Thursday, September 18, 2008

Emo Hero Bab 23

Emo Hero Bab 23




“Adrina. Are you okay?” tanyaku sebaik sahaja memarkirkan Toyota RAV4 beliau di tepi jalan. Adrina kini sedang mengesat kedua belah matanya dengan lengan kanan. Tapi tak pulak dia kesat hidung. Kenapa dalam komik Jepun kalau awek cun nangis keluar air hidung sekali, ah? Kat Jepun cuacanya sejuk kot?

“Rina okey. Rina cuma tiba-tiba teringatkan ayah Rina.” maklumnya. Aku hanya menatap dengan teliti wajah gadis tersebut. Adrina cuba mengelakkan renunganku dengan memandang ke tempat lain. Teringat kat bapak dia? Sebelah lutut Nicol Ann David pun aku takkan percaya! Ini tentu hal Shaleen ni. Askar Jerman boleh la kau tipu, Rina! Namun aku mengambil keputusan untuk tidak bertanya dengan lebih lanjut. Tampak jelas sahabat comelku itu terganggu fikirannya. Aku meletakkan tangan kiriku ke bahu kanan Adrina dan meramas lembut untuk menenangkan perasaannnya. Adrina memandang ke arahku dan menggenggam pula tanganku itu dengan tangan kirinya.

“Thanks.” ujarnya sambil tersenyum. Hatiku dapat merasai kepahitan pada senyuman tersebut. Sahih al-Bukhary dia terganggu tentang hal Shaleen ni! Aku kembali meneruskan perjalanan ke UNISAS.

“Arip, boleh tak hantar Rina terus balik ke rumah. Esok kita nak tengok wayang, kan? Arip bawa balik aje SUV Rina ni balik ke UNISAS.” Tiba-tiba Adrina mengemukakan saranan yang boleh membuatkan Mak Temah menyembur sogeknya!

“Biar benar kau ni! Kang apa-apa jadi pada SUV ni kang, macam mana?” tanyaku untuk menduga. Tapi dalam hati syok jugak! Boleh la aku menayang pada awek-awek kat UNISAS tu!

“Arip bawa SUV ni okey apa? Rina confident la..” jawab gadis tersebut.

“Bawak bila kau ada memang la hati-hati.” ujarku.

“Oo… Kalau tak ada tuan SUV ni baru la bawak macam hantu?” tanya Adrina. Aku menoleh ke arahnya. Senyuman mengusik jelas melirik di bibirnya.

“Bukan sebab itu la! Saya bawak SUV ni dengan hati-hati sebab saya tak mau apa-apa yang buruk terjadi pada Rina.” tingkahku untuk mempertahankan diri. Keadaan sunyi seketika daripada perbualan.

“Sayang juga Arip pada Rina, ya?” Tiba-tiba Adrina bersuara.

“Tentu la! Ek-” Alamak! Aku macam dah tersalah pilih ayat pulak. Time ni yang buat aku berharap sangat agar dilahirkan sebagai Ultraman. Ultraman semuanya bisu. Cuma tau membentak Hep! Hep! aje. Suasana kekok mulai menjalar di setiap inci SUV tersebut. Masing-masing kini hanya mampu untuk berdiam diri sahaja.

***************************************

Lebih kurang 17 minit kemudian…

Akhirnya kami selamat tiba di rumah Adrina. Kalau tak silap, ini kali kedua aku menjejakkan kaki ke rumah agam tersebut. Kali pertama ialah masa parti sambutan hari lahir Adrina. Hari yang cukup tak ingin kukenangi. Aku masih gagal mengurangkan perasaan kekagumanku sungguhpun pernah melihat rumah tersebut sebelum ini. Toyota RAV4 milik Adrina kini telah diparkirkan di lobi tempat aku hampir dilanggar oleh Evo si Shaleen.

“Thanks. Esok kita jumpa lagi. Jangan lewat, tau?” pesan Adrina. Aku menganggukkan kepala. Adrina membuka pintu SUV tersebut.

“See ya. Bye!” ucapnya.

“Bye Rina.” balasku kembali. Adrina tersenyum lantas menutup pintu. Aku hanya memerhatikan langkah-liuknya yang kini menuju ke arah pintu utama rumah tersebut. Tidak sampai beberapa saat kemudian aku tiba-tiba sahaja terus keluar dari SUV tersebut dan berjalan menuju ke arah Adrina.

“Rina! Rina!” seruku. Langkah Adrina terhenti, sedangkan langkahku kini semakin menghampirinya.

