ini tiada siapa menyangka Enbi menyimpan koleksi barangan yang sangat berharga; hinggakan ada yang mencecah ratusan ribu Ringgit Malaysia. Oleh itu, setakat ini tiada penjahat yang ingin merompak kedainya.

“Ting! Ting!” Bunyi loceng di pintu kedai Enbi menandakan ada pelanggan yang datang.

“Selamat datang…” Sapaan Enbi mati serta-merta. Di hadapannya tegak berdiri lima orang lelaki yang memakai pakaian wanita. Bukan main seksi lagi fesyen mereka; namun tubuh para pemakainya yang agak kekar dan tegap menyebabkan ia nampak begitu hodoh sekali. Mereka merenung Enbi dengan pandangan bengis.

“Aaaa… boleh saya bantu anda semua?” tanya Enbi dengan nada yang agak gementar. Beliau tidak tahu sama ada mahu menggunakan perkataan ‘Cik’ atau ‘Encik’.

“Boleh, sayaaaang. Kami ni daripada geng ‘Neon Melambai’. Hajat hatiii… nak la merompak kedai niii… Boleh, kan baaaang?…” ujar salah seorang daripada mak nyah tersebut lantas disambut dengan hilai tawa rakan-rakannya.

Enbi terkaku. Mungkin kerana geli-geleman mendengarkan kata-kata mak nyah tadi. Mungkin juga kerana hilai tawa mereka yang persis langsuir tua. Atau mungkin juga kerana mereka ini adalah kumpulan ‘Neon Melambai’, iaitu salah satu kumpulan perompak yang paling ganas dan dahsyat di Ipoh, Perak Darul Ridzuan.


- bersambung -

Sunday, July 5, 2009

Emo Hero Bab 48 (Akhir)




Emo Hero Bab 48 (Akhir)

“Apa kau buat kat sini, Leen? Ni… Anak siapa pulak ni?” Shaleen tertawa melihatkan kekalutan yang wujud di dalam pertanyaanku. Budak kecil tersebut pula dengan selamba menarik-narik seluarku. Budak ni nak membogelkan aku ke? Sudah dikira kelucahan melampau ni!

“Nizam bagi kau kunci, ya?” tanyaku pula dengan nada geram.

“Tanyalah dia sendiri.” jawab Shaleen seraya menguak pintu apartmentku seluas-luasnya. Maka ternampaklah olehku kelibat tubuh Nizam yang sedang enak melepak di sofa sedang melambaikan tangan kepadaku. Ewah! Macam nak pelawa aku mengapak kepalanya saja!

“Woi! Kau orang berdua ni bukan muhrim, tau? Mana boleh lepak berdua-duaan kat sini. Rumah aku pulak tu! Menyesal betul bagi kau kunci apartment aku.” omelku.

“Kami bukan berdualah! Kakak Nizam pun ada bersama. Nun ada di dapur.” perjelas Shaleen terhadap kegusaranku.

“Si kecik ni anak sedara kamu la, ya Zam?” tanyaku sambil meneliti budak kecil yang amat comel tadi. Kini beliau menarik-narik seluar Wadi pula. Wadi terus sahaja mendukungnya. Oh… rupa-rupanya dia nak didukung…

“Ha-ah. Namanya Aqilah. Dia menangis nak mengikut kakak aku tadi.” jawab Nizam yang lebih mirip kepada melaung.

“Jemputlah masuk. Buatlah macam rumah sendiri.” pelawa Shaleen dengan nada gurauan. Aku dan Wadi membuat muka menyampah dengan gurauan tersebut. Kini gadis berbangsa Cina yang suatu ketika dulu mampu membunuh seorang Sasterawan Negara dengan percakapannya kini mampu bertutur Bahasa Melayu dengan begitu baik sekali. Malah lebih baik daripada sesetengah orang Melayu yang kebanyakannya lebih suka menggunakan bahasa rojak.

“Dah bersiap ke ni? Adrina akan sampai ke KLIA dalam pukul 3.00 petang ni.” ujarku dalam nada mendesak. Nizam dan Wadi tergelak.

