Saturday, July 26, 2008

Emo Hero Bab 4

Emo Hero Bab 4

“Lebat lagi hujan rupanya.” getusku dalam hati. Adrina tentu masih terperangkap di sana. Aku yang kini sedang memandu kereta Nizam ke arah destinasi yang diniatkan tadi sempat mengerling ke arah pakaianku yang kini agak basah kuyup.Tentu kusyen kereta pun akan basah. Nasib baik la Nizam tak berkira tentang hal macam ni. Kalau tak mau disuruhnya aku jilat kusyen yang basah tu sampai kering.

Semakin aku mendekati perhentian bas tersebut, semakin keras jantungku berdebar. Kalau doktor letak stetoskop kat dada aku sekarang, mau dia jadi pekak nanti. Akhirnya aku tiba di perhentian bas tersebut. Seperti yang kuduga... atau mungkin kuharapkan... Adrina masih berada di situ. Masih tegak berdiri di atas bangku perhentian bas tersebut. Hm... lama jugak dia tahan berdiri macam tu. Bagus kalau dia join Wataniah ni. Inilah barisan kiitaa…

Dalam keadaan hujan mencurah, aku masih dapat melihat ekspresi wajah Adrina. Ekspresi terkejutnya apabila beliau melihatku. Dengan berhati-hati aku membuat pusingan-U sebelum berhenti di hadapan perhentian bas tersebut. Aku meneroboskan pandanganku ke arah gadis yang pernah kugilai sebelum ini. Beliau juga sedang merenungku dengan pandangan pelbagai emosi. Lega pun ada. Bersalah pun ada. Malu pun mungkin ada. Hm… macam menahan terkucil pun ada juga rasanya…

Aku segera mengisyaratkan kepada Adrina agar segera masuk ke dalam kereta. Beliau dalam keadaan keberatan terus turun dari bangku dan berlari ke arah kereta. Hm... basah pulak la kusyen sebelah penumpang nampaknya. Tatkala sampai di sisi kereta, Adrina membuka pintu. Tapi pintu masih belum terbuka. Aku dok menunggu juga. Apahal ni, nak bukak pintu kereta pun tak reti ke? Tiba-tiba Adrina mengetuk cermin tingkap untuk menarik perhatianku yang sedang dengan machonya memandang ke tempat lain. Apabila aku memandang ke arahnya, aku nampak Adrina sedang menunding ke arah sesuatu di pintu kereta tersebut. Ke arah kunci!

Alamak! Aku lupa nak buka kunci kereta! Dalam keadaan tergopoh-gapah aku segera menarik punat kunci central-locking kereta tersebut. Alamak! Sial betul! Hilang serta-merta machoku. Malu, siuuut...

“Thanks.” ujar Adrina sebaik sahaja masuk kedalam kereta. Aku sempat mengerling ke arahnya yang masih tersenyum. Oleh sebab aku lupa membuka kunci tadi, keadaan Adrina kini macam dia lepas jatuh ke dalam longkang besar. Basah lenjun jadinya. Hatiku mulai dirundung perasaan kesian bercampur bersalah. Tapi mulutku rasa begitu berat untuk mengucapkan maaf.

“Saya minta maaf sebab basahkan kusyen ni.” ujarnya lagi. Isk! Dia ni nak tambahkan rasa bersalah aku lagi ke? Aku mengerling sekali lagi ke arahnya. Nampak jelas kulit putih mulus Adrina kini menjadi pucat. Malah tubuhnya juga jelas menggeletar akibat kesejukan. Cis... tentu dia ingat aku sengaja nak mengenakan dia.

“Aku tak sengaja... lupa unlock kereta tadi.” ujarku. Adrina tersenyum. Entah mungkin dia betul-betul ada berfikir begitu tadi. Oh ya! Dia tengah menggeletar sejuk sekarang. Aku segera memperlahankan kelajuan kipas dan menaikkan suhu penghawa dingin.

“T.. Thanks.” ujar Adrina lagi. Aku mengangguk kecil. Namun tak sanggup untuk memandangnya. Aku... aku cukup bencikan perempuan yang kini sedang duduk di sebelahku. Aku sangat bencikan dia. Tapi kenapa aku tak berasa marah langsung kepadanya? Malah kenapa aku menolongnya pula? Kenapa... kenapa aku terlalu berlembut hati dengannya?

