Monday, December 29, 2008

Emo Hero Bab 31

Emo Hero Bab 31



“Rip! Join le aku menyanyi lagu Pari-Pari Dibawa Angin ni.” pelawa Yusman. Dia ni senior aku. Cukup suka layan lagu-lagu macam ni. Pandai bermain gitar pulak tu. Setiap hari ada aje la lagu baharu yang dibuatnya. Aku ingat Yusman ni salah tumpang lori masa nak daftar di universiti la gamaknya. Patutnya dia tumpang lori kicap ke studio Ajai. Tapi tersilap naik lori simen ke UNISAS.

“Aku tengah blues la, bro. Susah sikit la nak masuk lagu Meet Uncle Hussain sekarang ni.” tolakku dengan baik dan penuh merafak sembah hormat. Wadi yang sedang berkecimpung dalam aktiviti membuang masa bersama Yusman merenungku dengan pandangan penuh tanda-tanya. Namun beliau enggan menyuarakan kemusyikilannya itu.

“Nizam mana, Di?” tanyaku. Wadi mengangkat kedua bahunya tanda tidak tahu.

“Aku rasa dia keluar dengan gofren barunya tu laaa…” taakul Wadi. Aku tersengih. Senang betul jadi manusia hati batu macam Nizam ni. Tak pernah rasa bersalah terhadap kaum hawa yang dilayannya macam sampah. Aku pula sekarang bagaikan telah membunuh orang. Selepas berjanji temu dengan Shaleen, aku telah menghantar SMS beberapa kali kepada Adrina. Namun tiada sebarang balasan yang aku terima. Hatiku mula dihurung kerisauan. Agaknya Adrina merajuk dengan aku ke? Atau mungkin ibu jarinya bengkak digigit semut api ke? Celaka punya semut api! Pasal engkau la Adrina tak dapat balas SMS aku sekarang! Aku panggil bomba nanti, baru kau tau tinggi rendah langit!

Dalam masa yang sama aku berasa pelik dengan persetujuan Shaleen untuk aku menjaga nyawanya. Siap melawak kalau aku nak jaga tubuhnya pun dia tak kisah! Minah tu seingat aku memang seganas Mak Cik Brutal kat kafeteria tu. Kalau lelaki lain kacau memang likat taik telinga kena maki seranah daripadanya. Aku risau jugak kadang-kala tu. Takut kalau-kalau jantan-jantan keparat ni naik bengang dan mengapa-apakan gadis yang kucintai itu. Menurut Shaleen, pernah mat-mat rempit mengejarnya dengan tak tentu pasal. Rasanya memang dia yang menacri pasal. Namun manalah kapcai mampu melawan Mitsubishi Evolution 7 di lebuhraya, ya dak?

Oh, ya! Berbalik pada lawaknya tadi... memang aku tak sangka dia cakap begitu. Gamaknya kalau aku kata okey, mau la jadi benda yang finger lickin’ good pulak kang! Namun aku benar-benar sayangkan Shaleen. Jadi aku rasa tak ingin mengambil kesempatan ke atasnya walaupun aku dapat mengagak bahawa dia bukanlah gadis yang suci murni macam sabun Zaitun.

Perasaan yang sama juga aku rasakan terhadap Adrina. Kesenyapannya membuatkan aku tak keruan sekarang. Nak basking bersama-sama rakan tersayang pun dah tiada selera. Tapi kalau diajak tengok cerita blue mungkin aku jeling-jeling jugak kot? Aku teringin nak bermain SMS dengan Shaleen. Namun aku tahu Shaleen pasti akan menelefonku untuk berlabun lama-lama dan aku takut Adrina pada masa itu cuba menghubungiku. Biasa la macam cerita filem. Lepas tu kalau filem Melayu tak semena-mena kena langgar kat tempat parking. Lepas tu mati.... Entah apa pangajaran taufik dan hidayah kita boleh dapat dari cerita bodoh macam itu, aku pun tak tau. Ni tengah bengang mulalah cakap yang bukan-bukan.

**********************************************************

Adrina-Adrina-Adrina.... Mengapa dia tak balas-balas mesej aku ni? Dah hampir sejam berlalu semanjak aku menghatar SMS keenam kepadanya. Hatiku bercampur-antara gelisah, marah serta risau. Emosiku tersentap tatkala mendengarkan bunyi nada penerimaan SMS di dalam telefon selularku. Bingkas kubelek pada skrin telefonku.