“Punya la tak sabar-sabar nak berjumpa dengan Adrina. Keloloh betul!” sindir Wadi. Aku membuat isyarat kasar dengan jari tengahku kepadanya sebagai membalas sindiran tadi. Stone Cold Steve Austin pasti berbangga kerana ajaran sesatnya itu telah diterima pakai oleh golongan professional sepertiku.

“Nah.” ujar Shaleen tiba-tiba seraya mencampakkan kunci apartmentku ke arah Nizam. Mujurlah dengan tangkas sahabatku itu menyambutnya. Kalau tidak, pasti hinggap ke muka kacaknya yang mampu membawa sponsor dari mak-mak Datin yang gersang.

“You ni kasar betullah. Macam mana la nak menjadi isteri yang solehah kalau macam ni?” sindir Nizam.

“Eleeh… bila dah kahwin nanti, I jadi isteri yang lemah-lembut dan sopanlah.” balas Shaleen seraya mnjelirkan lidahnya ke arah Nizam. Sahabatku itu terus bangun lantas mendekati gadis tersebut.

“Okey. Kalau begitu, boleh la I mengganas jugak!” ujar Nizam seraya menendang betis kanan Shaleen. Namun ianya lebih kepada perlakuan bergurau. Nizam cuba menendang lagi namun Shaleen berjaya mengelak sambil tertawa dan menjerit-jerit.

“Woi! Ini dah dikira sebagai keganasan rumah tangga ni! Aku panggil polis nanti! Eh! Lupa pulak polis dah memang ada kat sini. Inspektor Sahaaab! Sila gari ini playboy pencen.” ujarku sambil memandang ke arah Wadi. Wadi yang sedang mendukung Aqilah hanya tertawa.

“Hai Arip; Wadi. Baru sampai, ya? Patutlah riuh-rendah di ruang tamu.” Aku memandang ke arah empunya suara yang menegurku. Beliau adalah kakak Nizam yang bernama Nora Niza.

“Hai Kak Nora.” sapaku kembali dengan mesra. Wadi juga berbuat perkara yang sama.

“Nizam yang paksa akak ke sini. Dia kata tak elok kalau dia dengan Shaleen saja di dalam rumah kamu. Akak kena la setuju. Kalau tak entah apa pulak perkara tak elok yang terjadi.” maklum Kak Nora dengan nada menyindir.

“Betul tu. Nizam ni bukannya boleh dipercayai sangat. Dia ni dah diperakui sebagai karnivor terganas dalam teori rantaian makanan pemangsa.” kutukku pula. Kini giliran Nizam pula menunjukkan isyarat lucah kepadaku.

“Elok sangat la kamu dengan Shaleen dalam bab-bab mencarut ni. Macam pinang dibelah dua.” perliku lagi. Kami semua tertawa.

“Awak okey ke Wadi? Dari tadi awak tak banyak berbunyi dan nampak monyok saja.” tanya Shaleen. Wadi yang tersentak dengan pertanyaan tersebut hanya mampu melemparkan senyuman tawar.

“Saya okey. Jangan risau.” balasnya pendek. Ternyata luka di hatinya masih belum pulih sepenuhnya.

“Awak pasti akan mendapat seorang gadis yang benar-benar menyayangi awak nanti. Allah tak akan menzalimi orang yang baik macam awak.” ujar Shaleen lagi. Aku memandang ke arah Nizam. Beliau yang sedang memandang ke arah Shaleen jelas melakarkan senyuman bangganya.

“Terima kasih, Leen.” ucap Wadi seraya tersenyum.

“Ha! Macam itulah baru dikatakan tersenyum. Orang Jawa kalau tersenyum memang manis.” usik Shaleen pula.

“Kecuali si Wadi.” tokok Nizam. Kami semua ketawa terbahak-bahak.

“Aku gari kau nanti, Zam!” ancam Wadi sebaik sahaja menghabiskan baki tawanya.