“Kenapa Arip?” tanya Adrina tatkala derap kakiku berhenti betul-betul di hadapannya. Baharu sahaja aku mahu membuka mulut tiba-tiba pintu utama terbuka dengan bunyi kuakan yang secara tidak langsung mengganggu mood aku untuk berbicara. Kacau betul! Aku pungkang dengan botol oren kang! Aku memandang ke arah pintu. Seorang wanita dalam lingkungan umur lewat 40’an terpacul di jenang pintu tersebut. Iras wajahnya mengesahkan wanita itu sebagai ibu Adrina sungguhpun inilah kali pertama kami bertemu. Dah tua pun cantik lagi, siul! Mesti ada bela ‘anak ikan’ ni…

“Ibu dah agak Rina yang balik.” ujarnya.

“Ibu, ini kawan Rina. Arif Akmal.” maklum Adrina untuk memperkenalkan diriku kepada ibunya. Alaa… tak payah la bagitau nama sebenar. Sebut nama penuh pulak tu! Lain kali bagitau aje gelaran aku iaitu ‘Wira Tunggal di Gunung Zu’.

“Selamat malam. Apa khabar, puan?” sapaku. Kena la sopan-santun sikit. Kang buatnya dia lepaskan Rottweiler untuk pokah dagingku sebab kurang ajar dengan dia kang, tak ke naya? Ingat rumah orang Melayu besar gedabak macam ni tak bela anjing pengawal ke? Kurang-kurang mesti ada bela angsa!

“Khabar baik, nak. Panggil saja saya ni mak cik.” balas ibu Adrina. Waa… mak Adrina ni baik dan merendah dirinya orangnya. Kalau macam ni sahih dia tak bela Rottweiler. Selamat daging punggung pejalku!

“Arip nak bagitau Rina apa tadi?” tanya Adrina untuk menamatkan basa-basi perbualan. Alamak! Dia ingat lagi la…

“Tak apalah. Lain kali saya bagitau.” jawabku.

“Okey…” balas Adrina dengan nada agak kecewa. Perasaan tersebut jelas terpapar pada wajahnya. Aii… Ni yang malas ni. Kang mesti nangis manja lara lagi ni nanti. Gasaklah ada mak dia ke tidak. Aku kena juga bagitau sekarang.

“Sebenarnya saya nak bagitau Rina… Kalaulah saya kena pilih antara Rina dengan Shaleen, saya tetap pilih Rina. Saya pernah hampir hilang sahabat baik dulu sebab cinta. Saya tak akan ulangi kesilapan yang sama. Jadi Rina janganlah bersedih dan susah hati. Saya tak akan tinggalkan Rina. Rina lebih penting dari cinta saya. Itu yang saya nak cakap.” ujarku. Keadaan seolah-olah menjadi sepi seketika. Gadis di hadapanku benar-benar terperanjat sehingga tidak tahu bagaimana untuk membalas kata-kataku tadi.

“Okeylah. Saya nak balik sekarang. Esok kita-” Belum sempat aku menghabiskan kata-kataku, Adrina menerpa dan memelukku seerat-eratnya. Giliranku pula tergamam dan termangu-mangu. Gila minah ni! Depan mak dia berani nak dakap aku! Sahih kena piat telinga kejap lagi ni. Aku pulak kena pepah dengan penyapu laman.

“Thank you.” bisiknya pada telingaku. Memang sah dia susah hati tadi sebab takut kehilanganku. Rasa bangga Zeus pulak sebab awek cantik susah hati takut kehilanganku. Adrina kemudiannya melepaskan rangkulannya dan terus berlari masuk ke rumah. Namun beliau berhenti seketika di jenang pintu dan menoleh ke arahku. Senyuman manis dilemparkan ke arahku yang masih bungkam sebelum gadis tersebut masuk ke dalam. Eleh, macam awek filem Hindustan pulak gayanya. Ni banyak menonton siaran Zee kat Astro la nih!

“So… You’re the infamous Arif Akmal?” Komentar daripada ibu Adrina kembali memulihkan diriku dari bungkaman tadi. Aku perlahan-lahan memandang ke arahnya pula.

“Oro?” ujarku yang masih kelabu-kelabu.

“Arif, apa yang Arif cakapkan tadi memang buat Adrina rasa gembira. Tapi satu hari ayat yang sama juga akan membuat dia terluka.” ujar ibu Adrina.

“Saya tak faham.” balasku. Ibu Adrina tersenyum.

“Mak cik percaya Arif akan faham nanti.” balasnya. Aku hanya menganggukkan kepala dan kemudian meminta diri untuk pulang ke UNISAS.

*****************************************

Lebih kurang 30 minit kemudian…

Akhirnya aku selamat tiba pula ke UNISAS. Aku memarkirkan SUV Adrina dengan cermat di suatu sudut yang cukup selamat dari sebarang pencerobohan. Setelah selesai memarkir, aku mematikan enjin kenderaan tersebut dan mula termenung. Fikiranku melayang kembali kepada situasi perbualan di antara aku dan ibu Adrina. Setiap bait-bait katanya bermain-main di dalam cepu memoriku.