Aaaiii... Bukannya daripada Adrina tetapi Shaleen. Amoi tersebut ingin mengetahui sama ada aku masih bersengkang mata atau sedang membuakkan taik mata. Aku berasa teruja menerima SMS tersebut, namun aku mengambil keputusan untuk tidak membalasnya.

”Eh? Itu bukan RAV-4 Adrina ke?” Tiba-tiba sahaja Wadi bersuara. Aku bingkas melompat turun dari kerusi dan terus menjengah kepalaku di jenang tingkap. Sah itu kenderaan Adrina. Ternampak olehku kelibat sahabat baikku itu yang keluar dari kenderaannya. Namun ianya nampak agak kekok dan begitu payah sekali.

”Eh, Wadi! Aku keluar kejap. Nampak macam ada yang tak kena dengan Rina la.” maklumku seraya keluar dari bilik tanpa melihat respons sahabatku itu. Langkahku pantas dihalakan ke arah tempat parkir kenderaan. Selang beberapa saat kemudian, akhirnya aku tiba ke destinasi dalam keadaan termengah-mengah.

”Adrina!” sapaku. Adrina yang rupa-rupanya tidak menyedari kehadiranku hampir berteriak kerana terkejut. Tatkala beliau mengangkat wajahnya memandangku, baharulah aku perasan wajahnya mempunyai kesan lebam dan calar-balar.

”Adrina!” teriakku kali ini dengan nada cemas lantas segera mendapatkannya. Adrina pula terus memelukku dengan erat lantas menangis teresak-esak.

”Kenapa ni? Kenapa ni, Rina?” tanyaku. Perasaan cemas masih belum dapat kunyahkan dari sanubari.

”Rina kena ragut!” adu gadis tersebut dalam esakannya. Tergamam aku mendengarkan perkhabaran tersebut.

******************************************************************

Telah hampir setengah jam berlalu semenjak kami sampai di IPD (ibu pejabat polis daerah). Adrina masih memberikan keterangannya kepada seorang pegawai penyiasat yang bertugas pada malam itu. Aku yang enggan masuk campur hanya duduk di suatu sudut yang disediakan sambil asyik menguap-nguap dek kebosanan. Entah berapa setan togel yang dah masuk ke dalam mulutku ini. Aku menjeling ke arah jam. Dah melepasi pukul satu pagi. Sesekali aku menjeling pula ke arah Adrina yang sedang berbual-bual dengan pegawai penyiasat yang pada anggaranku tua sedikit dari umur kami. Begitu segak sekali perawakannya. Muka kacak ala-ala hero Bangladesh pulak tu.

Oro? Aku berasa cemburu ke? Kenapa perasaan aku rasa kurang enak? Emosi aku sekarang berkecamuk sebab mengantuk ke atau kurang senang melihat kemesraan Adrina dengan pegawai penyiasat tersebut?

Tiba-tiba handset milikku berbunyi. Oh! Ada SMS masuk. Aku segera memeriksa. Rupa-rupanya daripada Wadi. Beliau bertanyakan keadaan Adrina. Aku segera membalas bahawa Adrina okey tetapi masih nampak gementar. Wadi kemudiannya membalas pula mesejku yang memintaku menyampaikan salam takziah kepada Adrina. Tatkala aku mahu membalas SMS tersebut tiba-tiba telefonku berbunyi. Ada seseorang sedang menelefonku. Rupa-rupanya panggilan daripada Nizam.

“Hai Nizam.” sapaku.

“Kau kat mana ni, Rip?” tanya Nizam. Apalah tanya terus perkara penting. Berbasa-basi sikit laa… Tanya la dulu cuaca hari ni macam mana ke… Period dah habis ke belum ke…

“Aku kat IPD. Dengan Adrina.” jawabku dengan agak kuat. Aku dapat mengagak yang Nizam telahpun diberitahu oleh Wadi akan insiden tersebut. Adrina berpaling seketika ke arahku. Beliau kemudiannya menghadiahkanku senyuman manis sungguhpun nampak masih gementar. Pegawai muda yang sedang menyoalnya juga memandang ke arahku. Tapi tak tersenyum pun. Eleh, baharu Adrina bersembang dengan dia dah rasa macam girlfriend sendiri pulak. Pegeraaa… Setakat pangkat kat bahu satu paku… aku tak heran pun. Rumah bapak aku ada banyak paku, tau? Paku untuk batu konkrit pun ada, tau?