“Boleh tak aku pinjam gari kau tu bila aku nak pergi honeymoon nanti?’ tanya Nizam. Aku, Wadi dan Kak Nora kembali menyambung tawa kami. Nizam pula tersengih-sengih tatkala dijeling tajam oleh Shaleen.

“Eh! Aku nak bersiap dulu. Kalau ada sesiapa yang nak bersiap, pergi buat cepat.” ujarku.

“Kami berdua dah bersiap.” balas Nizam. Aku memandang ke arah Wadi pula.

“Aku pakai macam ini saja la.” ujarnya.

“Akak tak ikut. Tumpang melepak kat rumah kamu, ya Arip?” ujar Kak Nora pula. Nampaknya aku seorang yang belum bersiap lagi.

***************************************************

Kami berempat tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur lebih kurang dua jam selepas bertolak. Aku yang sudah biasa dengan tempat tersebut tidak perlu tercangak-cangak untuk mencari pintu balai ketibaan pesawat dari Milan, Itali. Sungguhpun kesekian kalinya kemari, aku masih belum dapat mengurangkan rasa kekagumanku terhadap senibinanya yang estetik dan canggih. Aku sempat singgah di kedai bunga untuk menyambut tetamu yang paling istimewa di hatiku hari ini. Namun alangkah terkejutnya tatkala tiba di balai ketibaan tersebut.

“Alamak! Kapal terbang dari Milan tiba awal dari jadual la.” ujarku setelah meneliti carta jadual penerbangan yang terpampang di dinding. Aku segera menyeluk kocek untuk mengeluarkan telefon bimbitku.

“Alamak! Ini telefon urusan rasmi. Aku terlupa bawak telefon yang satu lagilah!” teriakku dengan nada panik bercampur kecewa. Kecewa dengan sikapku yang kelam-kabut sehingga terlupa membawa benda yang paling penting buat masa ini.

“Tentu Adrina dah call berkali-kali tadi.” ujar Wadi yang menambahkan perasaan bersalah serta panikku.

“Takkan kau tak ingat nombor telefon Adrina, beb?” tanya Nizam.

“Bukan Arip tak ingat. Tapi kan Rina tinggal kat Milan selama ini? Tentulah dia pakai perkhidmatan telefon mudah-alih yang berbeza dengan kita. Jadi di sini hanya Adrina yang boleh call Arip.” maklum Shaleen sebelum sempat aku menjawab soalan tersebut.

“Hm. Kalau begitu tentu Adrina kena beli sim card dan telefon di Malaysia. Jadi tentu dia akan beli di kedai-kedai kat airport ni, kan?” Pernyataan Nizam kembali membuatkan aku berasa teruja dan ceria. Aku menepuk-nepuk bahu Nizam dengan agak kuat.

“Terima kasih, Zam! Aku tahu kedai mana dia akan pergi.” ujarku dengan gembira. Aku terus berlari meninggalkan sahabat-sahabatku yang terpinga-pinga. Jarak kedai yang menjual telefon mudah alih dan kad prabayar tersebut terletak kira-kira lima puluh meter dari tempat kami tadi. Aku berdoa agar Adrina masih berada di situ.

Akhirnya aku tiba di situ. Aku yang masih tercungap-cungap segera masuk ke kedai tersebut dan mulai meneliti wajah-wajah yang berada di dalamnya satu-persatu. Tindakanku itu menimbulkan rasa kurang senang di hati pemilik kedai tersebut. Beliau datang mendekatiku.

“Can I help you?” tanyanya. Agak kurang sopan cara beliau menyampaikan pertanyaanya. Aku yang mulai berasa sakit hati mengambil keputusan untuk tidak mengendahkan pertanyaannya.

“Can you understand me? Do you want me to talk in Bahasa Melayu?” tanyanya lagi. Pertanyaannya itu seakan menyentap jantungku. Dengan rasa penuh kemarahan aku menghunjamkan pandangan bengisku ke arahnya.

