Saturday, August 23, 2008

Emo Hero Bab 20

Emo Hero Bab 20

Aku pun tak tahu mengapa dengan mudah aku menerima saranan seorang lelaki yang baharu sahaja kukenali untuk keluar dari Bistro Semartilem bersamanya. Mungkin atas lesen besar bahawa beliau adalah bapa kepada sahabat baikku, Saidatul Adrina. Buatnya mamat ni sebenarnya penipu, mau direnggutnya keterunaanku malam ni! Lepas tu dijualnya aku ke negara jiran untuk menjadi toy boy mak-mak datin di sana. Oh no….

“Awak masih tergamam lagi, ya Arif?” Pertanyaan lelaki tersebut mengejutkanku dari lamunan. Aku menganggukkan kepala. Yalah, takkan aku nak bagitau yang aku tengah terfikir perkara yang tak masuk dek akal tadi. Keadaan di parkir kereta tempat kami melepak seolah-olah menjadi hening seketika. Aku hanya memerhatikan pak cik Jeffery (kalau dulu mau aku panggil dia abah!) yang sedang menghembuskan asap rokoknya seolah-olah untuk mencari ilham. Macho betul gaya dia merokok. Macam Marlboro Man! Buat aku teringin pulak nak hisap rokok! Kena kanser paru-paru pun tak mengapa. Asalkan dapat menikmati gaya macho Marlboro Man sebelum mati!

“Pada umur Rina 10 tahun, pak cik dan ibunya telahpun bercerai. Tapi pak cik tak mahu Rina rasa sedih dan terganggu fikiran. Jadi pak cik pura-pura balik ke rumah dan melayani dia sampailah anak pak cik tu tidur. Selepas itu barulah pak cik balik ke rumah sebenar pak cik. Ibu dia pun tak menghalang. Mungkin sebab Rina lebih rapat dengan pak cik daripada dia. Tapi bila pak cik kahwin lain dan ada anak lain, pak cik terpaksa akhirnya bagitau Rina perkara sebenar.” Sebaik sahaja selesai berbicara, Marlboro Man… eh! pak cik Jeffery kembali menyambut sedutan puntung rokoknya. Beliau menghembuskan asap rokok tersebut perlahan-lahan seolah-olah melepaskan suatu keluhan yang sungguh berat.

“Masa tu umur Rina 16 tahun. Marah betul dia pada pak cik. Dia menangis dan menjerit macam kena histeria. Dia bagitau bahawa pak cik dah mengkhianatinya. Dia kata dia takkan maafkan pak cik dan tak anggap pak cik bapanya lagi. Selepas itu bila pak cik cuba telefon, Rina tak mahu menjawab. Bila pak cik datang ke rumah ibunya, Rina tak mahu berjumpa dengan pak cik. Akhirnya langsung pak cik terputus hubungan dengan anak pak cik tu.” ujarnya. Aku terdiam. Nampaknya cerita Adrina padaku semuanya adalah benar belaka.

“Pak cik sedih bila dapat tau Adrina terpaksa berjumpa doktor sebab hal perceraian ni.” ujarnya.

“Saya tau yang dia makan ubat antidepressant sebelum ni.” maklumku. Terbeliak mata pak cik Jeffery mendengarkan maklumanku itu.

“Arif dah tau rupanya.” Aku menganggukkan kepala sebagai respons kepada kata-katanya itu.

“Sebenarnya Adrinalah anak yang pak cik paling sayang. Lepas itu pak cik selalu perhatikan dia dari jauh dan bertanyakan kawan-kawan pak cik yang tinggal di kawasan ibunya. Pak cik seboleh-bolehnya nak lihat dia membesar di depan mata pak cik. Tapi ini sajalah rezeki pak cik. Jadi pak cik terpaksa berpuas hati.” maklumnya lagi. Aku terdiam. Pak cik Jeffery ni punyalah sayangkan anaknya sampai sanggup mengintipnya dari jauh. Oro? Aku pun kena intip sama ke? Rasa-rasanya memang ya…

“Rina ada beberapa orang boyfriend. Ada sesetengahnya hipokrit dan bukanlah jenis manusia yang baik. Nasib baiklah Rina cepat-cepat reject mereka. Lepas tu dia berkawan dengan Arif pula. Masa itulah pak cik dapat tengok dia berubah. Dia betul-betul jadi gembira. Adrina sekarang selalu tersenyum dan mudah ketawa. Malah ibunya bagitau dia tak lagi perlu makan ubat antidepressant. Pak cik betul-betul gembira dan bersyukur sebab dia berjumpa dengan Arif.” Aku terkaku mendengarkan kata-katanya itu. Memang sahlah aku pun diintip olehnya! Entah-entah masa aku tengok cerita biru pun dia tau! Malu siuut…

“Sebenarnya Arif la satu-satunya boyfriend Rina yang pak cik mahu berjumpa dan bersembang. Firasat pak cik tak salah bila kita berbual tadi. Arif memang orangnya yang telah mengubah hidup Rina menjadi lebih baik sekarang.” ujarnya.lagi.

“Hehee… pak cik silap oranglah! Rina berubah atas kehendak sendiri. Saya tak buat apa-apa pun. Lagipun kami berkawan baik. Saya bukannya boyfriend dia.” maklumku. Pak cik Jeffery seolah-olah memberikan senyuman teka-teki kepadaku.

“Time will tell…” ujarnya. Aku tak dapat menangkap maksud kata-katanya dengan sepenuhnya. Tapi aku rasa dia masih berharap bahawa akulah orangnya yang dia mahu jadikan menantu. Yearkh! Geli siuut… Tapi entah mengapa dalam masa yang sama aku berasa seronok juga. Hmm… tiga belas dulang hantaran cukup kot?

“Pak cik pulak macam mana? Takkan la pak cik nak dengan Adrina jadi begini sampai bila-bila? Pak cik tak nak ke bersembang dengan dia… dan peluk dia?” tanyaku. Pak cik Jeffery melongo kecil dengan kata-kataku itu. Seketika kemudian beliau tersenyum pahit.

“Pak cik sanggup buat apa saja asalkan Rina terima balik pak cik dalam hidupnya. Tapi pak cik takut dia masih marah dan bencikan pak cik lagi. Entah-entah dia tak lagi anggap pak cik ni ayahnya.” taakulnya dengan membabi buta. Kini giliranku pula memberikan senyuman teka-teki kepadanya. Tapi aku punya senyuman lagi canggih. Aku senyum sodoku… hm-hm! Macam bunyi hantulah!

“Pak cik tau tak apa sebab sebenar Adrina makan antidepressant?” tanyaku.