“Aaa... Arif... I’m sorry for this, but can we stop at KedaiNeka? Rina… saya nak beli barang. It’s important. Saya… minta maaf sebab menyusahkan Arif lagi.” ujarnya. Banyak pulak permintaan pompuan ni. Dah la aku bagi tumpang. Aku merengus kecil. Namun tentu jelas di telinga gadis tersebut. Kereta yang kupandu kini ‘merewang’ seketika ke arah KedaiNeka (macam 7-11) yang terletak di pusat pentadbiran universiti. Aku mengerling ke arah jam tanganku. Dah dekat pukul 7 malam. Setelah beberapa minit kemudian, akhirnya Adrina kembali masuk ke dalam kereta. Aku menjeling ke arah barang yang dibelinya. Ai… dia beli pad wanita rupanya… Memang betullah barang penting. Sekali lagi aku dihunjam dengan perasaan bersalah sebab merengus tadi.

“Thanks… again.” ujar Adrina. Aku kali ni mengangguk. Namun perasaan bersalahku masih belum reda. Aku kini melepaskan keluhan kecil pula. Tapi kali ni aku harap Adrina tak mendengarinya.

“Hujan masih lebat. Mungkin sampai malam pun takkan teduh. Aku akan hantar kau balik. Pergi mandi dan bersiap. Lepas tu ikut aku pergi beli makanan.” saranku. Hostel Adrina agak jauh dari kafeteria dan terpaksa menempuhi hujan untuk ke sana. Pasti dia terpaksa berpuasa pula nanti. Sekurang-kurangnya inilah yang aku boleh buat untuk meredakan perasaan bersalahku.

“Okey.” Begitulah jawapan ringkas yang terpacul dari mulut Adrina. Aku dapat rasakan perasaan gembira dari luahan kata-katanya itu tadi. Kereta yang kupandu akhirnya tiba ke hostelnya beberapa minit kemudian. Aku memarkirkan kereta di kawasan parkir yang berbumbung.

“Cepat sikit.” ujarku dengan nada dingin tatkala Adrina membuka pintu. Beliau terkaku seketika. Namun bibirnya masih mampu melakar senyuman seraya menganggukkan kepala.

Dalam hatiku, aku tak henti-henti memarahi diriku sendiri. Namun entah mengapa aku berasa sangat lega kerana mengambil mengambil tindakan yang seumpama ini.

*********************************************

Beberapa minit kemudian.

“Sorry. Saya terlambat.” Itulah perkataan yang terpacul dari mulut Adrina bila masuk kembali ke dalam kereta. Aku hanya mengangguk kecil. Lambat hapa? Tak sampai 5 minit dia dah bersiap! Ini rekod bagi Persatuan Gadis-Gadis Dalam Bilik Air Sedunia ni! Aku sempat memandang ke arah gadis yang pernah kugilai dulu. Serius dia masih cantik walaupun hanya berpakaian ringkas. Kalaulah aku masih tergila-gilakannya, pastilah aku manusia yang paling gembira di dalam dunia ini sekarang. Tapi kalau Chan Kok Min kena loteri pada masa ini, tentu dia pun akan kata begitu juga, ya tak?

“Rina nak makan kat mana?” Alamak! Tersilap sebut nama manja dia. Aku sempat mengerutkan muka. Harapnya dia tak nampak la.

“Mana-mana pun tak apa.” balas Adrina kembali. Begitu lembut sekali tuturnya. Kalau la tak kerana sifat sebenarnya telah diketahui, dah lama mak aku berkenan nak buat menantu. Sekarang ni nak bela buat hantu pun aku tak mau!

“Kita ke kafe di sini ajelah.” kataku. Mana boleh bagi muka lebih-lebih! Kereta yang kupandu kuhalakan ke arah kafeteria hostelnya pula. Mujur juga terdapat tempat parkir berdekatan dengan kafe tersebut.

***********************************************

Kafetaria hostel Adrina. Beberapa minit kemudian....

Sepatutnya aku dah agak dah akan jadi perkara sebegini. Tapi emosiku lebih menguasai diri dari fikiran. Kini, natijah dari kesilapanku kami berdua menjadi tumpuan ramai. Tentulah... semua orang aku pasti dah mengetahui perihal di antara aku dengan Adrina. Patutnya kami berhitung nyawa gladiator spartacus atas peristiwa tersebut. Ini, alih-alih boleh duduk makan minum semeja. Aku berasa kurang selesa dengan tenungan-tenungan tersebut. Kurasakan Adrina pun begitu juga.

“Arif nak apa? Rina... Saya belanja. As a gratitude.” Tawaran Adrina tersebut hanya kujawab dengan gelengan kepala. Air mukanya yang agak ceria tadi kini terpapar perasaan kecewa. Namun Adrina masih mampu tersenyum dan segera bangkit untuk memesan makanan. Beberapa minit kemudian beliau kembali ke meja dengan segelas jus epal hijau.

