Sunday, January 18, 2009

Emo Hero Bab 33

Emo Hero Bab 33


“Rina…”

Bibir Adrina masih lagi menjelajahi pipiku. Perlahan-lahan desahan nafasnya terasa di telingaku pula. Geli, siuut! Tapi memang best rasanya. Lebih best dari ditiup oleh angin sepoi-sepoi bahasa Gunung Fujiyama. Ewah! Macam la aku pernah pergi ke sana!

“Rina… Cukup! Cukup tu…” Aku dengan segenap kudratku menjauhkan tubuh gadis itu dariku. Aku agak kalau dalam komik Pendekar Laut, mau 999,999.99 hp kuasa yang kugunakan tadi. Memang betui la kata Rasulullah bahawa manusia paling kuat di dunia ini adalah orang yang mampu mengekang hawa nafsunya. Adrina mempamerkan perasaan tak puas hati melalui raut wajahnya.

“Rina, kita orang Islam. Aku memang bukan orang alim. Tapi bukan juga orang jahil. Kita tak patut buat begini. Ini… ini dah salah.” ujarku.

“Habis, masa Arip cium bibir Shaleen kat parking lot tu tak salah?” tingkah Adrina. Aku bungkam. Rupa-rupanya ada orang nampak. Lagi teruk orang tu ialah Adrina!

“Kau menghendap aku ke, Rina?” tanyaku.

“Ya. Tapi jangan berdalih nak menjawab soalan Rina tadi.” tegas Adrina. Aku terdiam seketika. Kemudian menghela nafas panjang dan melepaskan suatu keluhan berat.

“Memang. Memang salah. Malah berdosa. But two wrongs can never do one right, betul tak? Lagipun kalau kita biarkan perkara tadi terus berlaku, mungkin akan terjadi lebih teruk lagi dari apa yang aku buat kat parking lot dengan Shaleen hari tu.” ujarku mempertahankan diri. Mata Adrina mulai berkaca. Alamak! Ini yang leceh ni! Aku segera memalingkan pandanganku dari menatapnya. Tak sanggup rasanya aku melihat Adrina dalam keadaan terluka sekarang.

“Arip… Betul ke dalam hati Arip tak ada secebis pun rasa cinta kat Rina?” tanyanya dalam nada bergetar. Aku memejamkan mataku. Aku berharap agar semua ini hanya mimpi. Tapi bila aku membuka mata, realiti tersebut tetap mengasakku. Apa yang diperingatkan oleh ibu Adrina sebelum ini kini menjelma di depan mata.

“Rina… Tak adil dalam keadaan sekarang Rina bertanyakan soalan tu kat saya.” ujarku. Wajahku masing berpaling darinya. Namun esakan kecil tangisannya jelas kedengaran di telingaku.

“Arip… Arip tak cintakan Rina sebab Arip masih tak percayakan Rina ke? Arip masih ingat Rina akan buat aniaya kat Arip ke?” tanya gadis itu dalam esakannya. Aku hanya mendiamkan diri.

“It’s true, then. You never trust me. Even from the very beginning. You just… pity me.” taakul Adrina. Aku masih berdiam diri. Mengiyakan pun tidak dan menafikan pun tidak. Tiba-tiba bahuku disentuh dengan lembut. Aku spontan berpaling ke arah Adrina. Pandangan kami bertemu.

“I really love you, Arif Akmal. That’s all I have to say.” ujarnya seraya tersenyum. Senyumannya itu cukup pahit dan dipenuhi rasa kepiluan. Air matanya masih beruraian mengalir di kedua pipi. Hatiku bagaikan tersayat-sayat melihatnya. Adrina bangun. Kemudian beliau terus menuju ke biliknya tanpa berpaling lagi. Aku pula hanya memandangnya dengan perasaan bersalah.

Ya Allah, apa yang patut aku buat sekarang? Aku tahu tindakan aku ini memang betul. Pun begitu taakulan Adrina juga adalah benar. Aku kembali berbaring di atas karpet yang empuk. Namun tubuhku langsung berasa tidak selesa.

***********************************************

“Arip… Bangun… Dah pagi ni.” Perlahan-lahan mataku terbuka tatkala mendengarkan permintaan yang lembut tersebut. Dalam keadaan separa sedar aku memandang si empunya suara.