“Adrina tension sebab hal perceraian pak cik dan ibunya la, kan?” jawabnya dengan agak ragu-ragu. Bukan kaulah Ragunathan! Aku bukan panggil kau. Poh! Podah!

“Kurang tepat. Rina makan antidepressant sebab dia sedih sangat tak dapat berjumpa dengan pak cik lagi. Dia sangat menyesal sebab dia kata dia tak mahu tengok lagi muka pak cik. Sebenarnya dia sangat rindukan pak cik.” ujarku.

“Betul ke? Ibu Rina tak cakap apa-apa pun.” tingkah pak cik Jeffery.

“Saya tak tahu tentang hal itu dan saya tak mahu komen. Tapi Rina yang bagitau saya begitu.” maklumku lagi. Wajah pak cik Jeffery berubah. Senyumannya melebar. Terlakar keceriaan dan emosi teruja pada air mukanya. Rokok yang entah yang keberapa dihisapnya langsung dibuang ke lantai sungguhpun masih panjang lagi. Tapi masih ada gaya Marlboro Man la… sial betui!

**********************************************

Beberapa minit kemudian…

Oih! Kau ke mana tadi Rip? Tanya Nizam. Kuperhatikan Wadi asyik benar bermain SMS. Sahih dengan si Wawa tu! Hiii… Tak puas-puas bersembang lagi ke sementelah hampir setiap hari berjumpa masa kuliah?

“Err… Aku terjumpa member lama masa kat sekolah dulu. Kami tadi bersembang kat luar.” jawabku. Aku terpaksa berbohong kali ini sebab telah berjanji dengan Marl… pak cik Jeffery untuk merahsiakan pertemuan kami tadi.

“Ceh! Kau mana la reti nak menipu, Rip! Member kunun… Ni mesti Adrina telefon kau tadi, kan? Itu yang lari menyorok kat luar, kan?” taakul Nizam.

“Eheheheh!” Aku hanya mampu tergelak kecil. Nasib baik la dia tak syak lebih-lebih.

“Jom kita enjoy!” saran Nizam.

“Mana awek dua ketul yang kau kacau tadi?” tanyaku dengan nada menyindir. Nizam menyeluk koceknya dan mengeluarkan secebis kertas.

“Ta-daaaah!” katanya dengan nada bangga. Ada dua nombor handphone tercatat pada kertas tersebut. Dan dua nama : Sarah dan Tasha. Nampaknya si buaya Sarawak ni telah berjaya dalam misi maksiatnya.

“Woih! Dahlah la tu, Wadi! Kata nak buat guys night out. Ni asyik main SMS dengan Wawa aje. Leceh betul!” marah Nizam kepada sahabatku yang seorang lagi. Aku tersenyum melihatkan telatah mereka berdua.

*************************************************

Isnin. Jam 11.35 pagi...

Kuliah Tort baharu sahaja selesai sudah. Nizam awal-awal lagi mempermisikan dirinya untuk berjanji temu dengan Sarah dan Tasha. Wadi pulak belum apa-apa lagi dah diserbu dek Wawa. Rindu sangat la tu sebab dah dah dua hari tak jumpa. Kemaruk betul… Ah! Ni ada awek cun tengah berjalan menuju ke arahku. Menyibuk betul…

“Hei handsome!” Teguran Adrina yang kini berada betul-betul di hadapanku. Wajahnya ceria. Malah seperti kata bapanya; memang benar-benar nampak ceria.

“Excited nampak? Rindu sangat ke nak jumpa saya?” usikku. Adrina menjelirkan lidahnya dan kemudian mencebik. Marah kunun…

“Arip nak ke mana lepas ni?” tanyanya.

“Nak makan. Lapar la.” jawabku. Pukul 12.30 kang ada kuliah lagi. Habis pukul 2.30 pulak tu. Aku dah le ada gastrik. Adrina tersenyum-senyum.

“Nak join? Lagipun saya memang nak ajak Rina.” tanyaku.

“Sure. Kita jumpa kat sana, okay? Rina nak wee-wee kejap.” maklumnya.

“Ih! Tak senonoh la kau ni!” komenku. Adrina hanya tertawa dan terus berjalan pantas menuju ke tandas. Wee-wee… heh! Buat aku teransang aje. Siut punya budak! Memang sengaja menyakat aku le tu! Aku pula memulakan langkahku ke arah kafetria. Dalam perjalananku yang penuh ranjau dan onak duri itu (saja lebih-lebihkan cerita), aku terserempak dengan Nisah dan seniorku, Michai. Itu sahihlah tengah bersembang tentang hal-hal kesusasteraan tu. Dulu aku pernah mintak Michai buatkan aku cerpen lucah. Dipalunya kepala aku macam tabuh surau! Ni le natijahnya aku terlupa bahawa Michai ni bekas budak sekolah ugama!

“Hai Michai! Hai Nisah!” tegurku.

“Hai Rip! Boleh luangkan masa dengan kami sekejap?” tanya Michai.

“Boleh. Tapi sebelum tu, aku nak clarify dua perkara ni. Pertamanya, bukan aku yang tulis cerita ‘Berahi Abang Bangla’ tu. Itu kerja si Atoi! Keduanya, cerita tentang aku dan Faisal Tehrani bergaduh pasal Dania Danielle tu adalah palsu semata-mata.” ujarku dalam nada bergurau. Michai tertawa. Nisah mencebik.

“Bukan pasal itulah.” ujar Michai.

“Habis pasal apa pulak?” tanyaku.

“Pasal kau dan Adrina.” jawab Nisah dengan tonasi serius.

Oh no… Ini mesti benda tak seronok didengar ni…

- Bersambung -



Footnote :


Aku mengalami kemalangan Khamis lalu! Kereta yang kupandu telah dihentam dari belakang oleh sebuah van mini Suzuki. Kena pula masa itu aku sedang cuba membelok kanan untuk masuk ke mahkamah. Kena pula aku pada hari itu mempunyai perbicaraan kes kemalangan! Ironik sungguh! Keretaku agak teruk juga. Mujurlah aku tidak mengalami sebarang kecederaan. Cuma kepala sahaja yang pening dek terhentak ke headrest kusyen kereta. Aku juga bersyukur kerana pada hari itu aku mahu pula memakai talipinggang keledar. Selalunya agak malas! Kalau tidak, mau lebam mukaku yang kacak dan dikagumi ramai ini dek tersembam ke steering kereta. Atau lebih teruk lagi ke cermin hadapan kereta!