“Listen… you insignificant human. You are nowhere near my standard in anyway you can think of. That’s why I ignored you. So, be thankful that I’m not thinking of shutting your business down. Now do yourself a favour by keeping your filthy mouth shut, okay?” balasku dengan garang. Pemilik kedai tersebut tergamam dengan ancamanku. Begitu juga dengan para pelanggannya. Aku terus keluar dari premises tersebut dengan perasaan marah bercampur kecewa.

Hatiku menyumpah-nyumpah kerana terlupa membawa telefon selularku.Entah bagaimanalah aku akan dapat mencari Adrina di kawasan yang nan luas ini. Mungkin aku patut berpatah balik ke pintu balai ketibaan kalau-kalau Adrina akan kembali mencariku di situ. Mungkin juga aku patut pergi ke kaunter pertanyaan untuk membuat pengumuman agar Adrina mencariku di sana. Mungkin juga…

“Arif…”

Aku segera menoleh di belakangku. Buat seketika kurasakan masa seolah-olah terhenti. Seorang gadis yang amat jelita sedang tepat memandangku dengan senyuman gembira terukir di bibir. Sepasang matanya yang memukau itu bagaikan tidak puas-puas menatapku. Aku turut tersenyum. Hatiku kini berasa amat bahagia kerana saat-saat yang kutunggu selama ini untuk bertemu dengan orang yang kucintai tiba juga akhirnya. Gadis tersebut mulai menderapkan langkah mendekatiku.

“Adrina…” ucapku dengan nada gementar. Aku ternampak di tangan kanannya tergenggam kemas telefon mudah alih yang kelihatan baharu sahaja dibeli. Sahihlah Adrina telah cuba untuk menghubungiku.

“Saya kelam-kabut nak datang ke sini. Langsung tertinggal handphone peribadi kat rumah. Sorry, Rina.” pohonku. Adrina menggelengkan kepala tanda tidak kisah dengan kecuaianku itu. Bibirnya masih mengukir senyuman. Parasnya menjadi semakin jelita semenjak kali terakhir kami bertemu. Bukanlah beliau tidak mengemelkan gambar-gambarnya yang terkini selama ini. Namun bertemu dengan Adrina sendiri membuatkan aku terpaku dengan kejelitaannya.

“Arif dah nampak matang sekarang. Dah semakin kacak.” puji Adrina.

“Haha! Taklah! Rina yang betul-betul berubah.” balasku.

“Berubah? Macam mana tu?” tanyanya dengan senyuman nakal.

“Makin bertambah-tambah cantik sampaikan saya rasa kecil aje di depan Rina.” jawabku. Adrina tertawa kecil. Pipinya menjadi kemerah-merahan menahan malu. Buat seketika kami mendiamkan diri. Namun senyuman yang terlakar di bibir kami masih belum surut.

“Arif…” Akhirnya Adrina memulakan bicara.

“Ya, Rina.”

“Rina masih di hati Arif ke?” tanya Adrina dengan nada tersipu-sipu. Aku yang masih tersenyum terus medekatinya lantas merangkul tubuhnya. Adrina membalas dakapanku dengan rangkulan yang erat juga.

“Ya. Saya sangat menyintai Rina.” jawabku membisik ke telinganya.

“I love you too, Arif.” bisik Adrina pula ke telingaku. Rangkulannya semakin erat.

Aku hanya memejamkan mataku untuk menikmati saat-saat manis ini. Segala yang pernah kami berdua lalui selama ini bagiku adalah demi untuk mematangkan cinta kami. Selama tiga tahun berjauhan di mata tidak langsung memudarkan cinta dan kasih antara aku dan Adrina. Inilah bukti terbaik kematangan cinta kami.

Aku berharap cinta kami akan kekal selama-lamanya… hingga ke syurga…


- Tamat -


*****************************************************************************
Notakaki :

Akhirnya kisah Arif dan Adrina dalam Zero Hero dan Emo Hero tamatlah sudah. Aku berasa amat lega tapi berasa agak sedih juga. Aku berharap agar kalian sukakan pengakhiran cerita ini. Selepas ini aku akan membuat cerita yang lain pula. Tapi tak tahu cerita apa. Apapun aku berharap agar ia lebih baik daripada Zero dan Emo Hero.