“Wadi dah bagitau aku tentang hal Adrina. Macam mana dia?” tanya Nizam yang sekaligus mematikan lamunanku.

“Dia tak berapa okey. Badan luka-luka sebab jatuh atas jalan tar. Muka dia pun lebam dan bercalar. Kesian aku tengok. Celaka betui peragut tu! Aku harap dia mampus kena langgar lori IWK sebab cederakan Rina! Oh, tak! Tak! Aku harap dia lumpuh satu badan sampai umur 70 tahun baru mati lepas kena langgar dengan lori IWK.” seranahku dengan nada bengang.

“Bagi ucapan takziah aku kat dia, okey?” maklum Nizam.

“Eheh! Tak ke kau tak sukakan dia?” sindirku. Nizam tertawa.

“Sampai sekarang pun aku tak sukakan dia. Tapi sebab best friend aku cukup sayangkan dia, aku kena la berbaik-baik dengan dia, ya tak?” sindir Nizam seraya tertawa sekali lagi. Dengan segera juga beliau menamatkan hubungan taliannya.

“Oih! Celaka kau Nizam!” rungutku. Apa pulak si buaya tu repekkan? Memang la aku sayangkan semua kawan baik aku. Apadaa… Seranahku di dalam hati segera kutamatkan tatkala melihatkan Adrina yang kini semakin menghampiriku. Nampak gayanya macam beliau telahpun selesai ‘diayat’ oleh pegawai polis muda tersebut. Aku melemparkan pandanganku ke arah pak pulisi tersebut. Ternyata beliau sedang memandang ke arah kami. Eleh… dengan mata bundar Bangla macam tu nak bagi aku renungan maut pulaaak. Tunjal dengan kacip pinang kang baru tau!

“Rina dah selesai. Jom kita pergi ke hospital pulak..” saran Adrina seraya menghulurkan tangannya kepadaku. Entah mengapa beliau berbuat begitu, aku pun tak tahu. Pun begitu aku segera menyambutnya dan terus bangun dari dudukku.

“Rina okey ke?” tanyaku. Wajah tenang dan lembut gadis di hadapanku ini serta-merta menjadi hiba. Beliau menangis teresak-esak sekali lagi di hadapanku. Nyatalah beliau masih trauma dan berasa takut. Aku biasanya tidak tahu apa yang patut kubuat. Namun kali ini aku spontan mendakap Adrina dengan erat untuk menenangkan hatinya. Jari-jemari Adrina juga kurasakan begitu kemas mencengkam tubuhku. Tubuhnya dapat kurasai gigilannya. Namun pada masa yang sama aku turut merasakan peningkatan suhu yang agak luar biasa.

“Semuanya akan okey. Rina jangan menangis lagi, ya? Badan Rina dah dedar. Mungkin terlalu terkejut sampai nak jadi demam. Saya akan temankan Rina sampai selesai semua urusan ni. Dah, jangan menangis lagi, ya?” ujarku untuk memujuknya. Adrina mengangguk. Aii.. Dah le muka tu lawa jelita. Siap dihiasi dengan air mata. Mengangguk comel pulak tu. Memang betul la kaum hawa ni boleh melemahkan hati batu seorang lelaki. Kecuali si Nizam. Dia tu memang tak ada hati gamaknya! Seketika kemudian aku memimpinnya hingga ke pintu SUV. Sempat kulemparkan pandangan ke arah pegawai polis berpangkat Inspektor Pelatih tadi. Beliau masih memandang ke arah kami.

“Rina bagitau polis tadi yang Rina dah bertunang dengan Arip. Dia bukannya nak siasat sangat kes ni. Sibuk nak ngorat Rina.” maklum Adrina beberapa minit selepas kami meninggalkan IPD. Aku yang sedang memandu SUV tersebut hanya tertawa kecil. Patut la mamat tu pandang aku macam babun yang mendendami pasangannya.

“Arip marah ke?” tanya Adrina pula.

“Kenapa pulak saya mesti marah? Rina nak mengelak dari ‘sales after service’ mamat polis tu, kan?” tanyaku.