Pun begitu, dalam keadaan malang tersebut aku dapat berkenal-kenalan dengan para anggota polis trafik di IPD Bukit Mertajam ketika membuat repot. Aku berterima kasih kepada mereka semua kerana memberikan khidmat dan layanan yang sungguh baik sungguhpun sibuk dengan urusan pilihanraya di Permatang Pauh. Dan aku juga telah ditawarkan untuk membuat kes-kes kemalangan di sana setelah mereka mengetahui tentangku. Bolehlah dikatakan kemalangan yang kualami pada hari itu adalah 'blessing in disguise'. Namun aku tetap bermuhasabah diri kerana mungkin aku telah bersalah dengan Allah dalam menjalani kehidupanku. Atau mungkin terhadap orang lain, lebih-lebih lagi ahli keluargaku. Mungkin...

Sunday, August 17, 2008

Emo Hero Bab 19

Emo Hero Bab 19

Hampir sebulan sudah berlalu semenjak aku dan Adrina kembali berbaik. Kalau ikut kitaran hidup nyamuk Aedes, dah kira empat generasi berlalu tanpa sebarang pembunuhan oleh Mortein. Malah aku terpaksa mengakui bahawa aku lebih mengenali diri Adrina sekarang berbanding masa aku tertonggeng-tonggeng syok kat dia dulu. Dan yang paling ironik ialah aku menjadi lebih rapat dengannya sekarang berbanding dulu. Ironik tau, bukan erotik! Eleh, bukannya aku tak dapat agak apa yang otak kotor korang tengah pikir tadi!

Adakah aku kembali jatuh cinta terhadapnya? Secara jujurnya…entah! Aku pun tak pasti. Tapi setakat ini kami tidaklah pulak bergaduh atau merajuk-rajuk tuli tak tentu hala macam para pasangan yang dilamun cinta. Malah Adrina juga sudah tidak lagi dengan sengaja mengungkapkan kata-kata provokasi yang menjurus ke arah isu keromantikan de amor. Begitu juga tiada lagi sentuhan-sentuhan provokasi yang mampu mengocakkan hati dan sanubari. Bukannya Adrina tak pernah langsung menyentuhku beberapa kali dan begitu jugalah aku secara tak sedar (yalah tu!). Namun setakat itulah sahaja. Tidaklah kami tiba-tiba dilandai suasana kekok dan tidak selesa dengan sentuhan-sentuhan tersebut. Lagipun ianya bukanlah sentuhan berbentuk seksual sungguhpun malaikat Raqib dan Atid cukup berbulu melihatnya.

Pun begitu perhubungan kami menjadi semakin akrab dan erat. Apabila aku tidak menghabiskan masaku bersama-sama Nizam dan/atau Wadi, maka pasti masaku itu akan terluang bersama Adrina. Pergi makan bersama. Mentelaah dan belajar di laib bersama. Berkaraoke bersama. Kekadang tu clubbing bersama. Ada sekali tu curi buah mempelam epal di rumah Puan Hajjah Zainab (pensyarah Undang-Undang Syariah) pun bersama-sama jugak!

Kadang-kala aku terasa bersalah kerana bagai memperalatkan Adrina untuk memenuhi masa bosanku tatkala Wadi dan Nizam tiada. Perasaan tersebut kugemakan secara zahir apabila sedang mentelaah bersama Adrina pada suatu hari. Gadis tersebut hanya melakarkan senyuman manis dan menjawab “Rina enjoy bila dengan Arip, apa!”

Dan aku juga berasa enjoy apabila bersama dengan Adrina…

*******************************************************

“Apa benatang besar gedabak yang kau bawak tu, Rina?” tegurku dengan kemesraan decepticon tatkala ternampakkan Adrina menggendong sebuah barang berbentuk empat segi sama di kafeteria tempat kami berjanji temu.

“Wa’alaikumussalam… Rina sihat, Ariiiip. Thank you for asking.” balasnya kembali dengan sulaman senyum sindiran. Punggungnya yang pada agakanku berfigura 34 pada skala American’s Top Model segera dilabuhkan pada bangku kusam kafeteria.

“Tu diaaa! Dah pandai bergurau ala-ala ahli sufi pulaaak!” perliku kembali. Kemudian aku terus menyanyikan zikir Tola’al Badru ‘Alaina. Adrina tertawa.

“Jangan memain! Rina sekarang dah buat sembahyang Zuhur, Asar dan Maghrib, tau! Subuh dengan Isya’ akan menyusul di episod akan datang!” maklumnya dengan gaya melawakku. Aku tertawa. Memang semenjak akhir-akhir ini banyak kuperhatikan perubahan positif yang berlaku dalam hidup Adrina. Beliau sudah mula mengerjakan solat. Arak telahpun ditinggalkan sebagai minuman ruji ketika berlibur dan kini tak lagi disentuh pada setiap masa. Malah beliau tidak lagi memakai pakaian yang seksi apabila kami berjanji temu. Bab itu sebenarnya membuat aku agak kecewa sikit. Yalah… aku ni kan lelaki normal! Bukanlah aku tak berbangga dengan perubahan pemakaiannya itu, tapi kecewalah sikit! Hahahaha!!!

“I’m so proud of you!” ujarku seraya telapak tangan kananku menepuk-nepuk kepala Adrina macam gaya memuji kucing jinak di tapak ekspo. Adrina yang mungkin berasa agak malu dengan pujianku spontan mejelirkan lidah dengan mimik muka nakal.

“Apa tu?” tanyaku sambil memandang ke arah barang misteri yang dikendong olehnya. Adrina terus mengunjukkannya kepadaku.

“Ini album Rina dengan geng-geng yang dikasihi. Dalam album ni ada banyak gambar Shaleen.” Mataku terbeliak tatkala mendengarkan perkataan ‘Shaleen’ diungkapkan. Tanganku spontan terangkat persis ingin merabut terus album tersebut di tangan Adrina. Gadis tersebut ketawa besar melihatkan telatahku itu.

“Ambooi… excited betul bila mendengar nama Shaleen, ya?” sindirnya.

“Bukan sebab itulah! Manalah tau kot-kot ada gambar korang pakai swimsuit dalam tu!” ujarku membela diri. Yalah tu!

“Yalah tu!” balas Adrina. Haa… tengok! Tengok! Aku dah agak dah dia akan cakap ayat yang serupa macam korang semua. Hmh! Dasar ompompuan yang tak nak berkongsi kasih! Adrina terus menghulurkan albumnya kepadaku. Dan dengan pantas aku mula menyelak-nyelaknya. Aku terpaku. Memang banyak betul gambar Adrina bersama Shaleen. Aii… hatiku kini berasa teruja namun dalam masa yang sama turut terluka.

“Are you okay?” tanya Adrina yang melupuskan perasaan suramku. Aku turut berasa bahu kananku dipegang dengan erat.