“Saya faham apa yang mak cik cakap. Sebenarnya saya faham…” ujarku seolah-olah menjawab kembali komentar ibu Adrina tadi. Aku memang telah mengesyaki bahawa Adrina melayani dan menganggapku lebih dari seorang sahabat baik. Buktinya Toyota RAV4 yang dipinjamkan olehnya kepadaku ini. Aku juga telah mengesyaki bahawa Adrina benar-benar menyimpan perasaan terhadapku dan bukannya bermain-main seperti dahulu. Aku dapat mengagak yang Adrina telah benar-benar jatuh cinta kepadaku.

Namun mustahil aku dapat membalas perasaannya itu dengan perasaan yang serupa. Aku menyintai gadis lain. Mana mungkin perasaan cintaku itu dengan mudah beralih kepada orang lain. Aku dahulunya memang tergila-gilakan Adrina. Namun itu bukannya cinta. Aku yang menyangka ianya adalah cinta. Sebenarnya ianya hanyalah obsesiku semata-mata. Cintaku yang sebenar buat masa ini hanyalah pada seorang gadis. Gadis tersebut adalah Shaleen.

Kata-kataku tadi telah menggembirakan Adrina tetapi akan melukakan hatinya suatu hari nanti. Namun bagiku kata-kataku itu buat masa ini bukan sahaja telah memberi impak kepada Adrina seorang malah terhadap diriku juga.

Kata-kataku itu sebenarnya secara tak langsung amat menyakitkan hatiku. Kalaulah aku terpaksa memilih, aku akan tetap memilih sahabatku. Dan pastinya aku akan menderita kerana terpaksa meninggalkan cintaku…



- Bersambung -



Nota Kaki Busuk :

Sepatutnya bab ini saya hantar pada minggu hadapan. Namun rasanya minggu hadapan jadual saya lebih padat dengan beberapa perbicaraan. Jadi sesiapa yang melawati blog saya pada hari Jumaat yang berbahagia ini bolehlah dikira sebagai bertuah.

Jadi bolehlah dianggap Bab 23 cerita ini untuk minggu hadapan. Selepas itu raya puasa. Tiada sebarang cerita akan dihantar kerana saya ingin beraya sakan. Anda semua juga eloklah beraya sakan bersama keluarga dan orang yang dikasihi. Jangan buang masa asyik melawati blog sahaja.

Di kesempatan ini ingin saya mengucapkan selamat menyambut hari raya Aidilfitri kepada semua pembaca beragama Islam dan selamat bercuti kepada yang selainnya. Semoga kita semua mendapat keberkatan dan keceriaan di hari yang dirahmati tersebut.

Saya juga mengambil kesempatan ini untuk memohon ampun dan maaf sekiranya ada di antara anda yang berasa hati dengan saya selama ini. Kalau ada, sila nyatakan. Saya akan terus meminta maaf kepada anda semua, InsyaAllah.

Jumpa lagi.

Wednesday, September 10, 2008

Pengumuman

Assalamualaikum dan apa khabar semua.

Terlebih dahulu saya mengucapkan berbanyak terima kasih kepada anda semua kerana sudi membaca cerita saya ini dan memberikan komen-komen serta kritikan-kritikan yang membina. Saya juga sebenarnya berasa bangga dan seronok kerana cerita saya ini mempunyai kultusnya yang tersendiri dan ada di antara anda yang tertunggu-tunggu untuk setiap episod. Kalaulah saya hentikan cerita ini serta-merta maka mungkin ada yang datang ke rumah saya dan menembak saya dengan senapang hippotamus dek kerana terlalu kecewa.

Setiap minggu anda menunggu...

Malangnya ini adalah cuma hobi saya semata-mata. Kalaupun mahu dijadikan perniagaan mungkin saya tidak begitu serius untuk membuatnya. Saya mempunyai kerjaya yang baik serta mempunyai tanggungjawab terhadap keluarga.

Jadi saya memohon maaf sekiranya saya tidak dapat mengujakan anda setiap minggu dengan bab-bab yang baharu pada setiap masa. Minggu ini sahaja saya telah menghabiskan masa di jalanraya sejauh hampir 1,200 km setakat ini. Saya penat. Terlalu penat. Tambahan lagi terkena flu pula. Selalunya pada ketika ini (hari Rabu) saya telahpun menyiapkan hampir separuh cerita saya. Namun pada hari ini otak saya kosong sahaja. Saya tahu macam mana jalan ceritanya tetapi saya tak tahu macam mana untuk menulis dengan sulaman kata yang baik. Sungguhpun cerita ini adalah bergenre romantik picisan yang penuh dengan bahasa pasar, namun kalau anda perasan saya tetap memasukkan bait-bait ayat yang indah serta berbunga-bunga. Saya memang sangat menghargai sastera Melayu. Saya berasakan bahawa inilah cara saya mendidik generasi muda untuk menyukai sastera dan menghargai keindahannya.