“Adrina… aku memang teruk, kan? Aku bencikan kau sebab cuba menganiayai aku dulu. Tapi aku pun buat perkara yang sama.” ujarku dengan nada masih mengantuk. Adrina kulihat tersenyum.

“Tak apalah, Arip. Memang patut pun Arip rasa begitu. Rina minta maaf because I’ve put you in a difficult situation.” pohonnya.

“Kau tentu tak mau cakap dengan aku lagi, kan?” telahku.

“Ni, Rina tengah bercakap dengan Arip ni! Jom. Arip pergi mandi dulu. Rina ada T-shirt jenis uniseks untuk Arip pakai. Lepas tu kita makan pagi, okey?” saran Adrina. Senyuman kembali bertaut di bibir mungilnya. Namun aku masih dapat melihat kepahitan di dalam senyuman itu. Aku dengan bersusah-payah bangkit untuk menyiapkan diri.

**********************************************

Lebih kurang setengah jam kemudian…

“Apa macam? Best tak nasi lemaknya?” Pertanyaan Adrina kusambut dengan anggukan kepala. Memang sedap sungguh! Nasi lemak mak cik brutal kira tercicir beratus-ratus tiang la kalau disayembarakan!

“Baru-baru ni Rina ajak ayah makan di sini. Dia pun suka.” maklumnya pula. Aku memandang ke arah papan tanda gerai tersebut. “Gerai Long Fadilah”, begitulah nama premises perniagaan tersebut.

“Rina.”

“Hm.”

“Tentang semalam…”

“Jangan sebut lagi, Arip. Nanti Arip rasa bersalah pulak. Rina mungkin rasa terluka sekarang. Tapi lama-lama nanti okeylah. Rina harap Rina akan berjumpa dengan orang yang sebaik Arip. Kalau lagi baik, LAGI BAIK!” ujarnya seraya tertawa. Aku hanya tersenyum kelat. Tidak tahu apa yang patut diungkapkan.

“Rina tak sepatutnya minta yang bukan-bukan daripada Arip. Arip… Arip dah bagi macam-macam kat Rina. Rina ni aje yang tamak. Rina memang selfish… I’m so sorry…” ujarnya lagi seraya menundukkan kepala. Buat seketika masing-masing mendiamkan diri.

“Arip… Rina ada satu lagi permintaan yang selfish. Tapi Rina betul-betul berharap agar Arip boleh penuhi.” pintanya. Senyuman melirik di bibir. Namun cahaya mengharap dapat kulihat dari wajahnya.

“Emh. Kalau aku mampu, aku akan penuhi.” ujarku.

“Rina harap persahabatan kita tetap takkan berubah. Rina harap Arip takkan menjauhkan diri daripada Rina. Rina harap kita tetap mesra macam sebelumnya.” pintanya. Aku menggigit bibir bawahku. Cuba mencari perkataan yang sesuai untuk diungkapkan.

“Aku sebenarnya masih rasa canggung. Tapi aku juga rasa sayang kalau persahabatan kita dirosakkan sebegitu aje. Jadi… aku akan cuba.” ujarku. Adrina tersenyum.

“Itupun dah cukup bagus. Thank you!” ucapnya.

“Nak kemana kita lepas ni? Dah le ponteng kuliah.” omelku. Adrina tertawa.

“Kita-” Adrina tiba-tiba bungkam. Matanya memandang sesuatu di belakangku. Aku segera menoleh ke belakang. Mataku terbelalak.

“Hai Rip!”

“Kau… kau rupanya!” balasku dengan nada terkejut bercampur bengang. Si empunya suara yang menegurku tadi adalah seorang lelaki dalam lingkungan umur 30’an. Beliau senyum. Tapi ianya amat menyakitkan hati.

“Amboi! Dah ada girlfriend lawa buat sombong pulak, ya?” sindirnya. Adrina kulihat menjadi termangu-mangu.

“Kau nak apa sebenarnya?” tanyaku dengan nada dingin.

“Amboi! Begini cara kau bercakap dengan aku? Eh, aku ni Abang Long kau. Hormatlah sikiiit…” balas lelaki tersebut.