“I really miss her…” ujarku secara sedar tidak sedar sedangkan mataku masih tertancap pada album Adrina. Buat seketika tiada sepatah kata diungkapkan oleh kami berdua. Aku yang menyedari suasana pelik tersebut spontan mengalihkan pandanganku ke arah Adrina. Gadis tersebut kelihatan agak terkejut dengan perbuatanku yang secara tiba-tiba itu.

“Malam ni kita pergi ke tempat favourite Shaleen. Mungkin dia ada kat situ.” saran Adrina. Aku terpaku seketika. Namun fikiran rasionalku telahpun mengetahui apakah bentuk jawapan yang sepatutnya diluahkan terhadap gadis di hadapanku ini.

“Tak payahlah, Rina. Memang Shaleen tak akan mahukan saya. Cinta bertepuk sebelah tangan ni memang menyakitkan. Kalaupun terjumpa dia dan dia bagi jawapan yang serupa, lagi la hati saya akan parah terluka. Cukuplah hati saya terobek buat kali ni. Rasanya masih belum pulih lagi.” balasku. Adrina menggelengkan kepala.

“Arip jangan la mudah mengalah! Orang pompuan memang macam tu. Ada yang nampak macam buat-buat tak tahu saja tapi sebenarnya memang tergila-gilakan lelaki yang dia anggap macam kawan biasa dia. Rina rasa Shaleen pun sebenarnya macam itu juga. Dia tak menangis untuk orang lelaki semenjak Rina kenal dia, tau? Tapi dia menangis sebab Arip. Dua kali pulak tu. She loves you and I’m very sure of that!” hujah Adrina untuk mematahkan kata-kataku tadi. Aku merenung ke arahnya. Ternyata gadis di hadapanku ini memang bersungguhan. Aku tersenyum.

“Thanks. Mungkin satu hari nanti. Tapi bukan sekarang. Saya tak bersedia lagi.” ujarku. Adrina menganggukkan kepala. Namun dalam masa yang sama suatu keluhan kecil tetap lolos darinya.

“Cinta bertepuk sebelah tangan ni memang hurtful, kan?” komennya. Aku mengangguk sekali lagi. Tidak kuketahui mengapa beliau perlu mengulangi kata-kataku tadi.

*********************************************

Dua hari kemudian…

Pada malam ini aku, Wadi dan Nizam menghabiskan malam kami dengan melepak di Bistro Semartilem. Aku bukannya suka clubbing. Tapi inilah masanya yang sesuai untuk kami bertiga benar-benar melepak dan berbual kosong lama-lama. Lagipun Nizam yang belanja. Dia rasa macam bersalah dengan aku. Itulah katanya. Tapi aku tak kisah pun. Kami memilih bistro ini sebab bebudak band indie suka buat gigs kat sini. Malam ni kumpulan Syuga pulak membuat persembahan mereka.

“Sungguh… Sungguh…

Kaulah tempatku berteduh…

Saat hati…

Tengah rapuh dan membusuk…

Kau beri aku erti…

Maka kutegar berdiri…”

“Memang best la diorang!” pujiku dengan suara lantang. Nizam dan Wadi turut terangguk-angguk mengikut ritma dan rentak lagu tersebut.

“Menggilaimu setengah mati…

Tanpa kuragu… Woooo…

Bahawa kaulah pilihan jitu…

Dan aku mahu… selamanya denganmu…”

Apabila tiba pada lirik tersebut, kebanyakan pengunjung ikut sama menyanyi. Begitu juga dengan kami bertiga. Tatkala selesai menyanyikan lagu tersebut, kami bangun dan bertepuk tangan serta bersorak macam chimpanzee dapat nasi lemak sambal telur. Buat seketika deejay memainkan lagu instrumental minus-one sementara kumpulan Syuga berehat.

“Aku nak terkucil la. Kat mana jamban?” tanya Wadi. Hii… macam orang tua la mamat Jawa nih! Lain kali pakai Mami Poko aje la. Aku menunding ke arah pukul dua. Sahabatku itu segera meluru ke arah tundinganku. Nak terberak gamaknya budak ni! Oro? Mana pulak si Nizam? Aku memandang sekeliling. Laa… tengah mengayat awek rupanya! Uii… boleh tahan jugak minah tu. Nampak macam awek Punjabi. Atau mungkin Pakistan. Kenyang la kau makan roti nan Nizam oii…

“Memang best la band tadi.” Tiba-tiba kedengaran suatu suara seolah-olah besembang denganku. Aku berpaling ke arah meja di sebelah kananku. Seorang lelaki yang dalam lingkungan usia 40 tahun sedang tersenyum ke arahku. Raut wajahnya sungguh segak dan macho. Aii… harap-harapnya bila aku mencecah umur macam mamat tu aku pun segak dan macho macam dia jugalah hendaknya. Yalah, masa umur itulah seorang lelaki selalunya ada banyak duit dan harta. Baharulah boleh dapat artis yang lawa macam Siti Nurhaliza. Eh, Sharifah Amani sekarang umurnya berapa, ek?

“Lagu band tu mengingatkan saya pada lagu Eight Days A Week daripada kumpulan Beatles.” ujarnya lagi. Memang sah dia tengah bersembang denganku. Senyumannya sangat ramah. Malah aku rasa macam pernah tengok dia ni. Tapi kat mana, ya?

“Memang betul! Tajuknya pun Lapan Hari Seminggu.” ujarku. Kami sama-sama tertawa.

“So… You come here for the booze or the babes?” tanya lelaki tersebut. Maksudnya sama ada aku datang untuk minum tuak atau mengayat aweks macam si badigol buaya Sarawak tu. Aku menggelengkan kepala.

“Neither. I always come here for the band. Saya tak minum. Saya tak pandai mengorat. Tapi saya suka dengar muzik. Dan saya suka berkaraoke. What about you, sir?” tanyaku pula kepada lelaki tersebut setelah menjawab pertanyaannya.

“Also for the band. And this is ice lemon tea.” jawabnya sambil menunding ke arah minumannya. Kami sama-sama tertawa.

“Tak mahu tanya kenapa pak cik yang dah tua bangka ni ada kat tempat macam ni?” tanyanya tiba-tiba. Aku tersenyum.

“Kan pak cik dah bagitau tadi? Apa salahnya datang ke sini untuk menikmati muzik dari orang-orang yang berbakat? Kalau saya jadi pak cik pun saya selalu akan datang.” jawabku. Lelaki tersebut tertawa besar.

“You’re very polite. And kind-hearted. I like you.” komennya.