Mungkin minggu depan tiada bab 23 untuk anda. Namun saya cuba untuk menulisnya bukan kerana anda. Tapi kerana saya suka bercerita...

Ma'assalamah.

Sunday, September 7, 2008

Emo Hero Bab 22

Emo Hero Bab 22


“Huh?” Pegunku disentak oleh ramasan lembut di bahu kananku. Aku menoleh ke kanan. Adrina rupa-rupanya. Beliau kini telahpun duduk di sebelahku. Nasib baik bukan tenuk yang pegang aku tadi. Kalau tidak… kalau tidak aku berasa hairan la, ya tak?

“Lama betul Arip terpegun tadi. Sikitpun tak menguit!” usiknya. Eh? Ye ke?

“Ye ke?” tanyaku dengan nada suara yang seolah-olah tersekat di kerongkong. Adrina menganggukkan kepala.

“Pergilah tegur dia.” Tiba-tiba Adrina membuat saranan yang tidak kusangkai.

“Aaa?” Terkejut aku mendengarkan kata-kata tersebut. Minah ni biar betul… Termakan makjun pasak bumi ke semalam?

“Pergilah. Rina tak kisah. Rina akan pergi menyorok kat mana-mana. Nanti bila dah sudah, Arip call Rina.” saran Rina lagi. Aku meneliti wajah gadis yang suatu ketika dulu amat kuagungkan dan kemudian amat kubenci. Kini wajah yang sama membuatku berasa amat terharu pula. Adrina tersenyum untuk membalas senyumanku. Aku menoleh kembali ke belakang. Ke arah Shaleen, gadis yang kini bertakhta di hatiku. Beliau yang nampaknya berseorangan, sedang ralik membelek-belek beberapa anak patung yang diperagakan di kedai cenderamata tempat kami singgah tadi.

“Betul ke?” tanyaku tanpa sekejip pun meninggalkan fokusku daripada Shaleen. Gadis tersebut masih terserlah kecantikan dan keyakinannya. Namun kali ini beliau memakai gaun putih dari kain kapas yang berlawanan sekali dengan citarasanya dahulu. Shaleen kini semakin nampak jelita dengan menyerlahkan aura femininnya. Jantungku semakin berdebar keras bersama perasaan terujaku yang meluap-luap.

“I’m cool with it. Pergilah. Have fun.” balas Adrina. Aku berpaling ke arah sahabat baikku. Mataku meneliti air mukanya. Adrina nampaknya cuba menyembunyikan saki-baki perasaan suramnya tadi dengan sealas senyuman. Aku kembali memandang ke arah Shaleen. Hatiku berasa teruja dan gembira tetapi kembali terluka dalam masa yang sama. Aku menarik nafas sedalam-dalamnya. Kepalaku kini dihala ke lantai.

“Sudahlah… It’s over.” ujarku dengan perlahan.

“WHAT? Apa yang Arip cakapkan ni?” pertikai Adrina dengan nada yang agak tertekan. Aku memandang ke arahnya. Gadis di sisiku kini menunjukkan air muka bengangnya.

“Aku tak sanggup dilukakan lagi.” balasku. Adrina menggelengkan kepala.

“Kenapa Arip macam ni? Arip takkan nak menyerah begitu saja? Ariiip… Itu Shaleen tu. The one that you love wholeheartedly. Takkan dia cakap sekali saja Arip akan pegang cakapnya tu sepanjang hayat? Perempuan memang macam itu, Arip. Kami hanya akan benar-benar mencintai lelaki yang benar-benar ikhlas dan bersungguh-sungguh menyayangi kami.” leternya. Isk! Tak pernah aku terfikir akan perkara tersebut. Nizam pun tak pernah cakap begitu. Gamaknya pompuan yang couple dengan dia pun tak ikhlas. Pilih dia sebab paras rupa dan wallet tembamnya. Patutlah Nizam buang diorang macam sampah aje. Padan muka korang jadi sampah tak boleh kitar semula! Muahahahaa!!!

“Apa kena kau ni, Rina? Kan kau yang kaw-kaw tak suka kat Shaleen?” tanyaku pula. Entahnya. Kalau ikut ramalan kitab kungfu segienam yang dicuri dari tokong Tai Kam Beng, tatkala Adrina dan Shaleen bertemu maka musnahlah kawasan sekeliling seluas 60 radius natijah bahang pertarungan mereka berdua.

“Kalau Arip tak tegur dia, confirm Arip akan menyesal. Lepas tu jadi bad mood. Lastnya Rina le tempat Arip lepaskan marah dan tension! Nanti Rina pun bersedih dan nangis macam anak rusa nani yang comel!” jawabnya yang lebih kepada suatu rungutan. Aku tertawa kecil. Pandai dah budak ni berseloka-ria. Boleh la tergelak dengan ikhlas sekarang.

“You think it’s a good idea?” tanyaku. Adrina menganggukkan kepala.

