Saturday, July 26, 2008

Emo Hero Bab 5

Emo Hero Bab 5

“Jalan-jalan cari makan nampak? Siap bawak burger lagi tu. Bukannya nak beli kat kami berdua sekali…” Begitulah nada rajuk Nizam yang bergema di gegendang telingaku tatkala aku sampai di bilik hostel. Aku cuma mampu tersenyum kelat.

“Entahnya! Dah la Nizam bagi kau pinjam kereta. Kurang-kurang balas la budi sikit… walaupun dia tak sebut.” tempelak Wadi pula. Sekali lagi aku tersenyum kelat.

“Ini Adrina yang belikan.” ujarku seraya meletakkan bungkusan burger tersebut di atas meja study. Terbeliak mata kedua balau tu mendengarkan kata-kataku.

“Adrina?” tanya Wadi.

“Yalah. Adrina. Samdol Adrina. Siapa lagi? Ada tak nama samdol dalam batch kita yang sama dengan nama Samdol Adrina? Ala… takkan kau orang berdua tak boleh agak aku nak buat apa tadi?” ujarku dengan nada bengang.

“Rough day, huh?” komen Nizam. Aku menggelengkan kepala.

“Memang dasar betina sial la dia tu!” ujar Wadi pula. Aku sekali lagi menggelengkan kepala.

“Aku yang buat perangai sial kali ni…” ujarku seraya melepaskan keluhan kesal. Kedua-dua sahabat karibku itu langsung terdiam.

*******************************************************

Jam ‘purba’ di atas katil Wadi telahpun menunjukkan pukul 8.43 malam. Nizam mungkin telahpun tiba di pusat bandar sekarang. Kununnya ada date dengan seorang model slash pelakon slash penyanyi yang baru nak meningkat naik. Wadi pulak ada group discussion untuk assignment kumpulannya minggu depan. Kami berjanji nak makan malam pukul 10.30 nanti di Burger King. Tapi buat masa ini tinggal la aku seorang diri tak tau nak buat apa. Aii… bosannya…

Aku tiba-tiba mengalihkan pandangan ke arah meja study milikku. Ke arah bungkusan burger pemberian Adrina tadi. Aku melepaskan keluhan. Hati dan perutku masih berasa tidak selesa. Inilah istimewanya manusia. Kita mempunyai satu benda yang tiada pada haiwan iaitu fikrah. Kalau omputeh, diorang kata conscious. Fikrah kita menyebabkan kita dapat bezakan perkara yang baik dan buruk. Jadi orang yang membuat perkara jahat tetap dalam sanubarinya berasa bersalah. Kerana dia tahu apa yang dia buat tu adalah salah.

Aku pun begitu juga. Fikrah aku memang mengetahui bahawa apa yang aku buat tadi adalah tidak patut. Aku bersalah pada Adrina… sungguhpun dia pernah cuba menganiayai aku dulu. Aii… aku cukup menyampah dengan pompuan tu. Tapi kenapa aku kesiankan dia? Kenapa aku risaukan keadaannya tadi? Kenapa aku rasa bersalah sangat ni? Dan kenapa mee goreng dah naik RM4.00 sepinggan sekarang?

Akhirnya aku turun dari katil dan terus menuju ke arah meja study. Kucapai bungkusan burger tadi dan terus… terus menerima pemberian Adrina tersebut. Aku rasa ini sajalah tindakan yang paling wajar untuk meredakan perasaan bersalahku. Tapi benak jahatku terfikir pulak kot-kot minah tu ludah kahak kat burger ni sebelum bagi aku. Manalah tau, kan? Spontan aku menyelak-nyelak burger yang telah kumamah tadi. Lega… tak ada air kahak. Eh? Yang kuning tu apa pulak tu? Ooh… keju dah cair…

Mmh… sedap burger ni…

***********************************************

Jam telahpun menunjukkan pukul 10.07 malam. Aku baru saja keluar dari bilik air. Cuci badan. Kalau mak aku tau sahih kena khutbah Jumaat. Dua ekor balau tu masih belum balik. Ni silap gaya pukul sebelas lebih la baru nak makan malam ni. Nasib baik juga aku tala burger tadi. Tatkala sedang maksyuk mengelap-ngelap ketiakku yang lembap, tiba-tiba telefon bimbitku membunyikan isyarat SMS yang baru masuk. Hah! Sama ada daripada Wadi ataupun Nizam. Aku segera mencapai telefonku.

“Hei you!” Itu sajalah bunyi mesej yang aku terima. Daripada siapa aku tak tau. Nombornya aku langsung tak pernah tengok semenjak dilahirkan ke dunia setakat ini. Aku termangu seketika. Nombor mangkuk ayun mana pulak ni? Eh! Entah-entah Adrina punya tak? Boleh jadi jugak… Mungkin dia pakai nombor lain untuk sembunyikan identitinya. Saja nak perangkap aku sekali lagi, ya tak? Setelah melakukan pemikiran agung selama tiga belas poin tujuh lima saat (macam Gaban pulak!), aku akhirnya mengambil keputusan untuk tidak membalas SMS tersebut.