“Thanks. Just to let you know… I’m not gay.” selorohku. Lelaki tersebut tertawa terbahak-bahak. Begitu juga aku. Dah macam mabuk la pulak kami ni.

“Nice to meet you. I’m Jeffery. Muhammad Jeffery.” Lelaki tersebut memperkenalkan diri seraya menghulurkan tangan kanannya ke arahku. Aku bangun dan menjabat salamannya.

Nama saya Arif Akmal. Nice to meet you too.” ujarku. Tiba-tiba lelaki tersebut menarikku ke arahnya lantas merapatkan wajahnya ke telinga kananku.

“I’m Saidatul Adrina’s father!”

- Bersambung -

Footnote :

Anakku, Damia Uzma nampaknya mempunyai bakat melukis sepertiku juga! Baharu-baharu ini dia telah men-cutex kuku tangan dan kakinya masa aku tengah lena dibuai mimpi. Bertuah punya anak! Namun semasa menyental dakwat permanent marker di kuku-kukunya, aku turut berasa kagum kerana budak berumur tiga tahun lebih sepertinya mampu mewarnakan kuku-kukunya tanpa sedikitpun terkena pada kulit.

Cerpen yang kutulis pada tahun lepas (2007) bertajuk 'Curang SMS' baharu sahaja diterbitkan di dalam Majalah Keluarga Harmoni untuk bulan ini (isu 15-30 Ogos). Aku melilau mencarinya semasa outstation beberapa hari ini. Akhirnya aku menjumpai majalah tersebut di sebuah kedai runcit yang berdekatan dengan rumahku. Aku terpaksa membacanya kembali kerana sudah terlupa bagaimana jalan ceritanya. Kini, aku mulai bersemangat kembali untuk menulis cerpen.

Akhirnya siri kartun Avatar - The Last Air Bender Book 3 (Fire) telahpun selesai kutontoni di komputer milik adikku. Bagiku, inilah siri terbaik yang pernah kutontoni selepas Naruto Shippuuden, episod Sasori bertarung dengan Sakura dan Chioba. Aku benar-benar berharap agar dapat menonton cerita seperti itu lagi.

video

Friday, August 8, 2008

Emo Hero Bab 18

Emo Hero Bab 18

“Rina jangan memain.” Rina menggelengkan kepala sebagai respons kepada kata-kataku tadi. Rambutnya membuai-buai macam awek Silky Girl dalam iklan televisyen. Ni kalau guna untuk sapu sawang kat bilik aku cukup bagus ni… Hmm… sambil nyanyi lagu awek Silky Girl Puteri Sarah Tut-tut-tutututut!

“Rina memang tak tau cara sembahyang. Parents Rina tak pernah sembahyang dan diorang tak pernah ajar Rina sembahyang.” maklumnya. Aku bungkam. Memang beginilah keadaan umat Islam di zaman ini. Memang patutlah kita sekarang menjadi lemah dan mundur. Hatiku beristighfar ala-ala kumpulan Rabbani (ambik lawak Faisal Tehrani).

“Habis tu macam mana Rina tau menulis Jawi, buat ayat dalam bahasa Arab dan bercakap guna bahasa Arab?” tanyaku. Yang bengangnya markah dia lagi tinggi dari aku pulak tu! Aqtulul Adrina fil maktabah! (aku akan bunuh Adrina di perpustakaan!)

“Rina belajar sendiri-sendiri. Bunyinya tak logik, kan?” perjelasnya. Aku segera teringatkan kata-kata ‘kembar’ Adrina bahawa beliau mempunyai IQ yang tinggi. Kira genius la minah ni. Jadi memang tak ada masalah la untuk belajar dalam masa yang cepat. Macam Sharingan Sasuke-Kun!

“Belajar sendiri?” tanyaku. Adrina mengangguk.

“Rina malu kalau orang lain tau…” ujarnya. Malu apa pulak? Bukannya dia jalan ke Pekan Rabu pakai baju tak berlengan nampak bulu ketiak. Eh! Awek cantik mana ada bulu ketiak! Diorang semuanya suci dari benda-benda jelik macam tu.

“Dahsyat! Rina ni genius ke?” tanyaku untuk mengumpannya. Rina tertawa kecil.

“Rina hafal sungguh-sungguh la.” jawabnya.

“Macam Nizam la. Ada photographic memory.” jawabku. Nampaknya gadis ni sengaja mengelak untuk memberitahuku tentang IQnya. Memang sahih fikirannya cukup bernas. Boleh join BERNAS la satu hari nanti! Nanti dapat la aku bekalan beras free!

“Lebih kurang. Tapi dia tu rajin. Rina malas!” balasnya seraya tertawa. Aku hanya tertawa kecil Bukannya lawak sangat pun. Itu pun cukup baik aku nak ketawa. Kalau bapak aku dengar perkataan malas (walaupun melawak), mau dimakinya tak cukup kitab!

“Can I be excused from sembahyang for this time being?” tanyanya dengan bunyi-bunyian comel. Ni terikut Nora biskut Danish la ni! Noraaa… kat mana kau Noraaa… aku mengadakan changkul untok kapalamu Noraaa….

“Tanya Allah la… bukan tanya aku.” jawabku.

“Kalau gitu Arip ajar Rina.” ujarnya pula.

“Cara orang lelaki dengan pompuan lain, tau? Patutnya Rina tanya ustazah. Bukannya saya yang jahil jugak ni. Satu lagi, jangan pulak bersolat sebab saya. Jadi syirik pulak kang. Solat sebab Rina tau solat tu Allah yang suruh.” balasku.

Alaa… Arip ajar la Rina! Sekarang ni ajar Rina bacaan sembahyang dulu. Arip baca la. Rina dengar dan cuba hafal.” pujuknya pula.

*****************************************

Lebih kurang setengah jam kemudian…

“Kau ni ada Sharingan ke Rina?” ujarku dengan muka berkerut.

Sharingan? Apa tu?” tanya Adrina kembali.

“Dalam komik Jepun Naruto, ada satu klan ninja tu matanya ada hikmat Sharingan. Kalau dia tengok mana-mana ninja punya hikmat pun dia boleh tiru seratus peratus tepat.” terangku.

“Cool…” balasnya.

“Kamu la yang cool! Aku sebut sekali aje kamu dah ingat cara bacaannya. Siap gaya bunyinya sekali.” ujarku. Beberapa minit tadi aku membacakan bacaan-bacaan dalam solat berserta surah-surahnya sekali dari solat subuh hinggalah ke isya’. Ternyata Adrina dapat menghafalnya dengan hanya sekali mendengar dan membacakannya kembali dengan tepat dan betul. Aku benar-benar terperanjat labi-labi (terperanjat dengan gaya menguak-nguakkan tangan) kerana amat ketara bahawa memori fotografik Adrina jauh lebih hebat daripada Nizam. Adrina yang masih memandu menoleh seketika ke arahku.