“Ye ke? Kalau begitu cubalah bersikap macam seorang abang sulung. Jangan asyik menyusahkan adik-beradik lain.” tingkahku dengan agak keras.

“Ni abang Arip ke?” tanya Adrina. Baharulah aku tersedar dari emosi marahku. Perasaan segan mulai menjalar di segenap sanubariku.

“Ah.. ya. Ini abang aku. Namanya Adry Abrar.” maklumku dengan nada serba-salah.

“Hai, abang.” tegur Adrina dengan agak gementar.

“Hmm… You ni pakaian macam anak orang kaya. Kalau jadi ipar abang besok, bolehlah you tolong abang, kan?” Kata-kata abang sulungku bagaikan guruh yang berdentum di hati. Aku bingkas bangun.

“Sial kau! Dari dulu sampai sekarang perangai macam setan!” ujarku dengan kasar.

“Wei! Lu apahal? Aku bercakap dengan pompuan ni, bukannya lu! Lagipun aku ni abang kandung kau. Aku harap kau hormat la sikit kat aku, faham?” bentak abang sulungku dengan nada keras.

“AKU PULAK HARAP KAU MAMPUS CEPAT! TAK HABIS-HABIS MENYUSAHKAN KAMI SEMUA TERMASUK MAK DAN ABAH! PERGI MAMPUSLAH KAU!” jerkahku.

Buat seketika keadaan sekelilingku menjadi sunyi-sepi…



- Bersambung -

------------------------------------------------------------------------------------------------
Notakaki :

Setiap kali aku menghabiskan masa dengan anakku Damia, pasti dia meminta aku memasang vcd cerita Pingu. Aku sampai dah hafal jalan ceritanya. Pun begitu, aku tak pula berasa jemu menontonnya bersama Damia (kalau aku tak nak join, dia akan merajuk). Cerita Pingu sungguhpun untuk kanak-kanak, ianya sarat dengan pengajaran dan nilai-nilai yang baik berbanding dengan filem atau drama untuk golongan dewasa. Dan ianya telah mencetuskan minat aku untuk menceburi bidang penulisan buku cerita kanak-kanak pula.

Aku masih teringat pada zaman kecilku, kami dihidangkan dengan buku cerita kanak-kanak berbentuk siri penyiasatan atau cerita sains fiksyen. Namun zaman sekarang selera kanak-kanak telahpun berbeza. Mereka lebih cenderung kepada cerita-cerita seperti Harry Porter, Narnia dan The Golden Compass. Malah kartun-kartun yang kutonton bersama Damia pada masa kini lebih berbentuk kepada perkara-perkara gelap, ganas dan kesyaitanan seperti Danny Phantom, Astro Boy, Ben10, Naruto dan beberapa lagi yang aku tak ingat buat masa ini. Memang ianya sangat mengganggu fikiranku sebagai seorang bapa...

Mungkin aku juga terpaksa mengikut selera zaman sekarang dalam pembuatan cerita kanak-kanak. Namun pada masa yang sama aku juga perlu berhati-hati agar minda kanak-kanak di Malaysia tidak dirosakkan oleh idea di dalam penulisanku. Rupa-rupanya lebih susah nak membuat cerita kanak-kanak, ya? :)

4 comments:

QasehNuryz said...

Bro bukan bro saja layan pingu..my family pun yg sama terbabit.
my sis yg peknen.hubby dia pulak mengidam luar alam layan citer pingu,detective conan n spongebob squarepants & postman pat..huhu
dan...dgn kitorang2 skali di paksa menonton~

heart said...

aaa qaseh..spongebob tu bukan kategori paksaan kot? :-)

Sirah said...

betul3...masih ade lg citer2 katun yg xde unsur keganasan..so, dun worry..sirah n family pun duk asyik tgk citer pingu n so on..lebih2 lagi ade si cilik kat umah (anak buah- harith) yg tahun ni akn berusia 4 tahun..huhuhu

moon said...

yeke...btol la..mmg susah pn..huhu..usm induk ke dlu..sorry sy balas kt cni sbb x tau nk bls kt mn..huhu..selamat berkenalan.....dlu amik sastera ke..