“Shaleen tentu gembira jumpa Arip. And if anything’s goes wrong, I’m here for you.” Emosiku kembali pulih mendengarkan kata-kata Adrina. Aku segera bangun dan mengorakkan langkah ke arah Shaleen. Namun aku berhenti pada langkah ketigaku. Aku menoleh ke belakang.

“Kenapa?” tanya Adrina dengan wajah yang agak cemas.

“Thanks, Rina. And… Sorry…” ujarku.

“Sorry? Kenapa?” tanya Adrina dengan nada kehairanan. Aku menggelengkan kepala. Tidak kutahu mengapa bibirku perlu menuturkan perkataan tersebut. Aku bergegas menuju ke arah Shaleen. Hatiku semakin teruja bergaul dengan rasa cemas. Jantungku semakin berdebar keras. Pelbagai bentuk prasangka datang menerjah ke dalam benakku.

Tatkala aku menghampirinya, gadis tersebut masih belum menyedari kehadiranku. Aku terkaku berdiri di belakangnya. Tidak tahu apa yang harus kubuat. Tidak tahu apa yang harus kukatakan. Aku cuma terpacak dalam keadaan pegun di situ. Tiba-tiba Shaleen berundur sedikit. Tubuhnya semakin menghampiriku. Bau tubuhnya yang harum kini mulai membelai di rongga pernafasanku. Aku semakin cemas. Semakin kalut dan tidak tahu apa akan kulakukan. Tatkala aku terbelit dalam emosiku sendiri, Shaleen dengan tidak semena-mena berpaling ke belakang.

“Arif…” Itulah tuturan pertama daripadanya yang singgah menyapa ke cuping telingaku setelah hampir dua bulan lebih terputus hubungan. Tuturan yang bagaikan bayu yang lembut di telingaku namun bagaikan halilintar yang memalu keras di dalam hatiku. Aku terpegun. Masih tidak tahu apa yang patut kuungkapkan atau kubuat. Hanya sekilas senyuman gementar sebagai balasan pada tutur lembut tadi.

“Arif…” Sebaik sahaja menuturkan namaku buat kali kedua, tubuhku didakap dengan erat oleh Shaleen. Aku betul-betul tak sangka begini keadaan situasinya. Betul-betul sungguh berbeza dari apa yang kubayangkan tadi. Sahihlah adegan kami berdua menjadi tumpuan ramai sekarang. Sahih ramai yang berasa jelak dan mual dengan kami. Namun aku membuat keputusan untuk membalas kembali pelukan Shaleen. Buat seketika kami berdua hanyut dalam emosi masing-masing. Mungkin emosi yang berbeza.

***********************************************
Beberapa jam kemudian. Jam lebih kurang 10 malam.

“Are you okay?” Tumpuanku yang separuh di jalanraya dan separuh pada insiden tadi terlupus dengan pertanyaan Adrina tadi. Kami kini dalam perjalanan pulang ke UNISAS. Adrina agak keletihan. Jadi aku menawarkan diri untuk memandu RAV4 beliau.

“Arip okey ke?” tanya gadis tersebut sekali lagi. Aku menganggukkan kepala.

“Macam mana dating dengan Shaleen?” tanyanya pula. Dari tadi aku mengelak untuk bercerita tentang janji temu ‘bidan terjun’ antara aku dan Shaleen. Aku bimbang kalau-kalau Adrina kurang senang mendengarnya.

“Lebih baik dari yang saya jangkakan.” jawabku pendek. Aku seboleh-bolehnya memberikan jawapan ahli politik kali ini.

“Tentu seronok habis, kan?” tanya Adrina. Seolah-olah ingin memancing emosiku.

“Samalah macam kita berdua keluar ni. Rasa seronok macam itu aje la.” Sekali lagi aku memberikan jawapan ahli politik.

“Tipu. Rina tengok muka Arip cerah dan berseri-seri sampai sekarang. Macam baju dicuci dengan Breeze. Happy dan excited habis!” usiknya. Aku tertawa. Adrina turut tertawa. Selepas itu kami berdiam diri buat seketika.

“Arip takut Rina kecil hati, ya?” tanya Adrina tiba-tiba. Aku bungkam. Namun setelah beberapa ketika akhirnya aku mengangguk kecil.

“Hey! I’m your best friend. I’m happy for you, okay? Rina dah lupakan permusuhan Rina dengan Shaleen.” maklumnya sambil menepuk-nepuk lengan kiriku.

“Macam mana kalau Shaleen masih bermusuh dengan Rina? Aku nanti tersepit kat tengah-tengah.” tanyaku. Kami berdiam diri seketika.

“Kalau Shaleen masih bermusuh dengan Rina tapi dia cintakan Arip, Rina… Rina sedia undur diri.” Jawapan yang terpacul dari mulut Adrina benar-benar mengejutkanku.

“Eh! Janganlah cakap macam tu.” tingkahku.