“You look terrified.” komennya.

“Tentulah!” balasku. Dia ni tak nampak ke aku hampir menguak-nguakkan tangan gaya terperanjat labi-labi? Tapi aku berani kerat jari bahawa korang yang tengah membaca ni pun mengepak-ngepakkan tangan untuk cuba menghayati gaya terperanjat labi-labi, kan? Hahaha! Alaa… jangan la malu-malu. Akuilah bahawa korang pun gila macam aku jugak, kan? Sengihku terlupus tatkala terdengar Adrina melepaskan keluhan berat.

“Itu sebabnya Rina tak nak belajar betul-betul. Dulu masa kat sekolah Rina dipencilkan sebab kebolehan ‘Sharingan’ Rina ni laa.” ceritanya dengan nada muram. Keadaan hening daripada perbualan buat seketika.

“You think I’m a freak, don’t you?” tanyanya tiba-tiba. Aku spontan menggelengkan kepala.

“Saya rasa Rina sangat cool dan istimewa. Menakutkan sikit. Tapi sangat istimewa. Seronok betul dapat berjumpa dengan orang istimewa macam Rina ni!” jawabku. Adrina terus menoleh ke arahku. Kemudian kembali memakukan pandangannya ke arah jalan raya sambil tersenyum lebar.

“Arip selalu cakap perkara yang boleh buat orang perempuan jatuh hati pada Arip, tau?” ujarnya tiba-tiba. Tahi hidungku seolah-olah beku mendengarkan ungkapan tersebut.

“Apa pulak! Saya cakap apa yang saya rasa dalam isi hati saya aje!” tingkahku.

“Tu la sebabnya… Arip cakap dari isi hati Arip. Apa yang Arip cakap tu betul-betul tulus dan boleh buat awek terharu, tau?” ujarnya lagi. Alamaaak… aku benci topik-topik sebegini. Resah gelisah ketiak aku dibuatnya! Namun aku mendapat cara untuk mematikan topik tersebut dengan segera dan mengikut piawaianPersatuan Peminum Teh Cina Bukit Mertajam.

“Ye ke? Tapi Shaleen tetap tak mahukan saya.” ujarku. Adrina terus terdiam, seperti yang kujangka. Tapi dah la aku rasa bersalah pulak! Okey! Cepat tukar topik! Tapi ingat… jangan topik romantik atau lucah! Err… kalau lucah sikit tu okeylah!

“Rina ada Sharingan. Saya pulak ada Kage No Hentai.” ujarku tiba-tiba.

“Mm? Kage No Hentai? Hikmat ninja apa tu?” tanya Adrina melayani fantasi bebudakku.

“Hm… Pornographic memory!” jawabku seraya tertawa berdekah-dekah. Adrina seperti biasa terus mendaratkan cubitannya di lenganku.

***************************************************

Sepuluh minit kemudian…

Akhirnya kami tiba ke destinasi rahsia lagi misteri yang Adrina mahu kami pergi. Jam telahpun menunjukkan pukul 7.43 pagi. Aku memandang sekeliling. Ianya seperti sebuah belukar. Namun setelah aku mengamat-amati dengan teliti ternyata ianya sebuah kebun yang dipenuhi dengan pelbagai jenis tanaman pokok buah-buahan dan sayuran. Dan sayup-sayup di hadapan kami tersergam sebuah rumah agam yang agak kontemporari seni binaannya. Ada tak grup nasyid kontemporari tinggal kat situ?

Ada tak grup nasyid kontemporari tinggal kat situ?” Mulutku memaculkan apa yang bermain di fikiran seperti biasa. Malas aku nak marah dengan mulutku ini. Asalkan dia tak mencarut, itupun dikira cukup baik.

“Hm?” tanya Adrina yang nampaknya juga sedang mengelamun.

“Tak ada apa-apa. Just thinking out loud.” maklumku. Gadis tersebut tersenyum.

“Kita dah sampai. Yey!” maklum Adrina. Eleh, sebaik saja memasuki kawasan berpagar tadi aku sudah pun mengetahui akan perihal tersebut.

“Kat mana kita ni?” tanyaku.

“Kita kat rumah arwah atuk Rina.” maklum Adrina. Arwah? Eh, rasa macam nak menyeramkan dirilah pulak! Betui ke ini Adrina ni?

“Kita nak ke rumah tu ke?” tanyaku. harap-harapnya tidak la… Tapi dah pagi terang sebegini takkan hantu ada lagi, ya tak? Tapi kat rumah tu pasti gelap! Alamaaak…

“Taklah. Nenek sekarang ada kat Bandung. Yang ada kat rumah tu cuma orang-orang gaji nenek aje. Rina dah call diorang semalam untuk bagitau kita akan datang ke sini. Minta diorang tolong bukakan pintu pagar.” maklum Adrina lagi.

“Kalau begitu kita nak ke mana sebenarnya ni?” tanyaku dengan nada tidak sabar. Entah apa-apa jawapan yang dia bagitau aku tadi. Macam bukan bagi jawapan aje. Ni kalau ambik SPM Bahasa Melayu sekali lagi ni sohih akan gagal dengan jayanya.

“Ke situ.” jawab Adrina. Aku spontan memandang ke hadapan. Apa taknya, sebelum ni asyik memandang ke arah mukanya yang comel tu.

“Waa…” Ternyata permandangan di hadapanku adalah lebih indah daripada wajah comel Adrina. Kami tiba di sebuah lereng bukit yang amat memukau panorama di sekelilingnya. RAV-4 akhirnya berhenti di situ.

“Jom!” ujar Adrina. Beliau sibuk mengeluarkan barang-barang di dalam kenderaan tersebut. Aku sebagai lelaki gentleman lagi berbudi pekerti serta disanjungi pelbagai kaum termasuk di Sabah dan Sarawak segera menolong beliau. Hmm… Ada tikar… Sahih kami akan berpiknik hari ni.

“Sahih nak berpiknik kat sini, ya?” tanyaku. Adrina tersenyum.

“Surpriseee!!!” teriaknya. Entah apa yang surprise aku pun tahu. Tapi aku sengaja membuat ekspresi terperanjat dengan melompat-lompat ke sana-sini.

“What are you doing?” tanya Adrina.

“Tengah terperanjat beruk ni!” jawabku. Beliau tertawa lantas mencubitku kerana menyindirnya tadi.