Cerita ini juga mungkin telah meninggalkan suatu pertanyaan kepada kalian semua iaitu berkenaan dengan tunang Nizam. Aku harap kalian mendapat jawapannya. Dan di kesempatan ini aku ingin mengucapkan jutaan terima kasih di atas komitmen kalian membaca cerita yang merapu daripadaku ini. Segala kritikan dan komen kalian semua amatlah dialu-alukan walaupun kritikan yang pedas dan negatif. Ianya tetap dialu-alukan. Malah aku akan melemparkan alu lesung padi ke muka kalian sebagai bukti keikhlasan hatiku. Haha! Aku melawak ajelah!

video

Wednesday, July 1, 2009

Emo Hero Bab 47

Emo Hero Bab 47



Tiga tahun kemudian…

Sudah hampir tiga tahun berlalu semenjak pemergian Adrina ke Milan, Itali. Sungguhpun kami telah menyedari tentang perasaan masing-masing, namun akhirnya Adrina tetap pergi jua. Malah kami sama-sama berjanji bahawa andai kata jodoh kami memang ditakdirkan, maka ianya memang sudah ditakdirkan. Namun sekiranya kami membawa haluan cinta masing-masing, maka tiada apa lagi yang perlu dikesalkan.

Kini telah hampir setahun aku menamatkan pengajianku dalam bidang perundangan. Aku telah diterima untuk bekerja di sebuah syarikat antarabangsa bernama Rochester Inc sebagai penasihat undang-undang dan korporat. Sungguhupun masih baharu di sana, di atas komitmen serta kerajinanku, aku telah mendapat kepercayaan syarikat untuk menguruskan beberapa projek mereka di Amerika, India, Dubai dan China. Tidak perlu aku mengipas punggung sesiapa untuk berada di mercu tersebut. Malah aku baharu sahaja pulang dari Bhutan baharu-baharu ini untuk meneroka pasaran di sana bersama majikanku, encik Hickling.

Taraf penghidupan keluargaku kini telah berubah dengan pencapaianku sekarang. Ibu bapaku kini boleh hidup senang-lenang dengan hanya wang pemberianku bulananku. Namun mereka masih menerima wang pemberian daripada anak-anak yang lain sungguhpun tidak perlu berbuat demikian. Malah kedua ibu bapaku langsung enggan mendedahkan berapa jumlah yang kuberikan setiap bulan kepada adik-beradikku. Bapaku juga telah mengingatkanku agar jangan memberitahu jumlah wang pemberianku kepada adik- beradik yang lain demi menjaga hati mereka. Nasihatnya itu kuterima dengan sepenuh hati. Tambahan pula masa itu beliau sedang memegang sebilah golok untuk menebang pokok pisang.

Kereta Honda Civic yang kupandu kini telahpun tiba di perkarangan Ibu Pejabat Daerah Dang Wangi Kuala Lumpur. Kelihatan Wadi yang segak memakai uniform sedang menungguku di kawasan pintu pagar. Jadi tidak perlu aku meminta pas pelawat serta melalui proses yang menrenyahkan untuk masuk mencarinya. Wadi telah memohon jawatan sebagai pegawai polis sebaik sahaja selepas konvokesyen kami. Dengan fizikalnya yang tegap dan tinggi, maka tentu sahaja beliau akan diterima masuk. Kini Wadi baharu sahaja menamatkan latihan pegawainya di PULAPOL dan dilantik menjadi seorang Inspektor Pelatih. Beliau telah ditempatkan sebagai pegawai penyiasat jenayah daerah. Bersama-sama beliau ialah rakan baharu kami merangkap senior Wadi iaitu Cif Inspekor Nor Azlan.

“Deyyy… Inspektor Sahaab!” teriakku setelah menurunkan tingkap kereta. Mereka berdua tertawa. Aku segera keluar dari keretaku dan bersalaman dengan mereka.