***************************************************

Setelah jam meja Wadi menunding ke pukul 11 malam, baharulah Nizam muncul. Dengan sengih kerang busuk dia. Aku hanya membalasnya dengan pandangan tajam.

“Aku dah lapar nak mati kat sini!” ujarku dengan nada bengang. Tak pedulilah dia nak belanja ke apa ke. Aku bila lapar ni memang cukup seiras macam ompompuan datang bulan. Angin semedang aje tak baik. Pompuan ni kalau angin satu badan memang menakutkan, tau? Tu sebab bila ribut terbesar di dunia diorang bagi nama Katrina. Taufan Andrew ke, Taufan Haji Bakar Basikal Tiga ke memang la ganas. Tapi siapa boleh lawan Taufan Katrina! Malah omputeh ada perpatah yang menyatakan bahawa “Hell hath no fury over women.” Kira maknanya kalau pompuan ni dah tak betui anginnya, benda-benda yang orang lelaki tak terpikir pun boleh jadi.

“Sorry la bro! Aku ada intimacy moment dengan awek model tu la. Tu yang lama sikit tu.” ujar Nizam. Aduih… member aku sorang ni memang selamba badak aje. Tau tau wahai para pembaca yang budiman apa maknanya yang dia cakapkan tadi? Nizam bukannya setakat berdating dengan model tu, malah dipapahnya hingga ke katil!

“Aku malas nak berleter kat kau. Tapi aku ni sahabat kau. Dan sebagai sahabat sejati, aku kena bagitau kau apa yang kau buat tu adalah salah. Intimacy moment kau tu adalah zina. Zina tu berdosa besar, tau? Aku yang dok bercium dengan Adrina dulu tu pun dah kira dosa besar jugak. Kau…” Itu saja yang mampu aku katakan kepada Nizam. Aku hanya memerhatikan reaksinya. Beliau tersenyum kelat. Namun tiada sebarang emosi kemarahan tercalit ada wajah kacaknya itu. Nizam melompat naik ke atas katil Wadi. Kemudian melepaskan suatu keluhan panjang.

“Rip… kau pun tau kenapa aku jadi begini. Kita sama-sama dah rasa. Aku masa kecik lagi. Kau… sekarang. Tapi sama saja. Kita akhirnya tahu akan realitinya. Dalam dunia ni, pada zaman sekarang ni tak banyak dah orang perempuan. Yang banyak cuma betina saja. Yang bunuh anak, yang buang anak, yang lari ikut lelaki lain, yang sanggup tinggalkan anak dia yang masih baby… macam aku.” Aku terdiam dengan ulasan panjang lebar Nizam untuk membela dirinya. Aku memang dah lama mengetahui akan kisah silam Nizam yang cukup menyedihkan. Tambahan pulak insiden yang baharu saja berlaku ke atas diriku yang berkaitan dengan perempuan. Aku rasa aku mulai benar-benar memahami apa yang sahabatku itu sedang dan masih lalui sekarang.

“Kalau kau dapat carikan aku seorang ’perempuan’, aku akan berhenti melayan betina-betina dalam dunia ni macam sampah. Malah aku akan berhenti berzina. It’s a promise of a lifetime.” ujar Nizam sambil menekankan perkataan ‘berzina’ itu untuk menyedapkan hatiku. Aku tertawa.

“Gampang! Apasal kau gelak ni! Aku serius la, dol!” ujar Nizam. Aku terus tertawa.

“Kau la samdol! Mana la kau nak jumpa ‘perempuan’ ikut kriteria kau kalau asyik pergi clubbing! Pergi la cari kat masjid, majhuuuul!!!” ujarku lantas menyambung tawa. Majhul tu bahasa Arab. Ustazah bahasa Arab kami kata majhul tu maknanya bodoh. Nizam yang bengang dengan ejekanku itu terus menerkam ke arahku lantas mendebik bahuku berkali-kali. Debik main-main la. Aku pulak pura-pura mengaduh sambil melolong mintak tolong. Ni kang mau geng Kelantan kat sebelah datang meleter kat kami ni…

Begitulah realitinya. Kata-kata Nizam mungkin ada juga kebenarannya. Semasa aku mengikutnya untuk ‘latihan tubi’ di disko-disko haritu, memang aku juga menyedarinya. Kaum hawa di sana memang cantik. Memang menarik kau memang da bomb. Tapi kalau difikirkan dengan semasak-masaknya, belum tentu aku akan jadikan sebagai isteri untukku. Orang lain tu aku tak tahulah. Tapi kalau aku… tentu tidak sama sekali.

Mungkin ada di antara mereka sebenarnya yang baik. Malah mungkin lebih baik daripada orang perempuan yang kununnya bertudung menutup aurat tu. Tapi berapa kerat daripada kita nak beli sekeping CD lagu artis yang hodoh tapi bersuara emas?

“Eh? Kau makan burger yang Adrina bagi tadi?” Suara Nizam tiba-tiba memecahkan suasana serta lamunanku.

Alamak! Aku terlupa nak buang bekas plastik burger tadi! Sial-sial-siaaaal!!!

- Bersambung -

1 comment:

lalala said...

haha klaka entry nih..:)