***********************************************

Beberapa minit kemudian… (malas nak tengok jam)

“Macam mana?” tanya Adrina yang lebih ralik memerhatikanku menyantap sarapan pagi hasil air tangannya. Keadaan udara pagi yang sungguh nyaman, ditambah pula dengan alam sekeliling yang cantik lagi tidak tercemar dan makan pula masakan yang dibuat oleh seorang gadis jelita. Memang inilah sarapan pagi yang paling best dalam seumur hidupku.

“Boleh la…” jawabku. Saja la tak nak bagi minah tu kembang hidung sebesar Stadium Sarang Burung. Adrina tersenyum.

“Lain kali Rina akan cuba lebih baik lagi. Biar masakan Rina setaraf dengan Chef Wan.” ujarnya dengan penuh bersemangat. Aku tertawa.

“Sebenarnya masakan kau ni dah memang sedap. Sedap daripada masakan mak cik brutal.” maklumku.

“Mak cik brutal?” tanyanya.

“Ha-ah! Mak cik kafe Fakulti Undang-Undang tu la.” jawabku. Adrina tertawa. Suka sangat nampaknya.

“Tak baik, tau?” tegurnya setelah selesai menghabiskan baki tawa.

“Apa pulak! Lu yang gelak sakan macam abang long dubuk Afrika.” kutukku kembali. Adrina kembali tertawa. Kemudian mencebikkan bibir.

“Ah! Lupa sesuatu la!” ujarnya seraya berlari ke arah SUV. Aku hanya memerhatikan sahaja gelagatnya yang membuka kedua-dua pintu RAV-4 dan membuat sesuatu pada dashboard kenderaan tersebut. Seketika kemudian berkumandanglah lagu yang sangat sedap pada telingaku. Sangat cool pulak tu. Aku menghayati setiap bait liriknya.

“When I wake up in the morning love
and the sunlight hurts my eyes

And something without warning love
bears heavy on my mind.
Then I look at you and the world's alright with me
Just one look at you and I know it's gonna be -

A lovely day - lovely day
lovely day
lovely day
lovely day”

“Lagu ni best!” komenku. Adrina mengangguk.

“Penyanyinya Bill Withers. Tajuknya Lovely Day.” maklumnya. Aku tersenyum.

“What’s with the smiling?” tanyanya.

“Saya betul-betul seronok hari ni. Terima kasih.” ujarku. Adrina pula tersenyum.

“Rina nak balas balik pengalaman best ‘tengok wayang’ haritu.” balasnya. Kami sama-sama tertawa. Lirik lagu tersebut mula tiba di bahagian “Then I look at you and the world's alright with me. Just one look at you and I know it's gonna be… A lovely day”

“Lovely day-lovely day-lovely day…” Dan kami berdua seperti tahu-tahu saja untuk bersama-sama menyanyikan korusnya.

Aku sangat gembira dan teruja pada hari ini. Dan aku pasti setiap kali aku juga berasa begitu bila menghabiskan masa bersama Adrina. Tidak perlu control macho. Tak perlu rasa kekok. Nampaknya beliau adalah sahabat baikku yang terbaharu. Aku tahu bahawa kebarangkaliannya aku mungkin akan menghadapi masalah kelak. Namun buat masa ini aku tak peduli. I’m having a lovely day-lovely day-lovely day-lovely day….

- Bersambung. -

video

Sunday, August 3, 2008

Emo Hero Bab 17

Bab 17

Jumaat, pukul 9.53 malam. Di Restoran Siam Best.

“Girls, let me introduce you to both my best buddies. Arif and Wadi.” Aku hanya memandang tak berkejip ke arah ketiga-tiga gadis yang sangat dahsyat penampilan mereka. Aku ingat ini la kali pertama aku bertemu dengan kaum peribumi Amazon dalam hidupku.

“Hello! I’m Yanni.” ujar gadis yang memang tak dapat kunafikan kecantikannya. Cuma masalahnya lebih banyak kulit yang aku nampak dari kain pada tubuh melepaknya. Bukanlah tak bagus untuk aku. Aku enjoyyy… Tapi biasalah kena tunjuk alim kucing parsi sikit! (bunyi alim kucing parsi : Miau! Miau! Issh-issh-iiiisssshhh…) Ooo.. Jadi ini la Yanni, girlfriend Nizam yang muttakhir. Tatkala ini aku, Nizam dan Wadi telahpun melabuhkan punggung kami ke kerusi empuk di restoran tersebut.

“Hai! I Fay.” sapa seorang lagi gadis yang tak kurang hebat penampilan seksinya. Fay? Hidung penyek steamroll apahal nak guna nama omputeh pulak? Wong Fei Hong kot? Seeifuuu!!!

“Cheers! The name’s Marianna. You can call me Rina.” ujar seorang lagi gadis yang menyentakkan hatiku. Panggilannya sama macam Adrina. Dan sekarang aku dah teringatkan minah tu pulak!

“Arif marah kat I dan Wadi sebab kami berdua jarang spend time dengan dia. Itu sebab I angkut diorang berdua to tag along with me.” maklum Nizam dengan nada menyindirku. Sialan punya buaya Sarawak! Balik ke rumah nanti aku akan palu dahi kau dengan koleh besi membancuh Maggi macam kompang. Siap la…

“Haa… tengok! Tengok! He’s fuming already!” ujarnya lagi seraya tertawa. Yang lain-lain turut tertawa. Aku pulak tertawa bagai dipaksa.

“Both of you dah ada awek … kesian la abang Arif kita tinggal sorang-sorang.” ujar Marianna dengan senyuman meliriknya. Tapi aku rasa dia tersenyum sebab dari tadi mata aku dok terlekat kat dadanya yang terdedah luas kot?

“Not really. He got Adrina. She’s really gorgeous.” sampuk Wadi. Waah… dah berani tunjal bahasa Inggeris depan aweks sekarang ni, ya? Nampaknya aku la paling ketinggalan dalam hal ni. Yalah, aku masih rasa kekok dan segan lagi.

“Adrina? Gorgeous? You mean… Saidatul Adrina?” tanya Marianna tiba-tiba. Aku tergamam. Dan aku mengagak begitu juga dengan Nizam dan Wadi.

“Awak kenal dia?” tanyaku. Kali ni mataku tertancap ke anak mata Marianna. Gadis tersebut berasa agak segan lalu melarikan pandangannya ke arah lain. Eik? Tadi aku pandang kat dada membuak dia buat derrk aje. Ni mayu-mayu dugong pulak?

“Kenal. Dia satu sekolah dengan I. Nama panggilan kami sama. Jadi orang suka mengusik kami ni kembar.” ujar Marianna. Kembar? Biar benar pompuan ni… Berapa lama dah kau tak tengok mukamu kat cermin?