“Nak pi mana pulak ni dengan Wadi?” tanya Cif Inspektor Nor Azlan dalam loghat Nibong Tebalnya. Menurut Wadi, mereka memanggilnya dengan gelaran ‘Gunda’ sahaja.

“Airport, tuan. Member lama kami nak datang dari Milan.” maklumku. Setelah berbual-bual ringan, aku dan Wadi meminta diri untuk mencari Nizam pula.

“Nizam tak ada kat ofis ke?” tanya Wadi setelah beberapa meter keretaku bergerak meninggalkan pejabatnya. Aku menggeleng.

“Habis tu dia kat mana?” tanya Wadi pula. Sekali lagi aku menggeleng.

“Aku dah telefon. Tapi tak dapat. Entah ke mana perginya!” omelku.

“Tak telefon tunangnya?” tanya Wadi pula.

“Depa dua ekor tu serupa aje la.” jawabku. Aku juga telah cuba untuk menghubungi tunang Nizam namun gagal. Oh ya! Terlupa aku nak memberitahu kalian bahawa Nazirun Nizam akhirnya telah menemui cintanya yang sejati. Beliau yang kini masih dilamun asmara baharu sahaja melangsungkan majlis pertunangan dengan cinta sejatinya itu.

Nizam tidak terus bekerja dengan bapanya selepas menamatkan pengajian. Beliau terus menyertai sebuah firma yang agak kecil di Kuala Lumpur untuk membuat chambering dan selepas itu menjadi peguambela dan peguamcara di situ. Sesekali bapanya datang dari Sarawak untuk memujuknya agar menyertai syarikat keluarga namun Nizam tetap menolak dengan alasan masih mahu menimba pengalaman di bidang undang-undang. Beliau hanya bersetuju untuk bekerja dengan bapanya setelah berasakan cukup ilmu perundangan di dada.

Keputusan Nizam itulah yang akhirnya menemukan dirinya dengan cintanya yang sejati. Sungguhpun Nizam bergaji kecil, namun tunangnya itu tetap menerima beliau seadanya tanpa mengira paras rupa ataupun harta. Aku percaya gadis tersebut mencintainya dengan tulus. Aku berani menjamin dengan nyawaku.

Aku begitu bersyukur akhirnya Nizam mendapat secebis kebahagiaan di dalam kehidupannya yang selama ini bercelaru. Namun aku juga berasa sedih kerana Wadi pula baharu sahaja putus tunang dengan Norazwa. Puncanya adalah kerana Wawa telah ditangkap berkhalwat dengan suami orang. Ketika ditemui, tunang Wadi yang berada di atas katil hotel hanya mampu menutup tubuhnya yang tanpa seurat benang itu dengan sebiji bantal sahaja.

“Kau macam mana?” tanyaku setelah agak lama kami berdiam diri.

“Maksud kau, sama ada aku dah pulih daripada hal putus tunangku?” tanya Wadi kembali.

“Ha ah.” jawabku mengiyakannya. Tiba-tiba Wadi mengunjukkan telefon selularnya kepadaku. Badigol budak ni!

“Woi! Aku tengah memandulah, bodoh!” bentakku.

“Alaa… Tengok saja la. Sekejap saja.” pinta Wadi. Aku mengerling sebentar ke arah skrin telefonnya.

“Tengok apa? Skrin kau gelap aje, samdol!” omelku.

“Ah! Kau lambat sangat tengok! Ha! tengok sekali lagi.” pinta Wadi. Aku sekali lagi mengerling ke arah skrin telefonnya. Terpampang gambar seorang gadis yang manis bertudung di skrin telefonnya.

“Wuih! Awek mana tu? Lawanya..” komenku.

“Budak ni sama latihan dengan aku kat PULAPOL. Tuan Gunda yang rekemen dia kat aku. Sekarang dah lekat, beb!” maklum Wadi dengan rasa teruja. Kami tertawa.

“Syukurlah kau pun dah okey!” ujarku. Aku terperasankan yang Wadi mengangguk.