“Sales after service?” tanyanya seraya mengorak senyuman lebar.

“Yalah! Lepas tolong ambil statement, sibuk la dia nak buat ‘sales’ untuk mengayat pulak. Kunun nak protect Rina la tu…” perjelasku. Adrina tertawa kecil.

“Rina tau keadaan Rina sangat fragile sekarang. Jadi sesiapa saja boleh ambil kesempatan ke atas Rina.” ujarnya.

“Itu sebab Rina reject mamat polis tu, ya?” taakulku seraya memandangnya. Adrina menganggukkan kepala. Kemudian kami berdua berdiam diri buat beberapa ketika.

“Arip… Sebenarnya ibu Rina tak ada di rumah. Dia ke Los Angeles. Ayah pulak ada kat Brisbane. Jadi malam ni Rina seorang diri aje kat rumah.” maklum Adrina secara tiba-tiba.

“Ooo… jadi Rina nak saya hantar Rina ke rumah kawan malam ni?” tanyaku. Adrina menggelengkan kepala.

“Rina nak balik ke rumah. Tapi Rina harap Arip dapat temankan Rina malam ni.” jawabnya. Aku benar-benar terperanjat hinggakan SUV yang sedang kupandu terbabas sedikit ke tengah jalan.

“A… Apa?” tanyaku dengan gementar. Entah aku tersilap dengar ke tadi? Itulah, mak aku berpesan agar selalu minum susu setiap pagi untuk kesihatan pendengaran. tapi aku ‘tak dengar’. Heh-heh! Dapat faham tak lawak aku tadi?

“Arip tidur saja kat rumah Rina malam ni, ya? Pleaseee… Please, ya Arip?” Adrina sekali lagi merayu dan mengulangi permintaannya itu. Gadis tersebut tahu bahawa beliau berada dalam keadaan yang amat rapuh sekarang. Jadi beliau telah menyekat semua pintu peluang yang ada terhadap pegawai polis muda tadi. Namun beliau telah membuka pintu kesempatan tersebut kepadaku pula kali ini.

Akal dan emosiku begitu giat berfikir sekarang. Adakah ini suatu perkara yang sangat baik… atau suatu perkara yang sangat berbahaya kepadaku?


- bersambung -

9 comments:

bhx 135 said...

bro nami: sorang syg, aorang lg cinta ek? camne tu? huhu... makin emosi lak citer nie, tp best.. gud lak k, untuk sambung citer nie sampai hbh...=)
org laen mane??? tak kan cuti sampai awal tahun kot....

Anonymous said...

bro nami...
biar arip dapat due due lagi bagus.
weee.....

eddie said...

bro nami..
biar arip dapat due due lagi bagus...
weee...

delete komen kat atas yek...silap tekan tadi

Sirah said...

teruk juga arip ni nak buat pilihan??"yang mana satu...pilihan kalbu.."(lagu citer p ramlee)agaknye laa..huhuu..dua2 ok..dua2 ko...problem2..tanya iman..hehehe

heart said...

bhx: sayang n cinta..err..x sama? :-)
eddie: wah wah wahhh suke nampakk :-P
sirah: sape pulak yg ok n ko at the same time ye..
bro nami: dilema..dilema ngan arip ni..

si nami said...

Assalamualaikum. Hai semua!

Sebenarnya aku pun dah pening tak tau macam mana nak habiskan cerita ni. Emo bab 32 tengah buat. Tapi dah jem la pulak kepala aku ni... Memang la dua-dua tu pun suka kat Arip, tapi aku tak nak buat diorang tu macam desperate sangat. Lagipun Arip tu bukannya hensem sangat pooon... Aku lagi hensem. Nyiahahaha!!!

Sirah said...

hmm...wat je la tetiba ade yg dtg entah dr mane...awek ms sekolah2 dulu ke..hehehe..kesian plk dua2 tu xdpt arip..hehehe

Sirah said...
This comment has been removed by the author.
QasehNuryz said...

bro,abeskan bro..jgn sampai x abes..nti frust tertonggeng semua reader bro nti hhe..

pe kata..ending nti adrina n shaleen sama2 x dpt arip..(xpe,lgpun ramai lelaki2 dlm blog ni yg tggu mrk b2 hehehe)
utk arif,buat mcm sirah ckp..ade kan watak tambahan hehe ;p