“I only asked for your forgiveness. But you gave me more than that. Arip sanggup terima Rina sebagai seorang sahabat. Rina rasa sangat bertuah. Rina tak patut minta apa-apa lagi.” ujarnya.

“Saya percaya Shaleen pun tak mahu bermusuh dengan Rina. Jadi kita bertiga boleh bersama tanpa ada masalah.” ujarku dengan penuh keyakinan.

“Tanpa masalah? Harapnya begitulah…” ujar Adrina. Aku kurang pasti apa yang beliau maksudkan dengan kata-katanya itu. Tiba-tiba radio yang sedia terpasang mengumandangkan lagu ‘Menunggu Dirimu’ dari kumpulan Nadia’s Picture Show.

“Eh! Rina suka lagu ni!” ujar Rina dengan nada teruja.

“Aku pun suka, siuull..” ujarku. Lantas aku turut sama menyanyikan bait-bait lagu tersebut.

Semuanya kan berakhir
Kiranya kau kan mungkir
Tetapku menunggumu
Untuk kau terus berfikir

Jangan kau anggap ini semuanya
Hanya mimpi yang tak berharga
Jangan kau alpa tentang isinya
Kenangan yang telah kita bina

Hanya ku yang inginkan semua
Untuk kita terus berdua

Ku kan terus tersiksa
Kiranya aku tetap akan menunggu dirimu
Dan harus kumenahan semua
Kisah cintaku… jauh-jauh

Entah mengapa tiba-tiba aku melontarkan pandanganku ke arah Adrina. Mungkin kerana berasa hairan mengapa lagu kesukaannya ini tidak dinyanyikan bersama. Tapi iyalah, suara minah ni pun macam bunyi tikus kena dera aje!

“Eh! Rina! Kenapa ni?” Itu yang dapat kuucapkan untuk menzahirkan perasaan terkejutku. Adrina hanya memandang dengan pandangan kosong ke depan. Namun ekspresi muka tersebut gagal menutupi perasaannya yang sebenar kerana air matanya tidak putus-putus beruraian keluar…


- Bersambung -
video


Nota Kaki :



To reza : Diorang bukan artis. Kalau main tarik-tarik rambut pun takkan keluar paper punyalah… Awek kedai magazine tu buat apa kau usha saja? Pi la ngorat! Dapat baca majalah free lain kali, apa!

To eddie : Kau ni banyak sangat tengok cerita Melayu tipikal la… Hahahaa…

To heart : Nampak sangat kau tak sukakan amoi Shaleen tu, ya?

To qasehnuryz : Ha-ah. Rugi tak beli Harmoni keluaran lepas.

To kucing_gile : Aku ingat kau dah masuk Spital Gumbira. Lama tak dengar khabar! Yiahaha!

To lona : Welkam! Welkam! Kenapa tulis bunyi macam Indonesian? Orang sana ke?

Monday, September 1, 2008

Emo Hero Bab 21

Emo Hero Bab 21


“Kami betul-betul confuse dengan hal kau dan Adrina ni. Bukan ke sebelum ni kau dan Adrina bermusuh? Bukan ke dia sebelum ni cuba nak buat naya pada kau?” Bertalu-talu pertanyaan Nisah memalu gegendang telingaku. Aku hanya tersenyum sambil menganggukkan kepala. Kalaulah korang boleh tengok gaya aku tu tentu korang kagum sebab ada ala-ala gaya bomoh penipu. Anak dara! Aku mao korban anak dara!

“Memang betui semua semua tu. Tapi sekarang kami dah berdamai dan jadi sahabat baik.” akuiku. Nisah melongo. Manakala Michai pula menggaru-garu sideburn kirinya.

“Korang guna perkataan ‘kami’ tu maksudnya korang berdua ke atau satu batch?” tanyaku pula.

“Aku ingat satu fakulti dah confuse. Mungkin satu UNISAS!” jawab Michai. Aku tertawa. Memang aku dah agak dah. Itu sebab setiap kali aku bersama-sama Adrina, ada aje mata-mata keliru yang merenung kami. Tapi bila difikirkan balik, entah-entah diorang tengah mengkagumi wajah kacakku ini! Logik… memang logik!

“Kami sebenarnya risau dengan kamu, Rip. Kami takut kalau-kalau pisang berbuah dua kali nanti.” ujar Nisah. Tu dia! Dah guna bahasa favourite Za’ba dah… Buat aku teringatkan kek pisang pulak. Ceh…

“Wadi dan Nizam pun mula-mula risau juga. Tapi bila diorang tau perkara sebenar tentang aku dan Adrina, diorang boleh terima dan tak berapa paranoid lagi.” maklumku.

“Apa sebenarnya dah berlaku, Rip?” tanya Michai. Kali ini aku menggelengkan kepala macam Rajinikanth buat pada musuh-musuhnya sebelum membelasah mereka dengan setandan pisang Rastali. Pisang lagi! Kejap lagi sahih aku nak ke KedaiNeka beli kek Pisang Che Pora.