“Kita ni nak ke mana?” tanya Wadi.

“Balik sekejap ke rumah aku untuk bersalin baju la. Takkan nak pakai baju ofis pergi ke airport. Macam bodoh aje rupanya!” jawabku. Wadi tertawa.

“Bos kau bagi cuti ke?” tanyanya pula. Aku menggeleng.

“Aku kan baru balik dari Bhutan? Aku memang tengah bercuti. Cuma aku terpaksa datang hari ni sebab ada hal sikit.” jawabku.

“Aii… Patut la bos kau sayang sangat kat kau.” komen Wadi.

“Bukan macam kau. Asyik tidur semedang. Sekarang ni dah jadi IO (pegawai penyiasat) pun asyik tidur aje.” kutukku seraya tertawa.

“Aku penat-penat puji kau tapi kau kutuk aku pulak. Celaka betullah!” omel Wadi dengan nada geram lantas menyiku bahuku. Tawaku semakin lantang. Nampaknya ikatan persahabatan kami masih tidak berubah walaupun membawa haluan masing-masing. Malah perangai kebudak-budakan kami juga masih tidak berubah. Akhirnya kami tiba di sebuah apartmen mewah yang baharu sahaja enam bulan kusewa. Ketika baharu putus tunang dahulu, Wadi saban hari asyik menghabiskan masa bermurungnya di apartmenku ini.

“Kenapa kau tak nak beli apartmen ini? It’s really cosy and within the range of your status.” komen Wadi tatkala kami menaiki lif untuk ke tingkat empat.

“Aku ni berjiwa orang kampung. Tetap nak rumah yang ada tanah juga.” jawabku.

“Hui.. Rumah yang ada tanah kat KL ni mahal gila, tau?” komen Wadi.

“Aku tengah kumpul duit la sekarang untuk bayar deposit nanti. Kalau ada rezeki aku terus beli cash aje.” maklumku. Terbeliak mata Wadi mendengarnya.

“Wuii… Aku tau la gaji kau banyak daripada kami. Tapi cara kau cakap ni macam gaji kau dua puluh ribu sebulan aje.” komen Wadi. Aku tersenyum seraya memandangnya.

“Tambah lima ribu lagi.” balasku. Mata Wadi kembali terbeliak.

“Baru setahun kerja dah dapat dua puluh lima ribu ringgit sebulan? Gila babi kau ni, Rip!” teriak Wadi dengan perasaan teruja. Aku membuat isyarat agar beliau memperlahankan suaranya.

“Syarikat aku kan dari UK? Jadi mereka bayar gaji aku ikut pound sterling. Kalau ikut matawang mereka, gaji aku cuma dalam tiga ribu tujuh ratus lebih pound sterling. Bos aku kata eksekutif macam aku kat negara lain gajinya lagi tinggi daripada aku. Jadi dia nak hubungi HQ untuk minta gaji aku disemak semula sebab rendah sangat.” maklumku. Kami terus melangkah keluar sebaik sahaja pintu lif terbuka.

“Memang baik betullah rezeki engkau ni. Tentu keluarga kau amat berbangga dengan kau sekarang, Rip.” komen Wadi. Kami beriringan melangkah ke arah apartment sewaku yang bernombor 11-4-35 itu. Aku tersenyum mendengarkan kata-kata Wadi tersebut.

“Kalau abang long aku masih hidup, tentu dia juga amat berbangga denganku.” ujarku dengan nada perlahan. Wadi menepuk-nepuk bahuku. Akhirnya kami tiba di hadapan pintu apartmentku. Aku terus membuka kunci pintu jeriji besi yang menjadi pelindung utama pintu asal tanpa bertangguh. Namun sebaik sahaja aku mahu memegang tombol pintu, tiba-tiba pintu yang diperbuat dari kayu cengal tersebut terbuka. Muncullah kelibat Shaleen bersama seorang kanak-kanak perempuan yang berusia setahun lebih. Shaleen memandangku dengan wajah ceria.

“Hi, honey! Welcome home!” ucapnya.


- Bersambung -