“But she’s way too beautiful. Mustahil la kami kembar!” ujarnya lagi seraya tertawa. Haa… baguslah kau telah sedar akan asal-usulmu, nak!

“I envy her. Adrina is not only gorgeous… Dia sangat bijak. IQnya sangat tinggi from average people.” ujar Marianna lagi. Kali ni kami semua terdiam.

“Ye ke? Tapi Nizam dapat markah paling tinggi dalam batch kami. Adrina cuma dalam top ten aje.” maklumku. Marianna mengangguk sambil tersengih.

“Memang dia macam tu. Dulu pun macam tu. I guess she has lots of issues till today.” komen Marianna.

“Issues?” tanya Nizam. Gadis tersebut mengangguk.

“Dia tak bagitau you all ke? Adrina came from a broken home!”

************************************************************

Lebih kurang 3 jam kemudian…

“Sekarang barulah aku tau mengapa kau sanggup maafkan dia. Nasib dia lebih kurang macam aku jugak.” Aku menoleh ke arah Nizam yang sedang menikmati sedutan Dunhillnya. Kami kini sedang menikmati kopi O panas di gerai Abang Bulat. Alaa.. kat tepi sungai tu la…

“Sebenarnya aku pun tak berapa percayakan cerita si Adrina tu sebelum ni. Tapi sekarang dah ada pihak ketiga yang verify kebenaran cerita dia tu. Takkanlah aku nak pertikaikan lagi, ya tak?” ujarku pula.

“Pun begitu apa hak dia nak menganiaya orang macam itu?” pertikai Wadi pula. Beliau kemudian menyambung kembali meniup-niup di bibir cawan kopinya yang masih berasap.

“Mak bapak kau tak bercerai, Di. Tapi aku dan Adrina sama-sama datang dari keluarga bercerai-berai. Yalah, mungkin diorang berdua masih sayangkan kami. Tapi dalam masa yang sama diorang berdua juga dah lukakan hati kami. Jiwa anak daripada keluarga yang bercerai memang kacau-bilau. Jadi kadang-kala orang macam kami ada yang boleh menahan diri dari buat benda bodoh. Tapi ada juga yang tidak.” Nizam kali ini mempertahankan Adrina pula.

“Aku sebenarnya rasa bersalah pada Adrina; walaupun dia tak tau sebenarnya aku tak percaya cerita tentang familinya dulu.” ujarku.

“Jadi kau nak bagitau dia ke?” tanya Wadi. Aku menggelengkan kepala.

“Ignorance is bliss, right?” komen Nizam. Aku mengangguk sambil tersenyum.

“Eh! Esok apa program kau?” tanya Nizam lagi.

“Eleh, buat apa korang berdua nak sibuk? Bukannya aku pergi kemana-mana dengan korang pun!” sindirku. Nizam dan Wadi sebenarnya sama-sama ada janji temu esok.

Alamak bro… takkanlah kau marah lagi dengan kami?” ujar Nizam lagi. Aku tertawa.

“Pucat kulit babi korang berdua! Adrina ajak aku keluar entah ke mana pagi-pagi buta lagi. Katanya ada surprise.” maklumku.

“Pukul berapa korang nak dating?” tanya Wadi.

“Kepala hotak dating!” bentakku. Wadi tertawa. Sukanya dapat mengenakan aku, ya? Nantilah bila aku sorok semua spenda kau atas almari. Biar padan muka keluar dating dengan Wawa tak pakai spenda!

“Aku kena tunggu dia jam 6.30 pagi besok. Gila betul pompuan tu.” rungutku.

“Eleh… tapi kau ikut saja permintaannya tu, kan?” usik Nizam. Aku membalas sindirannya itu dengan tinju Atuk Din Terlentang Kat Pinggir Kali ke bahu kirinya. Nizam dan Wadi hanya tertawa berdekah-dekah.

*****************************************************

Pukul 6.47 pagi. Hari Sabtu. Huaaa… (menguap)

“Sorry terlambat!” Itulah kata-kata yang pertama kudengari pada hari Sabtu ini sebaik sahaja aku membuka pintu Toyota RAV-4 milik Adrina. Aku tersenyum.

“’Alaikumsalam warahmatullah…” balasku.

“Aduss… terkena aku…” ujar Adrina. Aku tertawa. Sebaik sahaja menutup pintu, aku menoleh ke belakang.

“Nak cari panties Rina lagi ke?” usik Adrina seraya tertawa.

“Hotak! Apa yang ada dalam bakul dua bijik tu?” tanyaku. Adrina tertawa.

“Rahsia. Nanti Arip tengok sendiri.” jawabnya. Hii… macam X-Files nak berahsia-rahsia pulaaak. Namun aroma asing yang berlegaran di dalam ruang SUV ini membolehkan aku mengagak apakah isi kandung di dalam kedua-dua bakul tersebut.

“Rina ni daripada mana sebenarnya ni?” tanyaku.

“Dari rumah.” jawabnya. Oro! Pukul berapa dia bangun?

Awalnya Rina bangun!” komenku.

“Hm! Hm! You have no idea!” balasnya dengan bangga.

“Abis? Solat subuh tak?” tanyaku. Adrina memejamkan mata sambil memendekkan leher dengan mengangkat kedua bahunya. Nak buat comel-comel bersalah la tu.

Tarak! Tarak! No comel-comel bersalah! Singgah kat masjid universiti untuk solat subuh dulu!” desakku.

“Arip ni alim sangat la…” rungutnya. Jelas nada manjanya kedengaran di telingaku. Nak bagi hatiku cair le tu. Jangan harap, Ezora! Hatiku dah teguh dek dipasakkan dengan lagu-lagu nasyid al-Jawaher. Bulan Ramadhan yang mulia… umat Islam berpuasa… menunai rukun ketiga… patuhi lampu isyarat… kita di bumi Allah… ingat hari Akhirat… Eh! Macam salah lirik aje!

“Bukan alim tak alim… Solat tu wajib. Kita orang Islam. Berdosa kalau tak buat.” perjelasku dengan nada tegas. Buat seketika kami berdua terdiam. Aku cakap kasar sangat ke tadi? Tak kot? Mungkin agak keras kot?

“Rina sebenarnya tak pernah sembahyang.” Tiba-tiba suara Adrina dengan agak perlahan tapi cukup untuk menyentakkan suasana tegang tadi.

“Oro?” Rina memandang ke arahku yang tergamam.

“Rina tak tau cara sembahyang.” ujarnya lagi.

“Oro?”

- Bersambung! Korang yang membaca ni dah solat ke belum? -