“Bungkus ke atau makan di sini?” tanyaku. Air muka Adrina kembali berubah.

“Oh... saya tak tau. Saya ingat... tak apalah. Biar saya mintak mak cik tu bungkus.” Adrina segera bangun untuk meminda arahan pesanannya. Aku sekali lagi berasa kurang enak di dalam hati. Namun aku berasakan bahawa tindakanku adalah amat wajar sekali. Aku tak mahu meluangkan masa dengan Adrina. Aku tak mau berbual-bual dengannya. Jauh sekali untuk bergelak ketawa dengannya. Aku seboleh-bolehnya mahu segera balik ke hostelku. Beberapa ketika kemudian Adrina kembali duduk di hadapanku. Namun kali ini air mukanya tidak seceria tadi. Malah beliau hanya menundukkan kepala. Baguslah kalau dia tak mahu bercakap denganku. Aku akhirnya telah berjaya menyampaikan keinginanku kepadanya.

*******************************************

Lebih kurang 20 minit kemudian.. Di perkarangan hostel Adrina.

Hujan masih mencurah-curah di luar dengan kedinginan yang mampu menggigit tulang. Namun aku rasa ’kedinginan’ di dalam kereta sekarang adalah lebih dahsyat lagi. Kereta yang kupinjam daripada Nizam kini telahpun diparkirkan kembali di kawasan berbumbung di hostel Adrina. Gadis tersebut masih menundukkan kepala seperti tadi. Di ribanya terdapat bungkusan mee goreng dan burger. Kuat melantak jugak, ya?

“Dah sampai.” ujarku dengan nada mendatar. Adrina yang kulihat di dalam dunianya sendiri tersentak setelah mendengarkan kata-kataku. Beliau seperti termangu-mangu memandang ke arah luar. Kemudian memandang ke arahku pula. Aku spontan mengelakkan renungannya dengan memandang ke hadapan.

“Arif.” Tutur lembut tersebut menyentak hatiku bagaikan dentuman guruh. Aku rasa aku dah tahu apa yang akan diucapkan oleh Adrina.

“Arif... saya tahu saya bersalah pada Arif. Saya-“

“Adrina!” Bait-bait bicara Adrina terhenti dengan perkataanku itu. Agak keras juga nadaku itu tadi.

“Aku menolong kau tadi sebab aku ini manusia yang beragama Islam. Tak lebih daripada itu. Janganlah salah sangka selain dari itu. Kita bukan lagi berkawan dan aku pun tak mahu ada apa-apa pertalian lagi dengan engkau lagi. Aku tak mahu dengar suara kau. Aku tak mahu tengok kau senyum padaku. Malah aku tak mahu terima apa-apa pemberian daripada kau. Kalau boleh aku tak mahu engkau wujud lagi dalam hidup aku.” Adrina tergamam mendengarkan kata-kataku itu. Air mukanya yang menjadi pucat kali ini bukanlah disebabkan oleh kedinginan hujan tetapi angkara kedinginan kata-kataku tadi. Beliau menganggukkan kepala.

“Saya salah faham. I’m sorry...” ujarnya seraya membuka pintu kereta. Namun tiba-tiba beliau mengunjukkan bungkusan burger tadi kepadaku.

“Saya harap awak dapat terima tanda terima kasih saya sebagai manusia yang beragama Islam.” ujarnya. Adus! Dia pulangkan balik kata-kataku kepadanya. Aku segera menggelengkan kepala.

“Kalau aku ambik pun aku akan buang ke tong sampah nanti. Jadi tak payahlah bagi.” ujarku. Serta-merta kedua belah mata Adrina mulai digenangi air mata.

“Kalau begitu buang saja ke tong sampah!” bentaknya seraya mencampakkan bungkusan burger tadi kepadaku. Adrina kemudiannya segera keluar dari kereta dan berlari ke arah biliknya. Jelas pada telingaku esakan tangisnya.

Hatiku kembali berasa sakit. Aku tak tahu sama ada sakit hati dengan perbuatan Adrina tadi yang kurasakan seolah-olah tak mengenang budi ataupun sebab dihukum dengan perasaan bersalah yang teramat sangat sebagai manusia yang beragama Islam.

- Bersambung! Wuu... Saspen! -

2 comments:

Anonymous said...

quite interesting for me.good luck.(smile)

Bdk kECHikkiutT said...

huu..jahat da arif skg ek... :P