“Aku tak boleh bagitau. Adrina mintak aku rahsiakan. Tapi percayalah, Adrina memang dah berubah. Aku sendiri pun sanggup bagi peluang kepada dia. Aku rasa korang semua pun patut begitu juga. Biasalah kita ni manusia biasa, bukannya malaikat. Kalau kita buat silap, kita pun harap dibagi peluang sekali lagi, ya tak?” ujarku dengan panjang lebar. Michai membuat ekspresi yang beliau boleh menerima pandanganku itu. Manakala Nisah pula diam membatu. Mungkin masih berasa keberatan.


************************************************

“Ke mana tadi? Macam mana Rina pulak boleh sampai dulu? Kenapa lambat?” Isk! Sekali lagi aku kena pertanyaan bertalu-talu sebaik sahaja sampai ke kafeteria.

“Bersembang dengan Michai dan Nisah tadi! Diorang ajak pergi tengok Malam Membaca Puisi di Dewan Perbandaran Sabtu ni.’ ujarku berbohong. Adrina mencebik. Seperti yang kuduga, minah ni bukannya minat sangat hal-hal kesusasteraan ni. Jangan kata dia, aku ingat kebanyakan orang yang sebaya denganku (termasuklah aku) memang cukup tak gemar membaca buku-buku sastera ni.

“Arip! Ingat tak Arip cerita kat Rina yang Arip suka tekap tapak tangan yang basah kat ketiak dan lepas tu kepak-kepakkan tangan untuk buat bunyi kentut. Tadi masa Rina kat toilet sorang-sorang Rina buat benda tu. Memang ada bunyi kentut! Seronok la!” Tiba-tiba Adrina mengubah topik haluan perbualan kami. Tapi topik yang diutarakannya cukup memeranjatkan aku serta AJK perhubungan UMNO cawangan Selama, Perak.

“Allo! Awak tu pompuan! Mana boleh buat benda-benda bodoh macam tu! Nanti tak ada siapa nak buat menantu, tau?” leterku.

“Not fair! Kenapa orang lelaki boleh buat tapi pompuan tak boleh buat? Diskriminasi betul! Mana aci!” rungut gadis di hadapanku ini. Ni apa hal nak kesamaan taraf dalam isu buat bunyi kentut dengan ketiak ni? Kalau macam ni gayanya habis la ketuanan orang lelaki! Semua benda istimewa dan hak eksklusif kami ompompuan nak!

“Mana aci? A-“

“Aci kat Mumbai laa! Eleh, dah agak dah…” Adrina memangkas kata-kataku sebelum sempat aku menghabiskannya. Aku yang berasa bengang terus membuat gaya Ultraman Dyna membunuh raksasa terhadapnya. Gadis tersebut ketawa dengan senang hati kerana dapat mengenakanku kembali.

***********************************************************

Aku dan Adrina kini berada di Tesco setelah selesai kuliah. Gadis tersebut beria-ria benar nak makan Soto Ayam kat medan selera di situ. Macam orang mengidam pulak! Eh! Jangan sebut hal-hal macam tu! Bahaya dan sensitif!

“Rina! Jom kita singgah kat kedai cenderamata kejap.” ajakku sebaik sahaja kami tiba di sebuah kedai cenderamata. Kami berdua terus memasuki kedai tersebut.

“Nak belikan teddy bear untuk Rina ke?” tanyanya dengan gaya comel-comel Platipus.

“Bukanlah!” balasku.

“Ooo… Untuk awek lain sanggup beli! Untuk member baik sendiri kemut nak keluarkan duit!” rungutnya pula.

“Aku bukan beli untuk awek la. Ni nak belikan bapak aku kad ucapan. Kan hari bapa dah dekat?” maklumku.

“Oh…” balas Adrina dengan perlahan.

“Rina tak nak beli kad ucapan hari bapa ke?” tanyaku. Adrina menggelengkan kepala. Comel rupanya! Macam panda yang alim!

“Rina tak rindukan dia ke?” tanyaku. Adrina hanya berdiam diri seolah-olah tidak mengendahkan pertanyaanku. Aku yang agak kecewa dengan situasi tersebut turut mendiamkan diri dan terus mencari-cari kad untuk bapaku.

********************************************************

“Arif marahkan Rina ke?” tanya Adrina tatkala kami keluar dari kedai cenderamata tersebut.

“Mana ada!” balasku pendek.

“Habis tu mengapa diam aje?” tanyanya lagi.

“Saya ingat Rina yang marah. Tu sebab saya diamkan diri tu.” jawabku. Adrina tersenyum. Mungkin sebab mendengarkan aku menggunakan perkataan ‘saya’ dan bukannya ‘aku’ tadi. Dia tahu bahawa aku bukan dalam emosi yang tertekan. Langkah kami berdua akhirnya terhenti di medan selera Tesco.

“Dah sampai! Jom! Rina belanja!” pelawanya seraya menarik lenganku ke arah gerai kesukaannya.

******************************************************

“Shedap tak shoto ni?” tanya Adrina sambil mengunyah bihun sotonya.

“Makanan free memang sedap!” ujarku melawak. Hampir bersembur makanan dari mulut gadis tersebut tetapi beliau berjaya menahan tawanya. Beliau kemudian terus menghulurkan cubitannya ke arahku. Aku mengelak-elak sambil tertawa.

“Terima kasih sebab belanja saya.” maklumku. Adrina yang sedap menghirup kuah soto pula hanya menganggukkan kepala. Buat seketika kami hanya berdiam diri sambil menikmati makanan.

“I really miss him.”

“Hm?” tanyaku yang antara dengar dengan tidak pernyataan Adrina tadi.

“Rina betul-betul rindukan ayah Rina.” ulanginya dengan perlahan. Namun kali ini telingaku jelas menangkap setiap bait kata-katanya. Buat seketika kami hanya mendiamkan diri.

“Kalau Rina jumpa dia, Rina sudi maafkan dia tak?” tanyaku. Adrina menggelengkan kepala.

“Ayah tak buat salah dengan Rina. Rina yang buat salah dengan ayah. Rina yang patut minta maaf.” jawabnya yang disertai dengan linangan air mata. Alamak! Aku lemah betul bila tengok pompuan menangis! Namun aku terus bangun dan duduk di sebelahnya. Tangan kananku menepuk-nepuk bahu kirinya dengan lunak.

“Thanks. I need a hug, actually. But that will do.” ujarnya. Sempat buat lawak lagi. Kami berdua tertawa kecil.

***************************************************************

“Rina tak tau mana nak cari dia. Nombor telefon ayah pun Rina tak ada. Rina tanya ibu. Ibu kata dia tak tau. Tapi Rina tau ibu berbohong.” maklumnya setelah berjaya menenangkan emosi. Aku kini kembali duduk di bangku asal tadi. Aku teringatkan pertemuanku dengan bapa Adrina tempoh hari. Beliau ada memberikanku alamat muttakhir serta nombor-nombor telefonnya. Mahu sahaja kuberikannya kepada Adrina. Namun otakku tiba-tiba merancang sesuatu yang lebih baik.

“Saya akan tolong Rina cari ayah Rina. Nama penuh dia Jeffery, kan?’ tanyaku.

“Nama penuh dia Muhammad Jeffery la. Arip ni… nanti masa upacara akad nikah buat malu aje kalau tak ingat nama penuh ayah Rina!” usiknya seraya tertawa. Aku hanya mengacukan Tinju Maut Kuah Ketamku kepadanya. Aku sebenarnya sengaja buat-buat tak ingat. Biasa la berlakon! Adrina membuka serta menyelak-nyelak dompetnya. Kemudian beliau menghulurkan sekeping kertas kepadaku. Ianya adalah sekeping foto berukuran pasport. Foto pak cik Jeffery di masa mudanya.

“Inilah gambar ayah Rina. Arip simpan dulu kalau Arip betul-betul nak cari dia. Handsome, kan?” tanyanya. Aii… memang dari muda lagi dah terserlah gaya Marlboro Man dia rupanya!

“Eleh, aku lagi hensem!” usikku seraya tertawa.

“Arip…”

“Okey! Okey! Ayah Rina lagi hensem. Jangan la marah. Saya gurau je!” ujarku. Mataku masih lagi tertancap pada foto tersebut.

“Arip! Shaleen!” ujar Adrina lagi. Kali ini aku spontan mengangkat kepalaku memandang ke wajahnya. Pandangan Adrina terarah melepasiku. Aku terus memandang ke belakang. Mataku terbeliak.

“Shaleen…”


- Bersambung! -

Nota Kaki :

Merdeka! Merdeka! Merdeka!

Malangnya hari ini begitu ramai remaja Melayu yang kulihat ditahan reman dalam lokap semasa aku di mahkamah tadi. Nampaknya mereka semua tidak dapatlah menikmati erti kemerdekaan buat tahun ini. Harapnya pada tahun depan mereka merdeka pada hari kemerdekaan!

Aku juga ingin mengucapkan selamat menyambut bulan Ramadhan al-Mubarak kepada umat Islam di Malaysia secara khususnya dan di serata dunia secara amnya. Entah mereka pernah membaca blog ini; aku pun tidak pasti.

Anakku sudah dapat melukis wajah kartun dengan agak baik. Nampaknya beliau juga memiliki bakat seni sepertiku. Apapun, aku berharap agar anakku berjaya dalam hidupnya di dunia dan di akhirat tidak kira dalam apa jua bidang yang diceburi olehnya.